Assalamualaikum...

Alhamdulillah sudah kembali lagi ke Kota reality Jakarta (heheh reality ya sis..karena back to work lag)i, sejak 20 Juni 2017 saya pulang kampung ke Banjarmasin, Kalimantan Selatan and so many stories happen there.

Karena lagi ada di Banjarmasin, saya terpikir untuk memperpanjang paspor di Imigrasi Banjarmasin, kenapa harus memperpanjangnya di Banjarmasin?padahal KTP udah Jakarta??
Alasannya :

1. paspor bisa di buat dimana saja di seluruh wilayah Indonesia
2. Antriannya sedikit dibanding antrian di imigrasi Jakarta.

Paspor saya keluaran tahun 2011 (48hal) dibuat di Banjarmasin, tahun 2016 sebenarnya paspor saya sudah expired..tapi karena tidak ada rencana ke Luar negeri, jadi males banget bikin 😂


Langsung aja nih ya saya ceritain...
andddddd the story begin

Tgl 31 juli jam 6.30 saya mulai jalan menuju kantor Imigrasi di KM 22 (berangkat dr rumah saya di daerah A.yani KM.1) .sampai disana sekitar 30-45 menit (karena pagi pagi lumayan macet).

Jam 8 ketika sudah buka pertama tama kita minta formulir terlebih dahulu di loket depan (bukan loket siy..kaya meja gitu aja..), trus di meja tsb saya disambut ibu2 yang lumayan galak (hehe galak atau tegas ...gak tau lah) trus saya ditanyain..mau bikin paspor nya buat wisata atau umroh (dalam hati saya emang apa bedanya??)
Ternyata kalo tujuannya umroh, wajib pakai surat jaminan dari Travel yg memberangkatkan..
(Saya gak tau apa fungsinya..toh kalo udah bikin paspor sekian lama trus kemudian mau umroh emang kenapa?sama aja kan logikanya-- ya tapi sudah lah).

Trus ketika semua form dan syarat sudah diisi (ada 2 form, 1 diantaranya form bermaterai..kalo gak bawa materai beli aja disamping meja pengambilan form, harganya 7000/lbr).
Penyerahan form dan syarat2 nya ini hanya sampai jam 10 ya..klo lewat gak bisa, harus antri lagi besoknya).

Syarat2 untuk perpanjangan paspor:

1. Ktp Fotocopy 1lbr (fotocopy di kertas A4 dan jangan dipotong) +KTP asli (Wajib EKTP)
2. Copy paspor lama bagian depan (yg ada data kita)+ Asli

Setelah sudah lengkap, saya masukan form dan syarat2 tsb ke amplop kuning (amplopnya minta dimeja depan tadi dan GRATISSS ya) dan ditulis nama kita. Pada tahap ini petugas di meja tsb ngecek2 juga kelengkapan form kita tsb.

Pada waktu itu saya conteng kolom paspor 24, trus petugas menjelaskan bahwa paspor 24hal hanya utk TKI.
trus saya jawab aja " lha...bukannya sudah ada peraturan dr Dirjen Imigrasi bahwa paspor 24 dan 48 sama saja"".... tanpa melawan petugas tsb mengiyakan saja, trus dia bilang gini " yaudah..nanti berurusan aja dengan petugas di dalam".



Dalam hati saya YES BERHASIL!!!!..

Sebenarnya keinginan saya membuat paspor 24hal (di Banjarmasin) bukanlah karena saya pelit, melainkan karena:

1. Saya ingin luruskan kekeliruan para petugas Imigrasi yg masih membedakan paspor 24 hal dan 48 hal( gaya bener ya...emang saya siapa??? Hahah) .tapi di era reformasi dan keterbukaan sekarang, boleh dong warganya bersikap kritis.
2. Paspor 48 hal terlalu mubajir untuk saya yang jarang ke luar negeri (Paspor lama saya saja dalam 5 tahun tidak lebih dari 7 lembar terpakainya).


After menunggu sekitar 1jam, nama saya dipanggil ke bagian Informasi, dimana bagian ini adalah bagian yg meneliti berkas2 kita, apakah sudah benar.

Dannnnnn sayang sekali , ternyata paspor lama saya dan ktp saya berbeda tgl lahirnya, di paspor lama tgl lahir saya 21, sedangkan ktp saya 20. selain itu, nama saya dipaspor lama gak disingkat, sedangkan di ktp baru disingkat (OMG....saya baru sadar itu pengaruh dan mengacaukan segala urusan..dan saya gak tau gimana petugas kelurahan bisa salah menulis tgl lahir saya, dan menyingkat nama saya sedemikian rupa hahahah).

Okay baiklah...akhirnya gagal perpanjang paspor..tapi masih ada ibu saya yg melanjutkan perjuangan paspor 24hal (krn data beliau lolos).

Saya sudah wanti wanti ibu saya utk tetap dengan paspor 24hal. Dan saya juga mempersenjatai ibu saya dengan capture an peraturan ttg paspor 24hal tsb.



Setelah Menunggu lama ( karena loket fotonya Istirahat jam 12-13 siang--ohw ada gitu pelayanan publik pake istirahat siang, gak gantian aja makannya haha) nama ibu saya dipanggil ke ruang foto (sekitar jam 13.30an. Tapi sayang saya gak bisa ikut masuk ke dalam.

Dan.....menurut cerita ibu saya..petugas berkeras tidak mau membuatkan paspor 24 hal. Ibu saya sudah berusaha menjelaskan ttg peraturan dirjen Imigrasi dan kira kita begini obrolannya:

IB (ibu saya) dan PI (Petugas Imigrasi)

PI : bu..kok pilih paspor 24 hal? ini kan buat TKI
IB : lho..bukannya udah ada peraturan dari Dirjen Imigrasi, bahwa paspor 24 dan 48 sama
PI : Ibu baca lagi sampai habis peraturannya, gak kaya gt kok
IB : Saya sudah baca semuanya, tapi mmg begitu kok
PI : (sambil bertanya dg kawannya yg duduk dibelakang) tapi sudah ada perubahannya bu
IB : oya..bisa saya tau perubahannya no berapa dan tahun berapa?
PI : aduh bu saya gak sempat inget
IB : Gimana sih, petugas Imigrasi kok gak tau, kurang meyakinkan
PI : gini deh bu, klo ibu tetap mau bikin yg 24 hal, ibu harus tanda tangani surat pernyataan, jadi kalo ibu di tolak di Luar Negri, kami gak tanggung jawab (oyeah....emang nya klo paspor 48 trus ditolak di LN situ mau tanggung jawab??)
IB : yaudah deh..saya gak mau repot berdebat dg anda, saya sudah nunggu sejak jam 8pgi, saya capek, yaudah tserah aja

Karena ibu saya usianya sdh 62th, dan namanya juga org tua gak mau repot, maka habis difoto ibu saya diberi kuitansi untuk pembayaran


Daaannnn....kwitansinya 355rb, berarti si petugas tetap membuatkan paspor 24 hal.

Mau tau beda tarif paspor 24 halaman dan 48 halaman:


Ini foto saya ambil langsung di kantor Imigrasi Banjarmasin, depan loket kasir..di situ tertulis paspor 24 hal 100rb, paspor 48 hal 300rb. lumayan kan bedanya..lagian disitu gak ada tulisan paspor mana buat TKI dan paspor mana buat wisata.

Dari hasil penelusuran saya di mbah Google juga sudah banyak banget tulisan tentang ini, ada banyak juga hasil capturan langsung dari twitter Imigrasi




Dan ada banyak juga travel blogger yang bisa membuat paspor 24 hal di beberapa kantor Imigrasi (terutama di Jakarta) dan paspor tsb telah di uji coba dapat tembus ke asia, eropa dan arab saudi..

Lalu kenapa Imigrasi Banjarmasin tidak mau membuatkan permohonan paspor 24 halaman?? apakah karena (ini menurut pemikiran saya):
1. Warga Banjarmasin tidak tau tentang adanya peraturan dr Dirjen Imigrasi yg menyamaratakan paspor 24 hal dan 48 hal?
2. Petugas Imigrasi tidak pernah tahu tentang peraturan tsb (OMG kemana aje ente)
3. Petugas imigrasi tahu ttg aturan tsb, tapi sengaja tidak mau membuatkan paspor 24 hal, karena tarif nya murah dan mempengaruhi target pendapatan??

Wallahualam...Silahkan dijawab sendiri

Yang pasti, saya sebagai warga Banua asli, mengharapkan perbaikan di segala bidang untuk memberikan pelayanan terbaik kepada masyarakat Banjarmasin Kalimantan Selatan