Assalamualaikum.. lanjut lagi cerita lahiran adek ya.

Setelah lahiran adek, saya dirawat di HCU selama 3 hari. Jadi selama 3 hari itu saya liat adek cuma dari foto aja. Tapi anehnya saya nggak nyariin gimana gitu. Mungkin karena masih satu ruangan besar dan hanya dibatasin sekat dinding aja, jadi saya masih bisa denger suara adek juga sih. Apalagi karena adek bayi prematur, suaranya lebih kecil dibanding bayi lain. Jadinya lebih gampang dikenali kalau adek nangis. hehehe..

Sama seperti adek, saya nggak bisa ditunggu sama siapapun. Hanya di jam tertentu ayah boleh masuk. Walau kadang ayah lebih sering masuk dengan alasan mau nyuapin saya makan. Oiya, selama di HCU ini saya hanya berbaring. Belum boleh duduk, apalagi turun ranjang. Karena tensi saya masih naik turun, yaitu sekitar 160-170. Masih cukup tinggi.

Tapi selama 3 hari itu ayah nggak pulang ke rumah (eh selama saya di rs juga ayah nggak pulang sih). Dia nginep di rumah sakit, tidur di bangku-bangku deket klinik anak. Saya sangat berterimakasih karena pihak keamanan rumah sakit nggak mengusir ayah yang agak mirip tunawisma ini.

Poto: Hari pertama adek bobok di box bayi

Nah, setelah 3 hari di HCU akhirnya saya pindah ke ruang perawatan. Karena kamarnya hanya 1 pasien 1 kamar, jadi ya cuma ada saya sama ayah aja. Saat ini baru deh terasa kalau adek sebenernya jauh. Nangiiis terus. Di malam pertama di ruang perawatan, pada jam 10 malam saya maksa minta ke ruangan bayi karena kangen banget adek. Sebenernya sih nggak boleh berkunjung karena harus datang sesuai jam jenguk. Tapi kangen banget nggak kuat. Biasanya dibawa bareng kemana-mana, sekarang harus jauh-jauhan.

Nggak cuma harus menahan rasa kangen ke adek, saya juga harus mulai latihan bergerak. Sumpah ya, badan kaku banget. Apalagi 3 hari setelah caesar cuma boleh rebahan dan pakai kateter. Tapi karena bolak-balik ruangan bayi, tentu saja kateter harus dibuka. TAPI BERANGKAT KE WC PAS MAU PIPIS ITU TANTANGAN PISAN GUSTII

Jujur waktu itu saya ngompol terus. Suatu malam setelah ngompol karena nggak keburu ke wc, saya nangis nangis dan mengeluh ke ayah, “gimana dong, masa ke wc aja aku nggak bisa. masa ngompol terus..” Dan jawaban ayah cuma, “ya udah gapapa kok..” sambil beresin kekacauan yang saya buat.

Entah ya, kalau jawaban ayah bukan itu mungkin saya bakal tambah stres.

Nggak tau deh berapa kali kita manggil petugas cleaning service dan perawat untuk minta pel kamar dan ganti sprei. Tapi sehabis itu penyelamat datang. Dokter penyakit dalam (karena saya preeklampsia jadi saya dipegang dokter penyakit dalam juga) memberi saran supaya saya pakai popok. Iyah, jadi beberapa hari ke depan saya pakai popok. Caesar itu beda banget sih sama lahiran normal. Waktu lahiran normal anak pertama udah kuat bangun setelah istirahat beberapa jam. Tapi lahiran kedua ini rasanya ambyar banget.

Salah satu momen yang paling susah dilalui adalah ketika waktunya saya pulang ke rumah, sedangkan adek masih di rumah sakit. Waktu itu saya sempat menolak pamit pulang sama adek, tapi setelah dibujuk ayah akhirnya berani nengok adek. Tapi nyesel sih. Karena pas pamit pulang, dia yang sebelumnya tidur tiba-tiba bangun terus nangis kuat. Kaget dan malah makin drama tentu saja. Waktu itu saya cuma bisa berdoa untuk terus dikuatin sama Allah.

Begitulah. Akhirnya saya bolak-balik buat nengok adek dan nganterin ASIP. Adek belum boleh terapi kangguru karena beratnya masih belum direkomendasikan dsa-nya untuk keluar inkubator. Adek lahir dengan bb 1,7kg tapi setelah lahir turun dulu jadi 1,6kg. Baru setelah hari ke 13 atau 14 saya bisa terapi kangguru sama adek. Kemudian 2 hari setelahnya adek sudah bisa keluar inkubator, dan di hari ke 17 boleh pulang.

Adek bisa pulang ke rumah juga surprise sebenernya. Waktu itu sehabis terapi kangguru jam 10, saya disuruh datang lagi jam 12 untuk terapi kangguru lagi. Inget banget deh waktu itu. Kalau pulang dulu ke rumah terlalu mepet, jadi saya keluyuran di sekitar rumah sakit aja. Nenteng-nenteng wadah yang isinya pompa ASI, terus melipir ke Indomaret nyari buat makan siang dan nyemil. Sambil nunggu jam 12, saya makan nasi kepal segitiga gitu di deket ruangan bayi. Sambil ngeliatin ke arah jendela ruangan bayi, dan ngebayang-bayangin kapan adek bisa pulang.

Kemudian pas dateng ke ruangan bayi di jam 12, bidannya ngasih kejutan.

Bidan: Bu, di rumah udah siap belum? Adek mau pulang nih

Saya: *bengong*

Bidan: Kalau dari kita sih adek boleh pulang kok, tapi nanti kita rekomendasiin ke dsa-nya dulu. Kalau boleh, baru adek bisa pulang.

Saya langsung nyebarin SMS: ADEK PULAAAAANG

Poto: Adek udah siap mau pulang ke rumah

Pas gendong ini, dalam otak saya adalah ayok buru-buru pulang sebelum dokter sama bidannya berubah pikiran đŸ˜€

Punya baby prematur memang sedikit harus lebih telaten, tapi sebagian besar sama aja kok. Hanya di awal-awal adek harus screening mata dan telinga. Karena bayi prematur kan bisa aja organnya ada yang belum siap. Jadinya di screening supaya tau apa organ mata dan telinganya berkembang dengan normal. Oiya, sewaktu awal lahir juga adek sempat periksa darah untuk liat apa organ dalamnya normal. Alhamdulillah semua hasilnya baik, walau adek perlu disinar beberapa hari.

Selanjutnya mungkin saya bakal share cerita adek screening ya. Mungkin bisa berguna buat siapa aja yang butuh. Oke deh, sampai ketemu~

FacebookTwitterGoogle+Share