Setiap bulan suami dapat cuti selama 2 minggu. Maklum kami adalah pasangan Long Distance Marriage (LDM) dan bertemu saat suami cuti saja. Kalau lagi kumpul, agenda wajib adalah bawa anak anak jalan jalan. Ya karena kami beda kota jadi bawa anak jalan jalan itu sangat sulit dikarenakan kami masih punya baby yang masih kecil, jadi hanya ketika ayah mereka ada baru kita bisa bebas kesana kemari. Jadi ketika suami pulang memang udah set waktu kegiatan ngeblog dihentikan dan fokus ke keluarga. Makanya blog post nya ada lagi kalo suami udah balik lagi kerja. :D

Kali ini kami berkunjung ke wisata pemandian air panas belerang Debuk Debuk Berastagi. Alasan kesini sebenarnya selain melepas penat dari kota juga untuk menyembuhkan anak pertama kami yang beberapa waktu lalu sempat kena tungau atau kutu kasur. Tentang penyakit ini akan saya jelaskan detail ya di blog post selanjutnya agar ibu ibu dan saya juga bisa menghindari tungau ini. 

Perjalanan dari medan-debuk debuk memakan waktu hampir 2 jam. Kami sengaja memilih waktu bukan hari libur karena kebayang rame nya dan gak nikmati waktu selama disana. Meluncurlah kami disana dan saat itu cuaca lagi mendung yang berasa makin pas kami datang. Karona Family ini ada papan penandanya untuk langsung ketempat mereka.Sebenarnya ada beberapa pemandian air panas di daerah ini cuman kami melilih Karona Family karena kata mertua tempatnya bersih.

Sebelum sampai ketempat wisatanya kita ada iuran retribusi daerah wisata  bayar Rp4000/orang. Nah sampai ke Karona Family nya kita ada juga bayar tiket masuk Rp8000/orang (kecuali anak anak tidak bayar).Sesampainya disana kami disambut dengan tempat parkir yang luas dan emang bersih. Penataan joglonya pun oke dengan beberapa tanaman yang membuat Karona Family ini terkesan asri. Ditambah hamparan gunung yang manjain mata banget. 
Joglo yang kami pilih paling ujung karena ini kolamnya yang belom ditempati alias berasa milik pribadi. Tidak ada sewa joglonya. Langsung dibayar di uang masuknya tadi dan bisa sesukanya pilih tempat. Aku saranin bawa ambal kecil atau karpet kecil ya karena tempatnya terbuat dari kayu dan mereka gak nyediain penyewaan karpet. Bisa bawa makanan dari luar alias piknik kecil. Karena sebenarnya tempat ini enaknya kalau ramai ramai bersama keluarga.Bagi kalian yang nggak bawa makanan dari rumah, disini juga menyediakan restoran kok. Tinggal pesen dan bisa diantar langsung oleh pramusaji nya. Gak ribet. Saya sih pesennya pop mie karena cuaca nya mendukung makan yang anget anget.


Jangan takut dengan kamar mandinya sedikit atau jorok. Salah banget. Total jumlah kamar mandi/kamar ganti mereka ada 14 kamar. Dan area kamar mandinya juga luas. Disekitaran pemandiannya disediakan ember atau gayung buat kenyamanan pengunjung. Areanya pun terbagi dari joglo, kamar mandi, kolam pemandian, tempat duduk, parkir, dan restoran.  Bersih gak tempatnya? Bersih banget. Aku perhatiin setiap ada pengunjung yang pergi langsung dibersihkan sama petugasnya. Kolamnya gimana? Bersih dengan total ada 7 kolam pemandian air panas dan besar. Air panasnya pas alias gak panas panas kali. Kata suami saya pas berendam disana kayaknya badan langsung ringan. Anak pertama saya sudah nyebur nyebur main air karena kesenengan dan emang hobi juga main air. :D

Saya nggak ikutan berendam karena masih ada anak bayi yang harus full dijagain. Anak bayinya saya ilap ilap aja air panasnya ke badannya dan gak buka baju ya. Jadi sengaja pake jumper dan dibasuhin disekitar kaki dan tangan. Gak diajak berendam karena bau belerangnya nyengat kali. Ntar kalo udah setahunan baru diajak mandi mandi bareng abangnya. Kalo bawa anak bayi atau dalam kasus saya anak 5 bulan, wajib bawa alas kasur dan selimut. Karena daerah Debuk Debuk ini dingin dingin syahdu. Daripada ntar masuk angin kan kasian.
Khusus penyakit tungau anak saya, beneran ngefek loh setelah pulang disini langsung kering dan gak gatal lagi. Syukur wal hamdulillah.  Karena kasian liat dia tiap malam garuk garuk. Jadi ini dirutinkan sama kita biarpun anak kami udah sembuh. Mending menghindari kan daripada mengobati. Karena jujur obat dari dokter hanya sedikit menyembuhkan. Tetap belerang emang paling ampuh nanganin penyakit kulit ini.

Ngabisin waktu disini itu berlama lama gak berasa. Kami disini selama hampir satu jam lebih.  Karena semua dapat. Ya wisatanya, ya tempatnya, ya suasanya. Semuanya complete buat ngabisin waktu sama keluarga. Jadi bagi kamu yang pengen wisata lain yang ada di Berastagi bisa coba Debuk Debuk ya. Aku saranin kesini kalo bisa hari biasa biar dapat waktu liburannya yang nggak rame sama pengunjung lain. 


PEMANDIAN AIR PANAS BELERANG
KARONA FAMILY
Debuk Debuk, Berastagi
Tiket masuk : 8000/Orang