jajanan, jajanan murah, kuliner lokal, review makanan, mie ayam bangka, rekomendasi mie ayam enak di karawaci, rekomendasi mie ayam murah dan enak di tangerang kota
(Bakmi Ayam Bangka. Dokpri)
Hai-hai sobat kuliner semua. Ini postingna tepat banget ketika beberapa hari setelah lebaran dan sat-pagi-paginya ga ada pergerakan banget buat menyiapkan menu sarapan apa gitu. Karena masih suasana lebaran, agak blenger juga dan ga selera aja gitu mau makan kembali ke habit sebelum puasa. So, dengan ide dari mamer, kita berempat cus pagi-pagi jam 7 buat ke bubur ayam yang enak dekat dengan daerah Karawaci, please gw ga begitu apal itu dimana haha.

Pengalaman setelah lebaran nyari sarapan di luar rumah

Sampe disana jeng-jeng tutup dong! Karena masih suasana lebaran banget, banyak juga yang beloman balik ke Jakarta, so kita mencari makanan yang enak buat sarapan. Ga lama, memutuskan buat beli mie ayam dekat dengan perumahan kakak ipar aku, daerah ga jauh sama komplek Villa Rizki Ilhami pas sampe disana alhamdulillah buka dong.

Trus kita puter balik dan aku turun duluan buat pesen, sedangkan mamer mau jemput kakak ipar aku yang masih belum masuk kerja buat kita makan bareng disini. Pas aku lagi foto-foto bagian depan warungnya,  abang-abangnya bilang kalo belum ready, paling sekitar satu jam lagi (dan itu dari jam setengah 9 dong). Mayan banget ga sih nungguin buat sarapan doang.

(Sedang prepare. Dokpri)

Jadi, lokasi bakmi or mie ayam ini tepat banget di sebelah Alfamart gitu (lumayan gede juga sih alfamart nya). Trus lumayan enak buat yang mau melipir makan siang gitu disini, secara ya siapa di dunia ini ya ga tergoda sama penampakannya mie ayam. Kalo aku mah beuh, sabeeet aja kalo ada mie ayam (tapi ini kalo kepengen banget banget, kalo engga mah agak manja gitu, pengennya yang udah terkenal enaknya wehehe). Dan ini harga seporsi untuk mie ayam biasa 13 ribu, mie ayam bakso 16 ribu dan mie pangsit 15 ribu.

Review jujur aku sama bakmi ayamnya.


(Aku pesan bakmi ayam bakso. Dokpri)
Ini tuh kayak bakmi kalo tekstur mie nya, pipih gitu tapi ga terlalu pipih. Garing gitu mie nya, maksudnya ga "ndemblek" kayak mie di pinggiran jalan tapi entah kenapa aku kurang begitu suka, karena tanggung aja gitu. Kalo mau ya sekalian kayak mie nya dari bakmi mewah itu lho.

Trus rasa ayam di topping bakmi ayamnya ini menurut aku, dia bumbunya putih trus yang bisa mendeskripsikan topping ayam ini tuh mamer aku, katanya di bumbu ayamnya ini ada sedikit campuran tauco nya. Aku juga ga bisa bedain malah dan cocok-cocok aja sih di lidah aku mah.

Dan yang paling juara kalo soal mie ayam adalah taburan daun bawangnya yang lumayan nabur (banyak maksudnya wkwk). Sedangkan juara yang selanjutnya adalah rasa si kaldu nya yang endol. Kalo aku bisa milih, aku mau tuh bawa pulang kaldu nya doang wkwk.

Sedangkan untuk bakso nya, hemmm aku tidak merekomendasikan karena aku cocok sama bakso mas-mas gerobakan atau bakso solo yg jelas keliatan uratnya si bakso nya itu. Ya aku menyebutnya bakso kemasan gengs

Space makan yang ga minimalis


(In frame my fam's. Dokpri)

Ini dia gengs yang kemarin makan mie ayam bareng-bareng. Enakeun sih tempatnya ga harus sempit-sempitan atau kudu makan di pinggir jalan yang khas itu biasanya pake kursi plastik. Lumayan enak lah buat makan siang disini.

So demikian review aku soal per-mie ayam-an ini. Semoga makin cinta sama mie ayam apapun bentuknya tapi aku paling jujur tuh suka banget sama mie ayam yang bumbu ayamnya ga pake tulang-tulangan doang, ya ada dagingnya lah ya gitu. Trus intinya di kuah kaldunya itu sih yang harus berasa banget. Teman-teman ada tempat favorit makan mie ayam ga? Share yuk di kolom komentar.


(Mie ayam doang. Dokpri)