Travelling kali ini ke Semarang ditemenin my best friend coco. Rencananya mau ke Malang gara-gara ada tempat wisata baru di Malang yang bernuansa jepang dan kebetulan belum ke museum angkut juga, tapi berhubung cuma dapet libur cuma 3 hari jadinya nyari yang deket aja daripada capek dijalan. Mulailah hunting tiket kereta (biasa...nyari yang murah meriah alias ekonomi 😄) dapetlah Jayabaya dengan harga tiket 160ribu. Kenapa gw milih Jayabaya? Yah gw kan abis jaga malem pulang jam 07.10, kebetulan kereta berangkat jam 13.00 kan jadinya ada waktu buat persiapan dan ga kelamaan nunggu. Perjalanan dari Stasiun Pasar Senen ke stasiun Poncol Semarang kurang lebih 6-7 jam. Jadi nyampe Semarang ga terlalu malem ato malah molor di kereta. Sekalian booking tiket balik tgl 26 ketemulah kereta Tawang Jaya berangkat jam 13.15 dengan harga tiket 110ribu aja (cakep kan jadwalnya jadi bisa molor dirumah buat persiapan jaga pagi besok). Abis booking tiket selanjutnya booking hotel. Nemulah Star Hotel. Hotel bintang 4 yang ada kolam renangnya di lantai paling atas di lantai 30, biar sambil main air sambil liat pemandangan kota Semarang (yang kya di Singapore ituu haha).

Tgl 24 pagi pulang kerja langsung mandi dan beberes, trus pesen ojek buat nganter ke stasiun Cikarang. Berangkat pagi soalnya mau mampir ke kantor imigrasi Jakarta Barat yang di kawasan Kota Tua buat ngambil billing pembayaran paspor dan sekalian bayar. Trus langsung berangkat ke stasiun Pasar Senen. Salah ngambil jurusan kereta KRL itu panjang urusannya 😅, jadi please perhatian ya kalo mau naik transportasi apapun, jangan lupa liat mapnya. Jadi ceritanya dari stasiun Jakarta Kota ke arah Senen tu gw naek kereta jurusan Bekasi. Mungkin karena ngantuk abis jaga malem kali ya jadi pas dapet tempat duduk langsung molor dan kebangun pas udah nyampe manggarai. Disorientasi bentar trus persiapan turun di Jatinegara, pas liat map baru sadar kalo ternyata malah kejauhan 😑. Turun di Stasiun Jatinegara langsung nunggu kereta ke arah Bogor. Baru juga naroh tas ada pengumuman kalo kereta arah Bogor adanya jam 12.55 dan disarankan untuk nyari transportasi lain kalo terburu-buru. Ya jelas gw termasuk yang terburu-buru cos itu udah jam 12.30 dan kereta gw berangkat jam 13.00. Langsung gerak cepat keluar stasiun dan pesen ojek online. Kejar-kejaran waktu nih. Ternyata dapet ojeknya bapak yang udah tua dan nanya terus arah stasiun Senen. Haduuuhh kan gw juga ga tau dan jalanan maceettt sisstt. Akhirnya bapak ojek tau jalannya walaupun sempet ragu-ragu. Pas macet sambil nanya jalan ma pengendara motor sebelah 🤣. Akhirnya nyampe stasiun Senen jam 12.50. Gw langsung lari sambil nelpon coco. Ketemuan di antrian tiket masuk kereta dan itu panjang banget, ketar ketir ne hati haha. Upaya biar cepet masuk stasiun pun dijalankan siapa tau bisa nyelak antrian cos udh mau ketinggalan kereta. Kata security di antrian deket indomart aja biar cepet. Langsung lari nyari indomart. Ternyata ga ada jalan masuk ke dalem stasiun malah sebelah indomart adanya ATM dan Print tiket mandiri. Coco udah mulai panik apalagi gw ga bawa tiket, gw udah jelasin kalo sekarang bisa boarding online dan ga perlu print tiket lagi. Karena beli tiketnya di KAI access jadinya gw udah boarding online duluan waktu masih diojek. Karena baru ngerti juga yang namanya boarding online akhirnya ikutan panik dan coco ngotot pengen ngeprint tiket ya udah gw coba print tapi ternyata ga bisa haha, padahal gw udah tau kalo udah boarding online tiket ga bisa di print. Si coco tetep nyoba mau ngeprint akhirnya gw tinggalin aja biar dia cepet ngikutin gw. Ternyataaa.... pintu masuk stasiun itu deket alfa, bukan indo dan antrian kosong melompong dan diatas pintu masuk ada tulisan Jayabaya, haduuhh koq ga liat ya dari tadi, efek panik ne kayanya 😪. Pas udah masuk ngeliat ada kereta jalan pelan-pelan, udah takut ditinggalin kereta rasanya pengen nerobos pintu kereta aja sampe ada petugas nyuruh kita mundur dan akhirnya kereta berhenti. Ternyata kereta baru datang bukan mau berangkat haha. Abis kereta berhenti langsung nyari tempat duduk. Legaaa rasanya, walaupun adrenalin masih berlimpah. Pokoknya ada-ada aja kalo jalannya ma coco 😅. Dan yang lebih lega karena kursi depan ada cowok ganteng 😍.

Nyampe stasiun Poncol jam 19.30 langsung pesen ojek online buat nganter ke hotel, check in dapet di lantai 10. Abis beberes trus nyari makan malam disekitar hotel. Karena lelah, ngantuk dan udah malam juga akhirnya kita langsung tidur biar besok seger.

Bangun pagi yang diinget pertama adalah kolam renang. Tapi pas liat jendela kamar koq gerimis ya, jadinya mikir-mikir lagi.

Btw ada cerita lucu. Awalnya karena masih capek jadi masih guling-guling dikasur sambil selimutan. Ngeliat coco di kasur sebelah ga ada, kirain lagi di kamar mandi. Tapi koq ga ada suara-suara ya di kamar mandi. Ditungguin lama masih ga ada suara ataupun orangnya muncul. Dan ga mungkin sama sekali kalau dia udah keluar kamar buat jalan-jalan disekitaran hotel sendirian. Tirai jendela kamar dibuka sebagian. Coco milih tidurnya di kasur yang deket jendela dan kamar hotel kita ga ada balkonnya. Karena penasaran pengen ngintip situasi diluar jendela gw loncatlah ke kasur coco. Tapiii.... pas nengok ke lantai??? Astagaaa..... coco ternyata ada dilantai. Molor dengan nyenyaknya 😆🤣🤣😅 langsung ketawa super ngakak. Katanya ga bisa tidur dari semalem. Tau gitu ga usah pesen kamar di hotel bintang 4 aja, rugi bandar hahaha.

Lanjut!!!. Berhubung cuma gerimis kecil-kecil jadinya nekat aja. Kolam renangnya ada di lantai 30 dan ternyata punya sertifikat dari MURI lho. Berasa di Singapore 😁. Selain kolam renang, disana juga ada cafe, jadi kalaupun ga mau berenang atau cuma nongkrong-nongkrong cantik di rooftop hotel bisa sambil nyicipin menu disana. Karena masih jam 7 pagi dan mungkin karena hujan jadi masih sepi, ga ada yang berenang. Tapi karena emank udah niat buat nyemplung di air ya sudah nyemplung aja haha. Ternyata dingiiiinnnn....😬. Setelah keciprak keciprik bentar dan foto-foto akhirnya ga tahan lagi. Langsung naik, eh ternyata anginnya juga lumayan kenceng jadinya tambah kedinginan, menggigil, gigi gemeletuk 😅. Dan akhirnya kita balik lagi ke kamar.

Nyampe kamar langsung mandi biar badan anget. Trus langsung persiapan ngebolang.

Next...

Ngebolang kitaaa....

Sebelumnya gw udah bikin itinerary buat traveling. Pertama tempat tujuan kita adalah ke klenteng Sam Poo Kong. Kenapa kita kesana pagi... karena katanya kalo siang panasnya luar biasa. Kebetulan deket hotel ada halte BRT (transjakartanya Semarang). Nanya ma petugas arah kesana. Ternyata busnya lumayan banyak jadi ga perlu nunggu lama-lama. Bayarnya flat Rp.3.500 perorang. Jangan lupa bilang kalo mau turun di Sam Poo Kong ya biar ga nyasar 😁.

Nyampe di Sam Poo Kong yang kita cari dulu adalah sarapan. Di depan Sam Poo Kong ada beberapa warung yang jual makanan buat sarapan. Ada mangut, nasi pecel, dan banyak lagi. Harganya jangan khawatir, dijamin ga bikin kantong bocor 😆. Selesai sarapan langsung masuk ke klenteng. Jangan lupa beli tiketnya ya. Harganya kalau cuma dihalamannya aja Rp. 5.000, kalau sampai masuk kompleks klentengnya ditambah lagi Rp. 20.000. Karena pengen explore klenteng jadi kita beli tiket terusan. Masuk ke halamannya aja udah keliatan klentengnya gede banget dan terdiri dari beberapa bangunan. Katanya tiap bangunan namanya beda-beda, dinamain dari nama kru Sam Poo Kong sendiri. Walaupun ga beli tiket terusan sebenernya masih bisa buat foto-foto klentengnya karena di halaman ada 1 klenteng dan yang lainnya cuma dibatasi oleh pagar besi. Patung Sam Poo Kong sendiri ada di halaman. Jadi kalau ga mau ngeluarin budget lebih masih asik koq.

Disana juga dijual pernak pernik khas cina, mulai dari gantungan kunci, sendal, tas, topi, baju semuanya ada. Daannn.... yang paling diincer adalah sewa kostum china 😍. Harganya macem-macem dimulai dari Rp. 80.000 udah ma foto dan cetak 2 buah foto. Yang bedain harganya cuma beda bordirannya. Modelnya banyak, tinggal dipilih. Setelah dipilih-pilih nemulah baju warna pink 😍 tapi karena coco badannya gede jadi warna yang ada cuma putih doank. Tapi lucu-lucu koq. Abis dipakein baju ma tukang kostum langsung diajak masuk ke dalem klenteng buat foto. Jadiii.... ternyata fotonya di klenteng yang kalau mau masuk harus bayar Rp. 20.000 itu. Ah tau gitu ga usah beli tiket terusan (lumayan ngirit) 🤗🤗. Gaya fotonya diarahin ma mas tukang foto jadi lumayan kerenlaahh hihi.

Abis foto-foto kita balik lagi buat buka baju kostumnya. Pilih-pilih foto buat dicetak dan nunggu sebentar buat dicetak. Kalau mau nyimpen semua foto-foto yang udah dijepret tadi harus bayar lagi Rp. 20.000. Setelah selesai cetak foto kita masuk lagi ke klenteng buat explore tempat yang belum dikunjungi. Keliling, foto-foto, liat-liat, foto-foto lagi hahaha.

Setelah puas menjelajah kita akhirnya menuju ke tujuan selanjutnya yaitu Lawang sewu. Dari depan Sam Poo Kong ada halte BRTnya jadi kita tinggal nunggu disana. Pokoknya ga boleh capek atau malu nanya-nanya ya daripada tar nyasar ga jelas malah ngabisin waktu. Jangan khawatir rata-rata orang semarang baik-baik koq, walaupun tampang serem tapi ramah.

Sampai di halte deket lawang sewu, kita disuruh jalan dikit buat kesana. Pas jalan ga jauh dari halte ada toko jilbab, isinya banyak banget dan yang paling penting ada tulisan harganya. Muraaahhhh.... akhirnya belok dulu, pilih-pilih, bayar trus lanjut lagi ke lawang sewu 😂. Karena ga nemu gang yang ditunjukin petugas BRT akhirnya kita melipir lewat trotoar, ngelewatin tugu muda. Sayang pas lewat tugu muda siang, kalau malam kan bagus kalau ditambah lampu-lampu.

Lawang sewu, dalam bahasa Indonesia artinya seribu pintu adalah gedung yang merupakan dari Nederland-Indische Spoorweg Maatschappij atau NIS. Dibangun pada tahun 1904 dan selesai tahun 1907. Terletak di bundaran Tugu Muda yang dahulu disebut Wilhelminaplein. Masyarakat setempat menyebutnya Lawang Sewu karena bangunan tersebut memiliki pintu yang sangat banyak, meskipun kenyataannya, jumlah pintunya tidak mencapai seribu. Bangunan ini memiliki banyak jendela yang tinggi dan lebar, sehingga masyarakat sering menganggapnya sebagai pintu (lawang). Wikipedia.org

Akhirnya nyampe di pintu masuk kita beli tiket dulu Rp. 10.000/orang. Trus mulai explore lawang sewu. Awalnya coco ga mau keliling sampe ke dalem-dalem cos katanya serem, tapi akhirnya dia ngikut juga. Malah dia yang sibuk minta difotoin nyampe atas-atas 😪. Baru nyampe halaman ternyata rame walaupun itu bukan hari libur. Dari orang tua, ibu-ibu dan bapak-bapak, geng cewek-cewek, pasangan yang lagi pacaran sampai ada juga rombongan anak sekolah yang wisata kesana.

Selanjutnya explore bagian dalam bangunan. Ada museum kereta api, dari kereta api yang dipakai pada jaman dulu dan perkembangannya. Ada juga film tentang perkeretaapian. Tapi sayang ga ada yang tertarik buat nontonnya.

Ga boleh lupa foto di pintu dan koridor tengah yaa... 😊

Setelah puas explore lawang sewu kita mau lanjut lagi ke Kota Lama (kalau di Jakarta namanya Kota Tua). Dari lawang sewu kita naik BRT dari halte kita turun tadi. Turunnya di depan bank Mandiri. Bangunannya kaya bangunan Belanda, tua tapi kuat. Seperti Kota Tua, di Kota Lama bangunannya juga dimanfaatkan untuk bank, restoran, cafe, bahkan ada museum Art Contemporary. Serta ada gereja yang terkenal yaitu gereja Blenduk. Disamping gereja ada taman kecil dinamain taman Sri Gunting, dan di sebelah taman ada satu gang yang diisi penjual barang-barang kuno yang kalau sekarang dicari udah susah malah mungkin udah ga ada lagi. Ada setrikaan kuno yang pakai arang, koin-koin kuno, mata uang lama, keramik-keramik, dll. Pokoknya mungkin itu barang adanya waktu zaman eyang buyut gw 😆.

Duduk sebentar di taman Sri Gunting buat ngadem. Disitu ada sepede-sepeda kuno yang dihias trus bisa dipakai buat foto-foto, tapi jangan lupa disitu disediain kaleng yang wajib diisi kalau mau foto yaa. Pokoknya persis kaya di Kota Tua Jakarta.

Karena udah laper kita mau makan siang di Toko Oen, toko yang udah terkenal sejak zaman dahulu kala terutama es krimnya. Karena udah capek jalan dan laper kita akhirnya pesen ojek online. Nyampe di Toko Oen kita langsung nyari menu makanan. Sebenernya mau makan siang disana, tapi pas waktu ngeliat dimenu ada bahan isinya daging babi akhirnya kita cuma pesen es krim aja. Nanya pelayannya katanya yang spesial tu es krim oen simphony. Dan buat cemilannya ada kue-kue dari yang jadul sampai yang modern. Coco milihnya kue bulat (lupa namanya) dan ganjelrel. Hahaha namanya lucu banget, kira-kira gigi pada rontok ga ya kalau makan ganjelrel 😅.

Es krimnya itu lho... luar biasa, enaakkk banget 😍. Ternyata tanpa makan besar pun perut udah kenyang banget.

Rencana selanjutnya adalah ke masjid agung. Tapi jauh dari sana ternyata ada lumpia mbak Lien yang katanya enak banget. Padahal rencana makan dilumpia mbak Lien nanti malem, tapi karena udah disana akhirnya kita belok buat nyoba lumpianya. Jangan khawatir kelewatan soalnya didepan gangnya ada spanduk yang gede. Dan di depan gang juga udah ada yang jualan lumpia, cuma pakai gerobak, tapi kalau mau makan lumpia disana kita disuruh masuk ke tempat makannya. Tempatnya ga begitu gede, tapi rame banget. Kalau udah penuh bisa berdiri ngantri cuma buat makan disana. Selain lumpia, disana juga jualan oleh-oleh khas jawa tengah.

Setelah pesen nyari tempat duduk, jangan kemana-mana lagi yaa, takut kursinya udah ditempatin orang lain. Kita pesennya lumpia basah dan goreng. Pesenannya lama datang. Ternyata walaupun 1 buah ternyata lumpianya jumbo. Dan isinyaa.... ga pelit deh pokoknya 🤤. Selain itu juga ada acar, trus kaya tepung sagu, trus apalagi ga ngerti namanya 😁. Soal rasa jangan ditanya lagi. Lezaaattt!!!. Dan akhirnya kekenyangan. Ga lupa sekalian beli buat oleh-oleh. Selanjutnya kita mau ke masjid agung. Sebenernya ga jauh dari sana ada masjid kauman. Kalau orang Semarang masjid kauman itu juga masjid agung. Nah masjid yang kita tuju itu masjid agung Jawa Tengah. Kata mas ojeknya dibangun lagi masjid yang lebih besar soalnya masjid agung kauman itu dekat pasar dan jalanan juga sempit jadinya dibangun masjid agung Jawa Tengah.

Masjid agung Jawa Tengah itu arsitekturnya luar biasa indah, megah, dan ada menara Asmaul Husna. Di depan masjid ada payung besar seperti masjid Nabawi berjumlah 6 buah yang dibuka kalau hari jumat dan hari raya saja.

Masjid tampak lebih indah saat malam hari karena pencahayaan yang terang benderang. Dan sangat indah kalau dilihat dari menara Asmaul Husna. Didalam masjid ada Alquran raksasa yang dipajang di dekat pintu masuk masjid. Karena datang sudah 5 sore, menara Asmaul Husna udah tutup, nanti dibuka lagi jam 18.30.

Setelah sholat maghrib langsung beli tiket buat naik menara Asmaul Husna. Dari atas menara kita bisa liat kota Semarang saat malam hari, lampu-lampu dari bangunan, jalan-jalan dan kendaraan menambah indahnya malam. Sebenernya selain dipuncak menara, di lantai bawah juga ada museum, tapi tutup kalau malam. Setelah puas foto-foto kita turun lagi.

Langsung pesen ojek online buat nganter kita beli oleh-oleh ke jalan Padanaran. Di jalan Padanaran banyak toko oleh-oleh ada yang menyediakan berbagai macam oleh-oleh khas Semarang. Bisa dipilih apa aja yang penting punya duit buat bayar semuanya 😄. Setelah puas belanja kita langsung balik ke hotel. Mandi trus beres-beres kita lanjut naik lantai 30. Pengen ngerasain malam di skypoolbar hahaha. Malam itu kebetulan lagi ada yang ulang tahun jadinya rame dan ada live music juga. Kebetulanlah jadi ga iseng bengong kesepian di atas... aihh curhat jadinya 😅. Di pinggir kolam sambil otak atik foto, dengerin musik, lampu temaram, suara gemericik air, angin semilir dingin jadi berasa tenang.

Jam 11 malam adalah jam tutup skypoolbarnya. Dan karena seharian ngelancong badan udah berasa lelah dan mata ngantuk. Balik ke kamar trus persiapan tidur sekalian isi baterai hp biar besok tetep on.

Bangun pagi hari selanjutnya udah ga pengen lagi ke kolam renang. Langsung mandi, beberes baju dan oleh-oleh karena jam 12 siang harus udah check out. Selanjutnya kita nyari sarapan dan jajanan di dekat hotel. Rencana ngelancong pagi ini adalah ke pagoda Avalokitesvara didaerah Watugong. Nanya ke petugas BRT apakah ada bus yang ke arah sana, dan ternyata adaa...

Turun dari halte ujung pagodanya udah kelihatan. Tapi dari halte ke pagoda harus jalan kaki beberapa ratus meter. Sebenernya ada angkot juga yang lewat, tapi karena masih pagi jadi masih semangat buat jalan kaki. Masuk ke pintu gerbang ada pos penjaganya. Kita harus lapor dulu sebelum masuk. Dan ada kaleng yang perlu kita isi seikhlasnya. Setelah itu baru kita masuk ke dalam. Di depan pagoda ada pohon yang dibeli pita warna merah, banyak banget, kayanya isinya nama atau doa. Naik ke atas ada seorang yang sedang berdoa, jadi kita hanya keliling disekitarnya saja. Disamping pagoda ada patung budha tidur yang kaya di Thailand.

Setelah puas keliling pagoda kita duduk sebentar buat makan. Dan lanjut balik lagi ke Semarang. Karena masih panjang waktu sebelum jam 12, kita mau mampir lagi ke kampung pelangi, kebetulan tadi ngelewatin. Dan ga bosan ngingetin, karena kita pendatang sebaiknya rajin nanya-nanya soalnya beda halte nanti beda bus yang lewat / berhenti. Di depan kampung pelangi banyak kios-kios bunga, jadi tambah warna warni aja. Kampung pelangi kelihatan indah karena tiap rumah dicat dengan berbeda-beda warna dan terletak di tanah yang bertingkat. Sebenernya setelah masuk kampungnya mata berasa pusing karena banyak warna, sampai ada ngetawain kita. Akhirnya foto-foto bentar trus balik langsung ke hotel.

Istirahat sebentar trus langsung turun buat check out. Pesen ojek online buat nganter kita stasiun Poncol. Akhirnya jam 13.15 kereta Tawang Jaya berangkat ke Jakarta.
Bye bye Semarang, sebenernya belum puas jelajah tapi karena besok udah harus kerja lagi jadi harus balik. Next time kita pasti balik lagi 😘