Akhir akhir ini kalau lagi ngaca, saya suka merenung apa saja yang sudah diperbuat ke wajah. Padahal sudah kenal skincare dari jaman jebot, tapi ko komuk gini-gini aja. Pengennya abis pakai sleeping mask, besok pagi muka langsung berubah kaya miranda kerr atau minimal luna maya gitu. *maksa*


Jadi salahnya dimana atuhlah


Saya juga enggak mau, ketika sudah nyisihin uang buat beli skincare, ari pek teh kitu kitu keneh(ternyata gitu-gitu aja), engga berarti apa apa hanya karena beberapa dosa yang pernah saya lakukan. Mungkin kamu juga suka ngelakuin.

Mencet jerawat



Godaan buat enggak memencet jerawat itu terlalu berat. Tangan sepertinya gatel banget kalau enggak megang terus ngoprek sampe keluar isi yang putih *sorry, jorok*. Padahal sudah banyak banget artikel yang nulis bahayanya mencet jerawat. Tapi mencet jerawat itu seperti candu. Awalnya puas, begitu liat bekasnya yang susah ilang, nyeselnya bikin nyesek.


Sebenernya wajah saya enggak begitu jerawatan, cuma karena dehidrasi, sering muncul bump kecil *istilah kasarnya beruntus*. Kalau lagi khilaf, pasti dikeluarin dengan tangan. Kadang zonk, enggak bisa dikeluarin semua terus membesar jadi jerawat. Seringnya jadi bekas dan menghitam, atau kita sebut saja dosa tangan manusia. Dan bekasnya lama banget ilang. Sukur masih berbekas hitam, coba kalau kulitnya jadi berlubang. Itu sudah susah banget disembuhkannya. Harus dengan bantuan dokter kulit.


Saya sedang berusaha banget ngontrol tangan supaya enggak maen-maen sama bumps yang lagi mampir di muka. Pelampiasannya? nonton channel youtubenya Dr sandra lee dan liat bon pembelian skincare yang masih disimpen di dompet. Alhamdulillah sekarang sudah enggak ngelakuin lagi.


Pakai acne skincare berlebihan



Awalnya kulit saya termasuk daerah penghasil minyak. Muka kalau sudah jam 12 mulai tidak berupa, tanpa perlu pakai highlight karena sudah bersinar sama minyak. *ngawur*


Tadinya saya enggak nyaman sama kondisi minyakan gitu, ditambah lagi gampang banget buat jerawatan. Kesalahan yang saya lakukan adalah fokus mencari skincare untuk acne, mattifying, atau apapun yang buat kulit ngelupas kaya ular ganti kulit.


Minyak dikulit emang seakan jadi "lebih terkontrol". Masalah selesai? Ternyata enggak, jerawat mungkin jadi kering, bekas jerawat jadi ngelupas, kemudian muncul masalah baru, kulit saya jadi dehidrasi, bener bener kering, dry patch dimana-mana, dan gampang muncul whitehead.


Setelah sekian lama alias dari awal puber bergelut sama jerawat dan kroni-kroninya, saya berkesimpulan, untuk ngobatin jerawat, seluruh wajah enggak harus dipakein skincare yang khusus untuk kulit berjerawat, cukup pakai obat jerawat yang tepat. Ingat, obat jerawat aja. Itu lho yang cuma ditotolin ke jerawatnya.  


Percaya deh, acne skincare malah bikin seluruh muka jadi kering dehidrasi. Apa dengan kulit kering jadi ga gampang jerawatan? Engga tuh. Walau kulit saya sekarang kering, tetep aja suka muncul jerawat kecil karena dehidrasi.


Setelah saya baca, ternyata kulit yang dehidrasi malah bikin produksi minyak makin tinggi, makanya akan tetep muncul jerawat dan komedo plus pori pori makin membesar.
Akhir - akhir ini saya lebih senang menggunakan skincare yang fokus menghidrasi kulit, macam hadalabo. Untuk serum moisturizernya saya lagi pakai Aesop yang sudah pernah saya review disini. Sudah beberapa bulan ini, saya ga pakai obat jerawat atau acne skincare sama sekali.


Saya lebih percaya kalau kulit harus dimanjain. Semakin kulit terhidrasi dengan baik, dengan sendirinya kulit memperbaiki diri. Tapi ini personal sih ya, bebas aja, bagaimana preferensi yang punya kulit, mas brow.


Gampang gonta ganti skincare



Siapa sih yang ga desperado sudah rutin pakai skincare tapi enggak ngefek sama sekali?


Waktu pindahan ke Depok dari Bandung, kulit mulai banyak bumps kecil, saya sudah panik banget, cream andalan tbs aqua sorbet yang sudah rutin dipakai ketika masih di Bandung ko jadi enggak ngefek. Apa mungkin sudah kebal sama skincarenya? Tidak, ternyata kebutuhan kulit saya udah beda. Di Bandung, kulit kering kerontang, begitu nyampe Depok kulit menjadi combination.


Mau enggak mau harus ganti skincare regime dong, disesuaikan sama kondisi kulit sekarang. Ternyata agak tricky ya. Apalagi kalau lagi panik macam saya. Jadinya segala dibeli. Baru beberapa hari dipake, karena enggak begitu ngefek, kalap beli yang lain. Padahal kan skincare-an tidak seperti make up-an. Pasti ada jeda waktu minimal 1 bulan buat tau skincare tsb efektif atau enggak.


Enggak pakai sunscreen


Siapa yang masih suka skip pakai sunscreen? err..


Kayanya sudah banyak banget artikel yang jelasin pentingnya sunscreen. Malah pernah dikupas di acaranya Oprah sampe didatengin dua perempuan yang usianya sama tapi yang satu keliatan lebih muda karena rutin memakai sunscreen.


Saya mulai pakai sunscreen karena nonton tayangan oprah yang itu dan kebetulan lagi treatment pakai tritenoin yang harus banget pakai sunscreen kalau lagi keluar rumah. Itu juga masih on off pakainya. Karena bikin whitecast terus kalau dipakai pliket lengket pula.


Padahal kalau lagi jerawatan atau coba coba exfo product, sudah wajib banget pakai sunscreen.  Sekarang sudah banyak banget sunscreen yang oke. Tidak pliket dan seperti enggak pakai sunscreen macam biore dan skin aqua.


Keasikan exfoliate sampai overexfo



Saya sudah bahas tentang exfo di postingan yang ini. Exfoliate pakai scrub, peeling, alat macam clarisonic atau sekarang yang lagi ngehits itu acid toner emang beneran enak. Kulit mati berasa keangkat semua. Apalagi kalau yang punya dosa bekas jerawat, bawaannya kerajinan exfo biar bekas jerawatnya pada ilang.


Tapi kalau sudah berlebihan, enggak dikasih jeda, terus sudahnya enggak pakai skincare yang berfungsi untuk menghidrasi, jadinya  ya bakal overexfo. Jangan ditanya deh bagaimana rasanya overexfo. Bikin nyesel seubun-ubun pokonya.


Gaya hidup


Waktu SMP, saya punya kebiasaan bergadang dengerin acara late night di radio sampai jam 2 - 3 malam. Dari situ beruntusan di dahi makin bertambah dan mulai muncul kantung mata. Ditambah waktu kecil saya orangnya sok rapuh gampang stress mewek gitu, jadi makin gede deh kantung matanya.


Terus dulu juga punya kebiasaan baca novel atau komik sambil tiduran dan ga peduli banget sama pencahayaan di kamar. Makanya awal nikah, abi rada bawel kalau saya laptop-an pakai lampu remang remang *mau kemana atuh remang remang.  Sudah minus makin nambah dan kantung mata pun punya kantung mata lagi, fine line di mata makin keliatan. *ampuni saya ya mata*


Selain kurang tidur, saya juga dulu sampai sekarang mungkin kalau lagi khilaf, punya kebiasaan jelek kurang minum. Suka lupa dan "males" buat minum. Padahal jelas banget bedanya kondisi kulit yang sering minum sama enggak. Kulit jadi lebih lembab dan enggak gampang jerawatan. Kalau saya biasanya suka muncul bumps kecil di daerah pipi begitu kurang minum. Makanya saya coba biasakan minum 2-3 liter perhari. Minumnya pun sudah enggak pakai gelas lagi, tapi botol ukuran satu liter, supaya keukur sudah minum berapa liter perharinya.


Terakhir, saya itu gampang stress, dan ngaruh banget ke kulit. Klise banget ya. Tapi ya namanya cewe, sesetrong - setrongnya pastilah gampang banget stress. Dan biasanya kalau sudah stress, mulai deh keluar kebiasaan jelek kaya mencet jerawat, kurang tidur, males skincarean endesbre-endesbre.


Sebenernya kalau dilist lagi, banyak banget dosa-dosa yang sudah dan sering saya lakukan ke kulit. Tapi karena ini juga sudah kepanjangan. Mungkin disini ada punya kebiasaan jelek lain yang sering dilakukan? Boleh lah pengakuan dosa di komen bawah.


Dari yang lagi banyak dosa *edisi ramadhan*,