Siapa sih yang enggak pengen cantik walau tanpa makeup?
tidak-pakai-makeup-apa-lebih-baik


Jujur, saya bukan tipikal yang insecure banget harus pake makeup kalo keluar rumah. Sebelum hamil, saya termasuk yang pede aja keluar dengan muka yang kata orang pucet kaya orang sakit. Yang penting kulit terlindungi dengan skincare dan sunscreen.  

Bukan berarti saya ga suka makeup ya. Saya suka ko liatin mama dandan, liatin mama dan uwak ngerias klien. Seneng juga ngabisin kuota buat liat tutorial makeup di youtube. Tapi waktu itu, saya belum berani pakai makeup.
Alasannya konyol sih, saya masih kuliahan, masih terlalu muda buat makeup an dan saya *waktu itu* ngerasa kalo udah kenal makeup, terus ngeratain warna muka pake foundation lah, nyamain alis, endesbre endesbre akan ngebuat wajah lebih terstruktur dan otomatis akan terliatan lebih "mature". Saya yang waktu itu lagi hamil masih belum siap akan hal itu. *jedorin kepala*


Tapi, karena takut dibilang, "hamil tapi kaya orang sakit", dan setelah konsultasi sama Abi, saya beranikan diri untuk nyoba makeup. Produk makeup pertama yang saya pake itu lipstik sariayu *yang entah apa nama variannya, nias gitu*. Kadang ditambah bedak atau tepung tapioka.


Setelah lulus, coba coba ikut mlm kosmetik dan mulai kerja kantoran, baru deh belajar makeup dikit - dikit. Bukan buat narik perhatian lawan jenis *please deh udah punya laki ini*, tapi salah satunya karena tuntutan kerjaan buat terlihat profesional. Ternyata emang kerasa bedanya, muka keliatan lebih fresh, ga sayu lagi. Emang itu tujuan awalnya kan?


Setelah bergelut di keramaian ibukota, aktif di forum, ternyata perempuan jaman sekarang rentan banget insecure tentang penampilan mereka. Salah siapa? Salah kita yang selalu nilai sesuatu dari luarnya. Dandan dikit dinyinyirin fake ga natural, ga dandan dikatain orang sakit. Gusti, jadi mereka tuh pengennya gimana sih?


Ga pake makeup bukan berarti lebih baik


Walau terlihat lebih "sehat" dan muda, tapi apa bener polosan tanpa makeup itu lebih baik? Ga tau juga, tapi saya lihat semakin kesini, bermakeup lebih ke arah passion. Sama kaya passionnya laki laki ngoprek otomotif atau nonton bola. Dari passion bisa jadi mata pencaharian. Karena passion, ketika dilakuin pasti jadi happy. Karena happy, terhindar dari penyakit hati.


Jadi, Sebenernya perempuan itu dandan cuma buat kepuasan diri mereka bukan buat laki laki. Lagian mana laki laki tau perempuan pake bulu mata palsu ato ngga, pake blush on ato ngga, pake lipstik yang 500ribu atau yang 50ribu.


No makeup-makeup look


Masih banyak yang nganggap kalo pake makeup itu pasti tebel bahkan lebih ke menor, kaya keluarga artis yang lagi rame sekarang sekarang. Padahal mah ya, bisa ko makeup an tapi tetep terlihat natural. Terus apa bedanya makeup natural sama polosan? Coba deh cek perbedaan ga pake make sama natural makeup di gambar di bawah ini.


ga-pake-make-up-apa-lebih-baik


Paling engga, bedakan, pake lipstik biar ga keliatan pucet. Sunnahnya, pake concealer buat nutupin bekas jerawat dan bawah mata yang cape dan kurang tidur. Bukan buat menghias diri ya, lebih ke biar ga ditanya sama orang - orang, "mba, lagi sakit ya?".


Dahulukan skincare


Kalo ditanya lebih milih mana, banyakin budget ke skincare atau makeup? Ya jelas saya lebih milih skincare. Make up-an bisa bikin muka terlihat "normal", tapi buat dapet hasil makeup yang natural dan flawless, selain pake photoshop penting banget ngerawat kulit supaya tetep sehat.


Mau makeup an atau engga, itu pilihan. Lakukan apa aja yang bisa bikin happy. Dengan happy, kita lebih percaya diri, terhindar dari penyakit hati dan tentu terpancar inner beauty.


Dari yang mencoba happy,
www.febifebriany.com