Pasca hamil dan melahirkan memang saya merasa sangat senang, bahagia walaupun lelah mengurus si kecil yang saya sendiri pun belum paham kalau ia nangis tuh tandanya haus, gerah atau nggak nyaman, tapi ya saya sangat menikmati masa-masa ini. Saking saya nggak mau stress, ya saya selalu order ke suami makanan favorite saya, kadang sate ayam saos kacang, martabak coklat, eskrim, dan lain-lain yang bikin hati saya senang dan berat badan pun nggak turun-turun, hehehe

Saking nggak pantang sama makanan dan waktu makan, saya pun jadi montok dan merasa insecure kalau bepergian, secara dulu tuh kurus tinggi langsing, sekarang tinggi dan bohay! Bohay bagian depan dan belakang! Bohay bagian depan tuh karena saya sekarang sudah jadi pabrik susu, sedangkan bohay bagian belakang ya karena faktor habis melahirkan normal, panggul kebuka jadi makin bohay, ditambah saya nggak diet jadi ya alhamdulillah terlihat lebih berisi saat ini.

Awalnya saya bingung mau pakai apa coba kalau pergi? Harus nyari yang kancing atau resleting depan, tapi harus nutupin bagian belakang juga! Pakai dress bisa tapi bagian belakang nyeplak dan saya kurang nyaman, akhirnya saya jatuh cinta dengan baju tunik! Gimana enggak? Baju tunik menurut saya punya banyak kelebihan dan memenuhi kriteria saya yah, secara :

  1. Baju Tunik banyak yang punya resleting atau kancing bagian depan, saya sih punya beberapa yang malah kancingnya sampai bawah yah
  2. Baju Tunik bisa menutupi bagian belakang saya yang bohay ini, secara baju jenis ini biasanya memiliki potongan yang menjulur hingga lutut bahkan betis yah
  3. Baju Tunik biasanya terbuat dari bahan katun atau jersey, dimana jenis bahan ini sangat nyaman apalagi buat saya yang harus menyusui yah
  4. Baju Tunik bisa dengan mudah di mix and match dengan bawahan atau rompi favorite

Nah, karena menurut saya jenis baju ini memenuhi kriteria saya banget, akhirnya ya sekarang kalau beli baju saya selalu mencari tipe baju tunik dengan variasi kancing atau resleting depan, supaya lebih mudan serta nyaman untuk menyusui.

Oia, biasanya nih yah saya memadukan baju tunik ini dengan celana skinny jeans atau celana bahan plisket dan tentunya tambahan sepatu flatshoes supaya aktifitas saya semakin nyaman! Untuk warna favorite, saya biasanya memilih warna cream, abu-abu, hitam, merah atau peach, ya bisa dibilang saya lebih suka warna aman dan standart dalam memilih warna baju, jarang banget saya memilih baju dengan warna gonjreng seperti kuning, orange, hijau stabillo, hahaha selain bikin tubuh saya semakin terlihat besar, juga saya kurang suka kalau menjadi pusat perhatian karena masalah warna baju.

Pemilihan warna aman dalam berpakaian apalagi dengan menggunakan baju tunik yang punya potongan sampai ke lutut, buat saya ya nyaman banget, apalagi kalau baju tuniknya itu punya motif garis kebawah, duh! Sudah nyaman dengan warna aman, bergaris pula kebawah, jadi semakin nyaman karena bisa bikin ilusi kalau saya masih langsing sama seperti dulu sebelum saya melahirkan. Untuk teman-teman, ada juga kah yang suka menggunakan baju tunik? Yuk yuk yuk angkat tangannya dan katakan SAYA! Hehe menurut saya, sepertiya nggak ada deh ibu-ibu yang nggak suka sama baju tunik, ya nggak?