14 Mei 2015


Hai, udah lama ya aku gak ngomongin travelling di blog ini. Udah pada kangen ya sama cerita jalan-jalanku yang penuh dengan cerita. Yups! Setiap perjalanan selalu punya cerita tersendiri. Kali ini aku jalan-jalan ke salah satu bukit yang ada di Banjarmasin loh! Namanya itu Bukit Lintang. Kali ini aku jalan-jalannya sama anak MEJIKUHIBINIU. Siapa anak MEJIKUHIBINIU? Intinya sih mereka-mereka itu adalah sekumpulan anak manusia yang selalu jadi teman jalan-jalan kemana pun pergi. Kayaknya untuk lebih detail tentang anak-anak MEJIKUHIBINIU nanti aja deh ya aku ceritakan, hihihi.




Bukit Lintang ada di Kalimantan Selatan. Tepatnya di Kabupaten Tanah Laut, Kota Pelaihari. Tak jauh dari gerbang selamat datang di Kota Pelaihari terdapat wisata yang bernama Gunung Kayangan. Setelah melewati Gunung Kayangan, kalian akan menemukan belokan disebelah kiri menuju perkebunan sawit. Waktu yang ditempuh untuk menuju Bukit Lintang kurang lebih 1 jam. Medan yang dilalui pun lumayan berat, karena hari itu cuaca sedang tidak bersahabat sama perjalanan kami. Pokoknya penuh lika-liku banget deh, ada yang sepatunya kecebur, ada yang sepeda motornya nabrak batu besar, pokoknya udah kayak petualangan banget deh. 

Ada yang sepatunya kecebur...wkwkkwk

Jalan yang dilaluin becek banget, huft.


Setelah melewati jalan yang berliku, akhirnya kami sampai juga di tempat penitipan sepeda motor. Jadi, untuk menuju puncak bukitnya, kalian harus jalan kaki menempuh jalan yang lumayan curamnya gaes. Mungkin membutuhkan waktu sekitar setengah jam jika gak banyak santainya. Perjalanan kami pun ditemani teriknya matahari, lumayanlah panasnya. Rasanya itu kalo udah naik puncak gini, gak pengen turun lagi. Ada yang tau kenapa? Rasanya cape banget tau. Tapi kita gak boleh nyerah, setiap langkah kaki selalu mensugesti kalo “bentar lagi nyampe puncak kok!” 

Kecapean, istirahat sebentar.

Rasanya itu kalo udah berjuang sampai segini jalan, tapi nyerah gitu aja gak nyampe puncak. Duh cemen banget ya rasanya, gak ada hasil banget kalo nyerah. Meskipun sedikit cape, dan beberapa kali berhenti di jalan karena kehausan dan rasanya kaki ini tidak sanggup lagi melangkah. Tapi...teteup gak boleh nyerah. Di bukit Lintang ini disediakan kok tali buat pegangan biar gak jatuh gitu. Jadi tenang aja, kalo gak ada cintanya ke bukit pegangan sama tali juga udah bisa kok *yaelah, baper...*


Setelah berjuang berjalan kaki jauh banget, akhirnya kami sampai juga di puncak. Yuhuuuu! Subhanallah, indah banget pemandangan di atas sini.Rasanya itu terbayarkan semua cape yang dilalui. Tapi...lagi-lagi cuaca tidak bersahabat. Sesampainya di puncak hujan turun dengan derasnya. Selalu, kayaknya kalo jalan sama anak mejikuhibiniu sering kehujanan -__- Di puncak ini gak ada tempat berlindung sekalipun, bahkan gak ada pohon. Bisa dibayangkan kalo sesekali petir muncul, beuh habislah gosong wkkwkwk. Syukurlah, kali ini kami masih diizinkan untuk hidup. Meskipun hujannya sangat deras, tapi petir gak ada. Alhamdulillah banget ya! Ada rasa senang sama sedih juga sih kalo udah basah kuyup kayak gini. Why? Karena aku suka hujan jadi hujan-hujanan yang gak disengaja itu berkah banget soalnya kalo hujan-hujanan yang disengaja kan gak mungkin nih udah gede gini dikira orang masih anak-anak *eh* trus yang sedihnya itu kami, aku, ataupun mereka gak ada yang bawa baju. Basah kuyu semua baju kami, huft.
 
Hujan masih sempat narsis :P

Cocweett nih hujan-hujan wkwkkwk.



Rasanya segar banget deh menikmati hujan di atas bukit gini. Rasa gimana gitu, pokoknya pengalaman yang gak terlupakan banget deh. Setelah hujan reda, kami pun melanjutkan sesi narsis meskipun dalam keadaan basah kuyup. Setelah puas dan hujannya berhenti, akhirnya kami memutuskan untuk kembali pulang. Huwaaaaa, rasanya pengen seluncuran aja deh turun dari bukit ini. Seandainya bisa.....tapi sayang gak mungkin. Pokoknya perjalanan kami pulang pun di iringi hujan, bayangin aja menggigil banget deh kedinginan sepanjang jalan. Syukur udah biasa hujan-hujanan, udah strong banget.
Basah-basahan menuruni bukit -__-

Subhanallah Alam ini :)

Teteup narsis meskipun basah kuyup hihihi.

Itu aja deh ya kayaknya cerita petualangan ke Bukit Lintangnya. Jangan pernah bosan buat jalan-jalan ya, karena setiap perjalanan memiliki kisah yang berbeda. Nantikan petualangan aku bersama anak mejikuhibiniu berikutnya. Bay!