Menjelang usia anak 2 tahun, ada tugas penting dan cukup berat yang harus dilalui ibunya. Toilet Training dan Menyapih.


Sebenernya sih Toilet Training bisa kapan aja ya. Idealnya kan TT bisa dimulai dari usia 18-36 bulan. Semuanya tergantung kesiapan dan idealisme ibunya.

Saya pribadi pengennya pas usia anak 2 tahun harus udah lepas diapers full day. Dan Alhamdulillah dari usia 23 bulan udah lepas diapers sepanjang waktu.

Baca juga : Penyebab Ruam Popok dan Cara Ampuh Mengatasinya

Kalau nggak salah, saya memutuskan buat mulai TT itu pas usia Sultan 21 bulan. Sebenarnya dari usia 18 bulan udah pengen mulai TT, tapi saya ngerasa belum siap lahir dan batin. Sampai akhirnya pas mau mandi pagi, saya memutuskan buat mulai TT setelah liat diapers yang dipakai semalem masih enteng banget, kaya baru sekali kena urin gitu.

Kenapa langsung mutusin mulai TT hari itu juga? Karena berdasarkan artikel yang saya baca, salah satu tanda anak siap TT adalah diapers anak nggak penuh atau kosong pas bangun pagi. Makanya di hari itu juga saya nggak pakein diapers setelah mandi pagi.

Saya kira proses TT itu bakal merepotkan banget, karena mengajarkan anak kebiasaan baru yang bikin anak ngerasa repot. Bagi anak pasti repot, dari yang tadinya tinggal bak/bab di diapers tapi harus membiasakan diri buat bak/bab di tempat yang semestinya.

Proses TT Sultan termasuk lama juga sih, karena saya lagi banyak keluar rumah juga buat attending event. Jadi memang selama proses TT masih sesekali dipakein diapers pas saya lagi keluar rumah. Selama proses TT yang memakan waktu hampir 2 bulan itu, saya cuma sekali beli diapers di toko susu buat dipakein pas lagi jalan-jalan atau pas saya nggak ada di rumah. Masih proses aja udah irit kan, pengeluaran bulanan buat diapers bisa dialokasikan ke keperluan lain, hehe
Sekarang Sultan udah 24 bulan, Alhamdulillah udah nggak perlu beli diapers lagi, karena Sultan udah bisa minta kalau lagi kebelet.

Nah, berdasarkan pengalaman saya nih, proses Toilet Training itu menyenangkan, ko. Asal kita sebagai ibunya siap menghadapi kenyataan buat bolak balik ngepel lantai yang kena pipis dan nyuci pakaian anak yang udah pasti bakal lebih banyak dari biasanya.

Sebelum mulai TT, ada baiknya ibunya banyak cari tahu dulu tentang proses TT, dll. Saya pun begitu, tapi sekedar untuk pegangan aja sih. Karena realitanya, konsep TT yang saya terapkan berjalan sendiri gitu aja tanpa mengikuti teori yang ada.

Gimana konsep saya?

Karena proses TT Sultan ini mendadak dan tanpa rencana, jadi semuanya langsung saya terapkan hari itu juga. Dari langsung lepas diapers, sounding dan tatur ke toilet. Jadi soundingnya sambil jalan nggak dari H- sekian, hehe

Setelah berjalan TT 2 hari, saya nemu artikel kalau TT emang baiknya langsung lepas diapers seharian. Jangan beberapa jam dipakein dulu terus dilepas. Tujuannya langsung lepas diapers adalah kita bisa mantau berapa jam sekali anak BAK dan kapan aja biasanya anak BAK.

Setelah hafal kapan aja dan berapa jam sekali anak BAK, anak bisa langsung ditatur ke kamar mandi di jam-jam yang biasanya dia BAK. Misal nih, setelah saya amati, Sultan BAK nya 3-4 jam sekali. Biasanya saya tatur setelah bangun tidur pagi, jam 10 pagi, jam 2 siang setelah bangun tidur, sore sekalian mandi, dan jam 8 sebelum tidur. Jadi pas tiba waktunya, saya langsung tatur ke kamar mandi sambil sounding “sayang, kalau mau pipis di sini tempatnya, terus kalau mau pipis bilang ya, nggak boleh pipis di celana lagi karena Sultan udah gede”. Gitu aja tiap hari yang saya terapkan, walau kadang berhasil pipis pas ditatur, kadang juga zonk.

Awal-awal mah pasti ada aja deh yang namanya kecolongan. Meski udah ditatur ternyata dia nggak mau pipis, udah disounding tiap hari, ternyata kadang masih ngompol. Ya wajar sih, namanya juga anak masih adaptasi. Yang penting kuncinya kita sabar dan jangan emosi pas anak pipis di celana. Awal-awal TT saya sehari bisa 3-4x ngepel lantai. Cape? Lumayan lah, tapi saya enjoying my day karena udah tau konsekuensinya apa. Jadi tenaga dan mental saya udah siap.

Setelah TT berjalan hampir 3 minggu, Alhamdulillah Sultan udah bisa ngasih tau kalau misal kebelet, jadi bisa langsung dibawa ke kamar mandi. Tapi tetep, drama pipis di celana masih sesekali ada.

Selama proses TT yang memakan waktu 2 bulan itu, kalau tidur malem Sultan ngompol di kasur cuma 5x. Jadi sebenarnya, rentang usia segitu emang udah pas banget buat TT karena frekuensi BAK nya udah berkurang. Paling volume urinnya aja yang makin banyak.

Alhamdulilah endingnya sesuai ekspektasi, dari usia 23 bulan udah lepas diapers full day, baik di rumah maupun di luar. Sekarang juga udah nggak perlu ditatur lagi ke kamar mandi karena Sultan udah bisa ngomong “pipis” dan "ee" kalau lagi pengen.

Kesimpulannya, sebelum mulai TT, ibu wajib banget siap lahir dan batin karena prosesnya cukup menguras tenaga dan waktu. Dan selama proses TT, ibu harus sabar kalau anak masih pipis di celana sambil terus disounding untuk bak/bab di kamar mandi. Jangan lupa untuk selalu kasih apresiasi berupa pujian ketika anak berhasil pipis di kamar mandi pas diatur, seperti "Pinter nih pipisnya di kamar mandi. Nanti kalau mau pipis lagi bilang ya". Terutamanya, selalu kasih apresiasi pas anak udah bisa minta bak/bab ke kamar mandi. Biasanya pujian yang saya bilang seperti "pinter amat nih anak mamah udah bisa minta pipis ke kamar mandi"

Btw tugas berat yang mesti saya jalani secepatnya adalah menyapih. Doain ya buibu biar proses weaning Sultan menyenangkan seperti proses TT.

Baca juga : Review Mooimom New Silicone Breast Pump


Salam,