Gue biasa dipanggil Dey, Dea Mutiara Sundus. Ga kejauhan kan nama panggilan gue dari nama lengkap gue. Gue anak pertama dari dua bersaudara. Jadi anak pertama emang repot, tapi itu emang menurut gue sih. Tau kenapa? Pertama, anak pertama selalu dijadiin contoh buat adeknya. Kedua,
anak pertama selalu disalahin kalo tingkah adeknya ngga bener. Ketiga, anak pertama selalu jadi pihak yang disalahin kalo lagi berantem sama adeknya. Keempat, anak pertama punya beban yang berat buat bisa nunjukin jadi orang yang berhasil buat adeknya. Dan masih banyak deh alesan-alesan menyebalkan jadi anak pertama menurut gue. Ngga usah dijelasin panjang lebar deh, bisa-bisa alesan gue ini jadi novel "Alasan-alasan menyebalkan menjadi anak pertama." Loh?
Umur gue baru 18 taun. Baru jadi mahasiswi dong. Sibuk kuliah kayak orang-orang gitu, dan tentunya sibuk maen, nongkrong ngga jelas, ngeceng sana-sini, yaaa umumnya anak seusia gue lah kayak apa. Ngga ada kejelasannya. Masih abstrak.

Pagi itu gue bangun rada siang. Sebenernya sih males, males banget. Apalagi setelah reminder hp gue bunyi kalo sekarang ada mata kuliah olahraga. Apeuu, garing banget. Mahasiswa ko masih ada mata kuliah olahraga? Emang anak tk? Haha. Tapi berhubung gue ngejar target ip semester pertama ini kudu bagus, apa boleh buat. Lagian olahraganya juga renang ini, kan bisa bikin alesan "Pa, lagi dateng bulan nii. Jadi ngga bisa berenang deh."
Si bapanya bilang, Alaahh, alesan aja kamu Dea. Dari kemaren alesannya sama saja." Widiih..si bapanya ngamuk.
"Ehh..Pa baru juga renang sekali ini. Emang bapa mau kolam renangnya berubah warna jadi meraah?" Haha..lu kata bisa ngeladenin dengan alesan kayak gitu? Mana ada. Mampus gondok dah dosen olahraga gue kalo dikasih pernyataan gitu.
"Mmhh..ya sudah. Kamu bikin tugas ngerangkum aja sana!" Beuh..lu kata gue anak smp disuruh-suruh rangkum buku ga penting. Lagian apa sih gunanya ngerangkum? Cape-cape nulis doang. Abis dinilai, paling kertasnya jadi bungkus gorengan di kantin. Ato kalo ngga jadi koleksi rongsokan kertas sama tukang-tukang kertas. Ga guna. Tanpa ngerangkum juga gue bisa ko ngerjain soal yang lu kasih (Abis dosennya kalo ujian pasti sistemnya open book melulu, makanya gue bisa ngomong kayak gitu). Parah. Yaa..udahlah mendingan ngerangkum aja deh daripada gue mesti mempertontonkan kebegoan gue. Yap, gue ga bisa renang itulah salah satu kebegoan dari beberapa kebegoan gue. Olahraga yang paling gue benci setelah lari muter-muter lapangan adalah BERENANG. Bukannya gue anti air yaa, tapi gue emang troma sama yang namanya kolam, gara-gara gue pernah kelelep sekali pas kecil. Makanya gue ngga mau-mau lagi. Padahal sebenernya seneng sih liat orang renang, kolam renang yang keren-keren, air kolam renang yang biru, perosotan yang segitu panjangnya, juga cowo-cowo ganteng yang mamerin kegantengan body nya itu loh. Mantep! Tapi, tetep aja gue benci renang. Titik.
Gue cepet-cepet turun kebawah ambil handuk, mandi, dan cepet-cepet sarapan biar ngga telat.

To be continue.