Kuliah mahal-mahal ko nggak kerja?
Sekolah tinggi-tinggi tapi ujung-ujungnya jadi ibu rumah tangga.

Hayooo, buibu rumah tangga, siapa nih yang sering dinyinyirin pake kalimat di atas?

Tos! Kita senasib dan sepenanggungan, wkwkwk.

Salah emangnya kalau udah kuliah mahal-mahal tapi cuma jadi ibu rumah tangga? HAH?

Salah sih nggak, cuma sayang aja. Ya, nggak? 

Betul! Emang sebenarnya sayang banget. Tapi keputusan untuk jadi ibu rumah tangga kan pasti udah dipikirin secara matang.

Kuliah saya nggak tinggi, karena cuma sampe D3. Tapi biayanya itu loooohh tinggi banget, meski cuma kuliah selama tiga tahun.


Jujur, awal-awal menjadi IRT saya sedih bin nyesek banget. Nyesel nikah cepet, nyesel nggak KB dulu yang akhirnya baru nikah dua bulan langsung hamil. 

Padahal usia saya saat itu masih 24 tahun. Usia yang masih tergolong muda di mana harusnya memperbanyak pengalaman di dunia kerja biar menjadi perempuan produktif dan sukses. 

Saking sedih dan menyesalnya,  saya sempet unfriend akun temen kuliah dulu di Facebook, delete contact temen di BBM yang sering bikin status tentang kerjaan dia.

Yaaa, karena saya semupeng itu pengen kerja lagi. Se-iri itu pengen menyibukkan diri di dunia kerja.

Makanya selama berbulan-bulan saya memutuskan untuk nggak isi kuota internet. Demi biar nggak stres, wkwkwk. 

Untungnya saya sampai nggak baby blues, dan masih bisa berpikir secara rasional, bahwa tujuan  kuliah itu bukan hanya sekadar untuk bisa bekerja. 

Biaya kuliah saya memang mahal, tapi ilmu yang saya dapatkan lalu diterapkan ke anak jauh lebih mahal. 

Alhamdulillah, ilmu-ilmu yang saya dapat saat kuliah dulu ternyata tetep bisa berguna untuk diri sendiri dan keluarga.

Sampai per hari ini, berarti saya menjadi ibu rumah tangga selama tiga tahun.

Kangen kerja? Kangen....

Sebenarnya udah males sih buat kerja, karena udah nyaman berstatus ibu rumah tangga. Tapi beberapa bulan belakangan ini keinginan untuk bekerja lagi selalu menggebu-gebu.

Entah kangen sesaat, atau memang udah waktu yang pas untuk bekerja. Karena usia anak pun udah bisa ditinggal berjam-jam.

Kalau seandainya ada kesempatan untuk bekerja lagi, jujur sih saya mau ambil.

Mudah-mudahan, selalu ada jalan serta dimudahkan jalannya. Selalu berdoa juga minta petunjuk sama Allah biar nggak salah ambil langkah. 

Bantu doa ya temans... Biar dipermudah dan diberi kesempatan, hehe. 

Salam,