Pengalaman Wisata Religi di Masjid Tiban Turen
(Masijd Tiban Turen Malang. Dokpri)
Me: "Mah, kita beneran ke Malang kan?"
Mom: " Ya beneran jadi dong, secara kita mau ke Blitar, eman-eman banget kalo waktu seharinya ga dimanfaatkan buat explore Malang."
Me: "Yah mah, tapi rasanya kurang lama kalo ke Malang cuma sehari doang, nginep trus besoknya langsung pulang."
Mom:"Udah gapapa dinikmati aja apa yang bisa dinikmati, nanti kalo ada kesempata, umur dan rezeki, kita berlama-lama lagi di Malang."

Masjid Tiban Turen - Rasanya seperti mimpi sih, secara pada 2014 Juli adalah hari aku terakhir bisa menikmati Malang setiap hari, karena aku sudah mulai diterima bekerja disalah satu perusahaan di Bandung. Dan pada tahun 2019 diajak untuk datang dan dalam rangka menikmati keindahan kota Malang, siapa yang bisa menolak ya.

Berawal dari #tripemak


Inisiasiku menghimpun kenangan trip bersama mamahku ini berawal dari rencana mamahku untuk mengurusi keperluannya di Nganjuk dan sekaligus menjenguk budeku. Kebetulan budeku sakit, sudah duduk di kursi roda, dan terdiagnosa glaukoma. Dan selama perjalanan ke Nganjuk dari Karawang, di mulai pada siang hari. 

Waktu itu setibanya di stasiun Karawang, aku dan mamah memakai angkutan online dan setelah merasakan waktu pulang, katanya mending bawa motor trus dititip aja di stasiun haha. Dan sampai di stasiun, tau ga pas nunggu kereta datang, sebelah aku ada mas-mas gitu ya, dengan percaya diri yang tinggi sambil menghirup vape. 

Wah, kekesalanku, aku lampiaskan saja pada petugas, kalo mohon ditegur yang seperti itu, karena sangat merugikan. Noted, buat teman-teman, baca dan pahami do and dont's yang ada di sebuah lokasi. Jelas-jelas ada larangan merokok, dan mencoba mengelak karena menggunakan rokok eletrik tersebut. 

Perjalanan ini ditempuh selama 12 jam, jadi kita tiba di Nganjuk pukul 2 dini hari dan langsung melaju ke rumah bude dengan becak mesin. Ini becak bikin aku rindu waktu dulu-dulu masih di Nganjuk pakai becak mesin buat beberapa kali ke sekolahan.

Perjalanan dari Blitar ke Malang


Pagi hari, sekitar pukul setengah 6, kita udah siap nih untuk menggunakan mini bus, namanya Bus Bagong yang lewat di jalan raya dekat lampu merah yang ga jauh dari rumah pakde. Kita menunggu lama banget btw, sekitar satu jam barulah bus tersebut ada.

Membayar per orang 25.000 rupiah, bus ini semi executive karena dilengkapi dengan hembusan AC. Dan aku jadi teringat saat masih kuliah dulu, kalo waktunya pulang ke Nganjuk, aku dari Malang menggunakan bus Puspa Indah. Bedanya dengan Bus Bagong ini lewat Malang Selatan, kita akan sampai di kabupaten Malang sekitar satu jam perjalanan dari Blitar dan sampai di kota Malang (terminal Arjosari) satu jam berikutnya sehingga total perjalanan adalah 2 jam.

Karena bisnya kecil, AC nya ini ga kerasa gengs wkwk dan bus nya pun jadi penuh sesak, dan jalanan berkelok yang aduhai di area Karang Kates dan kita bisa lihat bendungannya dari arah jalanan yang bagus banget ya ternyata. Setibanya di Arjosari, kita galau karena sewa motor dilakukan secara mendadak dan kita harus ke Stasiun Malang Kota untuk diantarkan motor sewaan.

Worth it banget dengan sewa motor yang aku temukan dari Google ini, dan kita menginap juga yang gajauh dari Stasiun Malang Kota, dengan aplikasi kesayangan Airy Room ini, kita udah dapet kamar yang nyaman untuk kita beristirahat.

Pengalaman Wisata Religi di Masjid Tiban Turen, Malang


Pengalaman Wisata Religi di Masjid Tiban Turen
(Saat di Masjid Tiban Turen Malang. Dokpri)
Kalo ingat perjalanan menuju Masjid Tiban, akutu merasa sangat bersalah lho sama mamah. Karena aku mengajak dengan mengendarai motor sewaan di siang hari bolong dan itu lumayan terik juga untuk ukuran Malang, tapi masih ada hawa-hawa segernya kok guys.

Percaya apa enggak, perjalanan ke Masjid Tiban Turen ini bikin aku kapok buat kesana lagi haha, karena perjalanannya cukup jauh sekitar 2 jam dan kita sempat berhenti untuk istirahat minum degan dan patokannya itu sama pabrik gula Krebet. 

Dan aku lagi-lagi mengalami salah arah guys, yang harusnya itu aku belok kanan, tapi aku malah ambil kiri, alhasil jadi kesasar kemana-mana. Dan fyi aja, Masjid Tiban Turen ini sungguh ga terlihat dari kejauhan dan plang yang menginfokan tentang Masjid Tiban Turen ini aja ga keliatan. Akhirnya kita mulai feeling gitu, karena banyak beberapa bis dan area parkir yang luas serta ada pemandian gitu, ah beneran gajelas sih kalo dijelaskan waktu itu haha.

Kita pun tanya sama seorang bapak-bapak, and you know, bapak-bapaknya malah bilang gini (kurang lebih ya)

"Oalah mbaaak, sampean i dari mana to? Kok ya baru tanya Masjid Tiban Turen ini? Yang kesini itu udah dari Pakistan, Yordania, Uzbek dan sampean katanya dari Blitar. Kok ya baru kesini"

Aku melihat ekspresi mamahku langsung speechless sendiri, karena aku juga disuruh matiin mesin motor, dan posisiku emang masih di motor, lha wong lagi nanya petunjuk lokasi kan. Buru-buru aja kita mengakhiri percakapan dan kita belok kiri pada akhirnya dan baru itu masjid keliatan, ya Allah gusti.

Kabar misterius dari Masjid Tiban Turen

Pengalaman Wisata Religi di Masjid Tiban Turen
(Design arsitekturnya sangat detail banget. Dokpri)

Masya Allah banget, itu masjid berlokasi di dalam sebuah gang sempit, ga kebayang juga saat proses pembangunan itu alat berat dan beberapa angkutan matrial harus masuk ke dalamnya. Dan inilah yang membuat aku terheran-heran sama mamahku. 

Kita akhirnya masuk dengan tanpa biaya masuk, dan sendal harus dilepas. Ada kejadian aneh lagi btw, ada marbot masjid gitu yang bersih-bersih dan rasanya emang caper gitu ke kita, aku jadi risih dan agak takut kan, soalnya dia sapu-sapu di lokasi yang ga ada daun bergugurannya dan sambil menggumamkan sesuatu hal yang ga jelas. 

Pengalaman Wisata Religi di Masjid Tiban Turen
(Salah satu Aquariumnya di Masjid Tiban Turen. Dokpri)

Lalu kita putuskan masuk, saat masuk, rasanya itu lantai adem banget ya Allah, kayak injak semi es batu tapi ga bikin kaki kita beku kok. Dan banyak banget koleksi ikan di aquarium-aquarium gitu. Kita juga putuskan untuk sholat dulu disitu dan bingung dengan kondisi masjid yang masih belum selesai pembangunannya di bagian dalam, dan konstruksi nya itu berkelok-kelok (aneh aja menurutku) dan katanya masjid itu pondok pesantren, tapi kok sepi ketika waktu sholat Ashar tiba.

Pengalaman Wisata Religi di Masjid Tiban Turen
(Kontruksi di bagian dalam Masjid Tiban Turen Malang yang masih on progress. Dokpri)

Karena emang lokasi sholatnya ada banyak ya gengs, dan tiba-tiba mas-mas yang aku ceritain di awal tadi, muncul dong tiba-tiba dengan bilang ada kolam pemandian. Kita berdua buru-buru ngibrit karena serem aja gitu, disitu kita cuma berdua doang dan rasanya sepi hanya ada buku-buku hadist gitu anak pondok.

kita masih lanjut btw haha

Pengalaman Wisata Religi di Masjid Tiban Turen
(Beberapa spot dari Masjid Tiban Turen. Dokpri)
 
Melanjutkan untuk sampai di lantai 7,8 dan 10 yang kita juga tiba di lokasi yang banyak artis saat mengunjungi masjid ini melakukan foto dan kita berdua pun akhirnya foto haha. Di lantai 8 ini tersedia berbagai macam oleh-oleh dan tempatnya sepi, kita berdua hanya membeli kacamata hitam gitu. Lalu aku iseng mencari spot foto instagramable di Masjid Tiban Turen ini dan letaknya lumayan jauh, harus keluar dari lokasi masjid utama ini.


Pokoknya beneran kerasa spooky tapi tetep aja ini lokasi masjid yang adem namun banyak hal-hal aneh yang aku temui lho disini. Masjid Tiban Turen ini khas banget dengan ornamen detail khas Timur Tengah gitu dan santer informasinya yang coba aku gali sama mba-mba penjual oleh-oleh tadi ga yakin kapan berdirinya masjid ini. Tuh kan, jadi sebutan Masjid Tiban Turen ini adalah masjid yang tiba-tiba menibani (jatuh dari langit gitu lah istilahnya).

Pengalaman Wisata Religi di Masjid Tiban Turen
(Ekspresi kelelahan kami di Masjid Tiban Turen haha. Dokpri)

Kalo kalian penasaran, sok mangga kunjungi masjid ini, sambil kita berdecak kagum dengan pola kontruksi nya yang unik dari sebuah masjid dan memang di sekitar masjid banyak yang masih on proyek gitu orang-orangnya, tapi ngerjainnya sungguh santuy. Lalu aku penasaran pembangunan santuy kok tapi bisa sehebat ini. Dan ada milad nya di tahun 2011 gitu soal Masjid Tiban Turen ini. Wallahualam banget sama wisata religi aku di Masjid Tiban Turen. Apakah teman-teman punya pengalaman yang sama denganku soal Masjid Tiban Turen ini? Share dong di kolom komentar!