Assalamualaikum teman-teman.
Kali ini tidak ada pembahasan review produk yah. Jadi disini aku cerita tentang sheetmask. Jujur dulu aku underestimate sama yang namanya sheetmask. 

beautyhealthtips.in

Dulu pertama kali nyoba sheetmask itu tahun 2012. Oh iya waktu itu nyebutnya masker tissu. Wkwk. Karena bentukannya kaya tissu basah gitu kan dan aku masih minim banget pengetahuan skincare saat itu.

Dulu sheetmask yang aku coba pertama kali itu nuface. Wagelaseh bangga cuy bisa beli sheetmask pada saat itu. Secara menurutku harga 10rb buat masker sekali pakai itu mahal bagi mahasiwa awal semester. Haha. Ternyata pas dipake, hasil nya tidak sesuai ekspektasi. Gak ada perubahan apa-apa setelah pakai sheetmask itu. Nah sejak saat itu aku beneran underestimate sama yang nama sheetmask. Padahal sih ada beberapa kemungkinan mengapa tidak terjadi perubahan di wajahku. Bisa jadi pada saat itu sel kulit mati lagi numpuk karena aku dulu belum ngeh nama nya exfoliating. Kemudian, bisa juga sih aku salah make nya. Wkwk 

Semenjak saat itu aku gak mau lagi pake masker yang bentuk nya sheetmask. Sampai tahun 2018 mulai lah mewabah sheetmask. Mulanya dari brand korea terus merambah ke brand lokal. Akibat pengaruh dari iklan, baca review para beauty blogger/vlogger, akhirnya aku mencoba lagi sheetmask. 

Tahun 2018 itu aku nyoba lagi sheetmask nya garnier dan pixy. Yang ada efeknya di muka ku itu pixy sih. Sampai sekarang masih menjadi favorit banget. Kapan-kapan aku review ya. 

Baiklah. Kenapa aku tiba-tiba ngobrolin sheetmask, jadi kemarin aku baru dapet ilmu perskincarean dari pengalaman sendiri. Ceritanya wajahku kemarin terlihat kusam dan tidak cerah. Mungkin akibat dari paparan polusi dan matahari, padahal udah aku scrub loh. 

Bingung kan udah pakai skincare yang sama kok belum ada perubahan juga. Nah, waktu itu aku jalan ke Guardian. Langsung inget "ya ampun, aku kan udah lama gak pakai sheetmask". Terus aku beli sheetmask yang lagi diskon. Dari brand SNP dan Mediental. Pulang ke kos aku bersihin wajah dan skincarean seperti biasa. Kemudian sentuhan terakhir aku pakai sheetmask Mediental. Dan voilaaaa... Wajahku membaik dan cerah seketika. Seneeeeng bangeeet ya Allah. Efek ini juga terbawa pada siang hari (karena aku pakai sheetmask nya malam). Siangnya aku panas-panasan lagi dan wajah ku tidak seburuk yang kemarin. Jadi lebih moist dan kenyal aja gitu. Akhirnya terjawab lah sudah kenapa wajahku beberapa hari ini jadi kusam. Ternyata sedang butuh nutrisi tambahan (?) Haha.

Kesimpulan dari obrolan kali ini adalah SHEETMASK ADALAH SALAH SATU SKINCARE YANG BISA MENGATASI KEKUSAMAN WAJAH. 

Oh iya aku share cara aku pakai sheetmask. Aku biasa pakai sheetmask di malam hari sebelum bobok.
1. Bersihin wajah dulu. Pakai micellar water, lanjut face wash.
2. Scrub wajah pelan dan santai sambil di massage biar peredaran darahnya lancar.
3. Lanjutkan skincare andalannmu yang konsistensi nya cair kaya essence, toner, serum. Biarkan meresap.
4. Langsung tempelkan sheetmask favoritmu selama 15 menit (tapi aku kadang 30 menit hehe)
5. Lepas sheetmask dan tepuk-tepuk pelan (jangan nampol) wajah kalian agar serum/essence dari sheetmask tersebut lebih menyerap ke kulit.
6. Pakai cream malam (optional)

Sekian obrolan dari aku yah. Semoga bermanfaat. See you.