Hallo assalamualaikum semuanya. Kali ini masih dengan tema “better us” aku mau sedikit menulis tentang apasih yang dimaksud dengan “cantik itu sederhana?”

Gambar terkait
pict credit : stephaniechinnart.storenvy.com

Ini tuh berawal dari kegiatan membaca aku, terus aku nemu tulisan “cantik itu sederhana?” dan jujur aja aku langsung baper, kata-katanya tuh menyentuh banget sampe ke hati aku. Itulah kenapa aku langsung pengen nulis ini.

Cantik. Satu kata itu, iyaa cuma satu kata tetapi hampir semua perempuan di dunia menginginkannya. Apasih definisi cantik itu ? yang badannya putih, langsing, bebas masalah kulit ? kebanyakan dari kita mendefinisikan cantik tuh ya cewe yang badannya langsing, kulitnya putih dan bebas jerawat. Tanpa kita sadari akhirnya kita ngikutin standar masyarakat tentang definisi cantik itu. Padahal, gak semua orang yang putih,tinggi bebas masalah kulit itu cantik dan sebaliknya gak semua orang yang kulitnya hitam, berbadan pendek dan punya kulit yang bermasalah itu gak cantik.

Cantik itu relatif, benar. Jadi tergantung perspektif kita kaya gimana menganggapnya. Jadi seorang blogger yang nulis tentang skincare/makeuptuh buat aku sedikit banyak jadi belajar kalo kulit setiap orang berbeda, setiap orang punya masalah kulit yang beda juga Cuma satu kesamaannya : gak ada orang yang memilih untuk punya kulit berjerawat atau masalah kulit lainnya. Bagi kalian yang punya kulit normal, syukuri, anggaplah diri kalian orang yang beruntung.
Gambar terkait
pict credit : pinterest.com
Minggu kemarin, aku nerima chat yang isinya gini “nanda, kulit aku parah banget ya? Udah gak bisa ditoleransi lagi ya?” atau ada juga yang gini “aku malu kalo ketemu orang, mereka cantik, aku enggak” dan jujur saat aku nerima chat yang kaya gitu, aku sakit hati banget, aku sampe netes, iya aku emang secengeng itu, ini aja lagi netes sambil nulis wkwkw 

Ketika aku nerima curhatan temen yang hopelesskaya gitu,aku tanya dong kenapa mereka berpikiran kaya gitu dan mostly mereka bilang kalo si A, si B atau si C pas ketemu mereka kaget sama kondisi kulit mereka dan ngerasa prihatin tapi dengan cara yang menurut aku kurang tepat, mereka ngejudge tanpa mereka sadari. 
Gambar terkait
pict credit :twitter.com
Gals, kalian pernah jerawatan gak? Kalo pernah, pasti tau dong gimana rasanya ? kalo belum pernah, sini aku kasih tau gimana rasanya, kita jadi gak pede, malu kalo tatap muka sama orang lain, ngerasa gak cantik, gak pantes ikutan foto, ngerasa jadi pusat perhatian (dalam konotasi negatif), maunya menyendiri aja di kamar gak ketemu siapa-siapa dan kadang kita malah mengutuk diri kita sendiri saat ngeliat cermin. Kalian tau gak, mereka bahkan gak berani menatap cermin karena gamau sakit hati, gamau ambil selfie dan sebagainya. 

Terus kalian yang mukanya baik-baik aja datang-datang dihadapan mereka dengan mudahnya bilang “wah kok sekarang mukanya jerawatan parah gini” “wah kamu make apa sampe muka jadi gini?” atogak yang paling umum “kok kamu jerawatan sih?”

Cantik itu sederhana, memang benar, mulut kita yang membuatnya kadang menyiksa. Bayangin aja, orang yang lagi dalam keadaan gak baik, yang bahkan sekedar untuk bercermin aja gak berani terus kalian datang-datang dengan mudahnya ngejudge mereka ini itu, gimana gak drop ? kalian piker mereka gak tau kalo kulit mereka lagi bermasalah sehingga harus kalian ingatkan lagi? they know better, gals. 
Gambar terkait
pict credit : marieclaire.co.za
 Merka udah stress mikirin kulit, pengen banget punya kulit kaya orang lain yang gak rewel tapi masih belum nemu jalan keluarnya gimana. Bahkan banyak yang kalo ketemu langsung bilang “ah pake ini aja”, “ah kamu gak ini nih pasti” atau sejenisnya terus karena mereka udah panik mau sembuh akhirnya nyoba usaha apa aja, nurutin apa aja kata orang alhasil kadang malah bikin tambah parah Saran aku, kita jangan menggurui mereka jangan memberi masukan tanpa diminta, mungkin niatnya emang baik tapi itu dari sisi kita kan ? belum tentu dari perspektif dia juga gitu, kecuali mereka emang minta.

Terus saat mereka udah mulai berdamai dengan keadaan, mulai nerima diri mereka lagi, mulai mau bersosialisasi, nongki dengan temen-temen lagi, kemudian ada orang yang nanya atau kaget soal wajahnya seketika juga dia ditarik lagi masuk ke dalam situasi dimana mereka merasa terpuruk dan hopeless lagi, akhirnya kondisi psikis mereka down lagi.

Kita gapernah tau dampak dari kata-kata kita itu seberapa besar ke orang lain, seberapa lama kata-kata itu stuck di kepala dia, jadi akan lebih baik kalo kita mulai menjaga apa yang akan kita ucapkan ke orang. Kita belum tentu tau gimana besarnya usaha dia buat berani tampi lagi di depan umum kan ?

Saat lagi down banget, mereka gak butuh disalahin, gak butuh di gurui, gak butuh disuruh ini itu soalnya tanpa kalian tau, mereka bahkan udah usaha maksimal, nyoba ini itu tapi tetep aja belum membuahkan hasil, jerewe nya masih belum mau ilang. Mereka  gak butuh diingetin kalo lagi punya masalah kulit. Mereka butuh dukungan kalo mereka bakalan sembuh, gak sendirian ngalamin ini, itu yang paling dibutuhkan.

Jadi, dari sekarang kita coba buat biasa aja sama mereka yang kulitnya rewel, kita bisa bantu mereka dengan cara ngesupport kalo mereka lagi down, nemenin kalo mereka mau cek ke dokter, bantu mereka nerima diri mereka, kalo mereka tuh cantik gimana pun keadaannya. Cantik itu gak selalu dilihat dari fisik, tapi dari tindakan kita, the way we talk and the way we act. Ingat ya teman, kita semua gak bisa memilih gimana kondisi kulit kita jadi tetap semangat, ini BUKAN salah kamu, ini BUKAN mau kamu dan kamu juga harus ingat, kamu gak sendirian berhadapan dengan hal ini terus juga masih banyak hal yang bisa kamu sykuri,untuk badan yang terlahir sempurna tanpa kekurangan apapun misalnya ? 
Hasil gambar untuk you are beautiful no matter what color
pict credit : Diabulimia Helpline - Tumblr

Cantik itu sederhana, sesederhana kita menjaga ucapan kita. Cantik itu sederhana, cukup dengan kita tidak menyakiti perasaan orang lain. Cantik itu sederhana, cukup dengan kita menerima diri kita, yakin kalo kita gak bisa milih keadaan kulit yang gimana gimana, kalo kita udah usaha dan hasilnya belum juga sesuai dengan apa yang kita harapkan, mungkin ada sesuatu di balik ini yang menurut Allah baik untuk kita, kan kita gatau. Sayangi diri kita, dia udah kerja maksimal untuk kita supaya kita bisa melakukan aktivitas dll, jantung kita yang gak pernah istirahat, badan kita yang udah dipush capek capek tapi tetap usaha buat bangun lagi keesokan harinya. Your mind and your body deserve better, love them no matter how their situation.

Aku mau kalian yang lagi struggling sama masalah kulitnya buat bangkit, semangat lagi, gak ada yang gak mungkin di dunia ini, dan ingat kalo kita semua cantik, yang membedakan tuh cara pandang kita sendiri, kalo kita aja gak sayang sama diri kita dan gak menganggap diri kita cantik dan worth it, gimana orang lain bisa ? mulai dari diri kita, kalo pikiran kita positif, hasilnya juga pasti positif, Allah itu berdasarkan perasangka hamba-Nya.