Pas Ramadan lalu, saya sama temen-temen Tripriau.com ada project seru-seruan aja sih. Bikin video pariwisata kawasan tua Pekanbaru di daerah Senapelan. You know what, udah pasti saya excited ga nanggung-nanggung. Meski di tengah kesibukan (sok sibuk lebih tepatnya), saya rela ga pulang ke rumah meski udah UAS di kampus udah selesai. Ya, emang gitu sih kalo ngerjain sesuatu yang disuka, ga merasa terbebani sama sekali.


Shooting pertama di rumah tenun, di jalan Perdagangan. Lokasinya persis di pinggir Sungai Siak. 
Seru sih, soalnya selain lihat pembuatan kain tenun yang masih tradisional dan tidak menggunakan mesin. Saya juga sempat berkeliling dalam rumah tenun dan melihat koleksi kain tenunnya. Dari rumah ini, juga keliatan anak-anak yang tinggal di daerah sekitar sana mandi dan seru-seruan main air sungai Siak. 

Dari rumah tenun, kami langsung menuju rumah singgah Tuan Kadi yang berada gak terlalu jauh dari sana. Rumah singgah Tuan Kadi ini persis berada di bawah jembatan Siak 3. Rumah ini sering disebut sebagai rumah singgah Sultan Kerajaan Siak Sri Indrapura. Dikarenakan dulu sebagai tempat singgah Sultan ketika berlayar ke Pekanbaru. 

Enak banget ngabisin sore berkunjung kesini. Disekitar Rumah singgah ini ada taman dan bangku-bangku untuk duduk manjah menikmati sunset sambil menatap sungai Siak. Apalagi sama si Doi wueleeeh 

Biasanya sore-sore gitu anak-anak disekitar sana mandi sambil terjun dari jembatan Siak. Gilaaaaak, tinggi euy. Ga takut apa? Kalo saya bisa berenang tertarik juga sih nyobain haha.

Tapi sayang banget, ga bisa masuk dan lihat-lihat ke dalam rumah Singgah. Cuma bisa keliling di luar doang, terus main di taman. 

Nah, setelahnya Saya dan team lanjut main ke Gudang Garam, duh aku lupa itu nama jalannya apa. Yang jelas di kawasan yang jual ban-ban mobil itu loh. Deket Pelindo lama. Jadi setelah syuting di daerah Gudang Garam itu, lanjut ke Pelabuhan lama. Honestly, that was my first time main kesana. Dipagar sih, tapi bisa masuk kok. Lokasinya kayak tempat-tempat syuting film action dalam misi penyelamatan cewek yang diculik. Nah, gitulah kekira. Bangunan-bangunan tua yang gak dipake lagi, terus rumput tinggi-tinggi gitu. Dibatasin sama sungai lagi. Kalo mau syuting filem yang ada adegan gitu, bisa kesana aja deh. 


Banyak juga yang main kesana. Ada yang mancing, ada yang main-main sama keluarga, ada yang nontonin orang mancing, ada yang pacaran (part yang paling gue benci), yang duduk ga jelas aja juga ada disana haha.


Saya dan team syuting disana sekitaran jam set 6 gitu. Jadi emang langitnya lagi oranye gitu, baguuus. Biar video kami makin oke, kami turun buat naik sampan. Deuh, saya paling suka part ini. Menyeberang sungai Siak naik sampan! For the first time jugaaak! Sekali nyeberangnya cuma 2 ribu rupiah. 




Sore itu saya seneng banget. Saya pernah sampai ke kawasan lama Senapelan ini, tapi belum pernah sampai yang bener-bener nikmatin gitu. Seneeeng banget! Gak salah namanya kawasan lama, karena memang suasananya jadul tempoe doeloe banget loh. Instagramable juga menurut saya. 

Oiya, videonya udah jadi, kamu bisa lihat disini.