Jumat, 6 Desember 2019

Jumat kemarin menandai seminggu (kurang sehari) saya mulai magang di sebuah perusahaan startup. So far, I enjoy working there. Bisa masuk siang, pulang sebelum langit gelap, dan bebas jalan-jalan adalah kuntji👍 But, semua itu akan berubah ketika kantor pindah gedung. Sepertinya akan asik sih di gedung baru dan lebih deket dari rumah, tapi jam masuk jadi sedikit lebih pagi dan pulang lebih malam 😦

Mengingat hari ini last day di kantor lama dan jam kerja cuma half day karena semua staf sibuk packing barang buat pindahan, aku berencana untuk datang lebih pagi. Namanya rencana ya hanya rencana kalau ga dijalanin kan? Pagi itu aku bangun jam 6an but couldn’t push myself to move because my stomach aches so much (thanks period). Akhirnya ke kantor cuma seadanya kaos+jaket+celana+sendal dan langsung cus ke halte.

Sampai di halte dan masuk bis langsung merasa aneh karena bisnya sepi banget padahal masih jam 7.50an (bis berangkat per 30 menit sampai jam 9 pagi). Bad feeling mulai menyerang ketika udah lewat jam 8 dan bis belum berangkat. That’s mean either bis jam 8 udah berangkat entah jam berapa atau emang hari ini lagi ga ada bis jam 8. Pupus sudah harapanku datang lebih pagi ke kantor 🙂

Akhirnya bis berangkat jam setengah 9. Cuaca lagi mendung banget dan mungkin karena itu juga makin banyak yang bawa mobil dan membuat jalan super macet. Jujur degdegan karena udah jam setengah 10 dan masih di bis (biasanya jam segini lagi nunggu ojol). Bukan takut telat sih karena pasti masih keburu, cuma ga enak aja belom seminggu kerja tapi dateng lebih telat dari pic aku kan? hehe.

Setelah bermacet-macet ria, akhirnya aku turun di halte Fx seperti biasa dan lanjut naik ojol. Jam menunjukkan 10 menit sebelum jam 10 dan ojol ini malah hampir nyasar. Padahal dari awal aku udah bilang ikutin maps aja tapi si bapak dengan hebatnya literally ikutin maps tapi cuma diliat (tanpa directions) dan bingung sendiri harus kemana ketika liat jalan masih pada ditutup buat satu arah. Untung aku yang buta arah ini udh cukup apal jalan, jadilah sampai kantor jam 10an dan aman karena kantor masih sepi.

Karena half day, jam 2 udah dibolehin pulang. Mumpung half day juga, aku rencananya mau nonton tapi temen aku ga bisa nemenin. Jadilah kita meet up aja dan keliling mal. Sejauh ini mood masih super bagus karena tadi happy liat orang-orang kantor pada excited pindahan dan aku bisa catch up with my friend. Dengan perasaan super bagus ini aku melanjutkan perjalanan pulang dengan bis yang fortunately ga pake nunggu lama + sepi jadi bisa bobo di jalan deh.

Baru banget posting betapa senangnya naik bis kosong di instagram, ditinggal tidur bentar eh bangun-bangun bis super penuh. Aku naik bis tujuan Bekasi Timur sih emang, dan ya populasi manusia Bekasi yang kerja di Jakarta tuh sangat banyak jadi ga heran sih. Menuju halte BNN aku dengan bodohnya mencoba untuk turun dan transit ke bis Bekasi Barat padahal udah liat keadaan bis seperti itu dan keadaan halte yang jauh lebih parah. Itu satu halte isinya penuh orang nunggu bis Bekasi Barat semua astaga.

Bis Barat lewat tapi cuma bisa menampung kurang dari setengah manusia di halte BNN. Setengah jam lebih berlalu dan bis Barat datang lagi hanya untuk menurunkan penumpang dan ga sampai 10 orang yang bisa masuk 🙂 Meanwhile, manusia di halte BNN mulai padat lagi. Di saat itu juga saya menyadari kalau gantungan tas saya (boneka bulu kesayanganku) patah dan hilang entah dimana. Sedih+sebel sama diri sendiri kenapa dengan bodohnya turun dari bis Bekasi Timur dan malah gengsi kalau mau naik bis Timur lagi. Setelah berantem dengan diri sendiri akhirnya ngalah sama pride buat naik bis Timur yang kebetulan datang ga lama kemudian.

Akhirnya hari ini aku sampai di rumah lebih malam dibanding hari biasanya. Padahal aku main cuma sampai jam 6an (sama kayak jam pulang kantor biasanya tapi jaraknya lebih deket) 😦