Udah Senin aja yaaah. It means that posting #uwangocu lagi. Gak kerasa udah edisi yang ketiga aja. Di edisi ini saya bakal bahas soal “boli takjil buko” atau dalam bahasa Indonesianya Beli takjil buka puasa.

Sebenernya sama aja sih, mau di daerah manapun, gak hanya di Kampar, pas mau menjelang buka puasa, orang-orang pada keluar nyari takjilan. Iya ga? Ngabuburit gitu. Kalo saya sih dari kecil gak dibiasain buat beli takjil-takjilan gitu. Selain karena Ibu rajin banget masak buat bukaan, juga biasanya kalo beli takjil atau makanan apapun itu, gak habis. Cuma lapar mata doang. Maklum lagi puasa, jadinya semua yang dilihat di pasar itu pada enak semua.


Kalo kata Ibu, “Gimanalah enaknya, yang jualan di pasar juga sama-sama puasa!”
Iya juga sih, gimana orang yang jualan itu bisa tau masakannya enak apa enggak. Orang dia juga puasa kok. Jadi masukin bumbu sama resepnya ya tebak-tebak doang lah.

Makanya saya sendiri gak biasa beli-beli gitu. Paling banter beli buah doang.

Tapi yang khas banget kalo lagi puasa, buka pake Kuabu. Ya, sejenis picel, cuma bedaa. Kalo ga salah nih ya (saya pernah nanya ibu sekali bedanya kuabu dengan picel) kuabu itu santannya gak dimasak. Beda sama picel yang kuahnya dimasak dulu. Terus kalo kuabu rempahnya gitu terasa. Haruuum banget. Ah, saya suka banget kuabu.

Selain bulan Ramadan, kuabu biasanya disajikan kalau lagi ada kenduri atau pesta gitu. Jadi bisa makan kuabu itu se-sua-tu!

Kalo lagi kenduri atau pesta gitu di rumah sanak saudara, saya pasti ngincer kuabunya dulu. Meski dari kecil udah akrab sama makanan yang satu ini, tapi saya gak bosen. Karena memang enak!!! Tanda serunya tiga, berarti saya gak bohong hihi.

Kalo isinya sih samalah, ada mie, kol, dan mentimun. Itu aja sih yang saya ingat. Aah, selama di kos udah lama gak makan kuabu lagi. Kalo lagi di rumah baru deh kayak surga bangeeet.

liatlah postingan saya gak ada fotonya. Iya, tiap kali makan kuabu malah gak pernah kepikiran buat fotoin. Saking laper dan kangennya kali ya. Jadi konsentrasi banget nikmatin setiap kunyahan kuabu dalam  mulut. Hadoooh. 

Nikmatin makan kuabu bareng kamunya kapan? *eeeh