koleksi pribadi
Saya paling hobi mengambil jalan tembus dari Karang Anyar ke Bina Putra untuk menuju Banjarmasin. 

Belok kiri menuju Bina Putra ada bak sampah gede dan ada dua kucing kampung berada deket situ. Mereka berdua sebenarnya lagi ketiban rejeki dry food.  Ada cat lovers yang sedekah dry food untuk mereka.

Ngeliat ekspresi tu kucing berdua, berasa geli sendiri. Satunya asik menikmati dry food, eh yang satunya cuma mandangiiin tu makanan.  

Aku coba nebak isi pikiran yang cuma mandangin makanannya itu.

"Eemm, jelas bukan ikan ini, tapi kok baunya mirip ikan. Udah gitu kok krenyes-krenyes? Meragukan nih buat dimakan.." Hehehe gitu kali ya.

Koleksi Pribadi 

Sebenarnya memang nggak semua kucing doyan dry food.  Ada juga yang suka tapi ternyata nggak cocok dengan pencernaannya.  Akibatnya ya bisa muntah & diare. 

Selera kucing juga macem-macem sih sebenarnya dan juga kudu diperhatikan cocok atau nggak untuk invidu kucing tertentu.

Aku pribadi ngasih makan buat kucing-kucing yang mampir ke rumah, cukup dengan nasi yang sudah dicampur dengan sarden kalengan atau sisa-sisa ikan/ayam + tulang. Kalaupun ada rejeki, sekalian kukasih wet food. Kalo dikasih raw food, biasanya memang dimakan tapi setelah itu eh pada muntah...

Aku nulis dan ngebahas masalah cat food ini bukannya nggak setuju dengan dry food. Its optional ya. Tafadhol aja, mau sedekah dry food monggo. Mau sepaket ayam bakar wong solo juga wah pasti berpesta-pora deh kucing-kucing . 

Baidewei, tapi ada juga kucing-kucing manjaaaah yang nggak bisa makan ikan/ayam dalam potongan besar. Mereka baru mau memakan ikam/ayam yang diberikan jika dagingnya sudah disuwir-suwir. Hehehe.. tuh kan, kelakuan si cat memang ya. But, I still love Cats!

Koleksi Pribadi