tips sebelum BBW, baca ini sebelum ke BBW agar tidak menyesal, apa itu BBW, BBW ICE BSD 2019
(welcome BBW 2019. Dokpri)
Halo halo, ya ampun ini tuh BBW dari bulan apa coba dan baru aku tulis hari ini. Setelah melihat berderetnya draft yang seharusnya menjadi habit buatku untuk "blogging my life" tapi aku belum menemukan ritme yang tepat nih kapan bisa one day one article. Doakan semoga setelah Ramadan ini banyak tayang kisah pengalaman kecil-kecilan dari kehidupan aku seputar makan, jalan dan dandan. Lanjuuuuuut..

Jadi, sewaktu ada BBW 2019 yang akan diadakan di ICE BSD dan itu lumayan deketlah dengan tempat tinggal aku saat ini, cukup 20 menit kalo ga macet naik mobil dan plis jangan tanya aku rute nya mana aja hehe. So, aku tak perlu waktu lama-lama untuk mengajukan ajakan ke BBW ini karena aku ceritakan kalo BBW itu bazar buku terbesar di Asia Tenggara dan menjual buku-buku impor dengan harga yang relatif mursida (murah) dan aku tergiur dengan buku anak-anak sedangkan suami maunya ya kalo beli buat buku anak ya nanti aja pas anaknya udah ada. Gitu. Yawes akhirnya aku minta, kalo aku pengen sekali aja datengin BBW ini karena aku belum pernah sama sekali haha. Ya karena aku anak desa, maklum saja, aku bilang gitu ke suami trus dia cuma bisa nyengir doang. 

BBW ICE BSD Maret 2019

tips sebelum BBW, baca ini sebelum ke BBW agar tidak menyesal, apa itu BBW, BBW ICE BSD 2019
(2 terakhir aja masih penuh gengs. Dokpri)

Jadi aku dateng di H-2 hari terakhir dari BBW 2019 ini. Karena overthinking nya aku ini setelah melihat beberapa reaktifnya teman-teman yang sehabis hunting dari sana, bahkan aku excited mau dateng sewaktu Preview (hari pertama) BBW 2019, karena suami aku menolak mentah-mentah buat dateng kesana jam 3 pagi HAHAHA. 
Sudah bukan rahasia umum lagi kan kalo BBW itu terkenal sama "ganas-ganasnya" para bookworm ataupun para jastipers yang bener-bener berburu secara gila-gilaan di event ini. Ya secara buku yang biasa seharga 200K bisa jadi 60-80K aja. Kebayang sama antriannya yang menggila, jadi aku mengajak di jam 3 pagi itu agar bisa pulang ke rumah sebelum solat subuh. Dan tau ga ekspresi si suami, dia heran katanya ini bazar buku yang baru dia denger bisa se effort itu buat belanja disana haha.

Sealin niatan untuk bisa datang sewaktu Preview, aku juga pengen liat ambience disananya gitu lho, apalagi banyak juga para seleb blogger yang adatang kesana pas sewaktu preview BBW seperti mami Ubi (mba Geci) dan aku batal untuk bertemu beliau. Pas nyampe disana sih, aku kaget karena buat parkiran aja lumayan jauh sampai masuk ke pintu masuk, disitu suami udah rada BT wajahnya.Tapi terbayarkan karena masuk di BBW ini GRATIS TIS (0%) mau sampe subuh juga pokoknya gratis, ya siapa yang ga kalap dong kalo kesini. 

Dan namanya ICE BSD itu luasnya ya ampun, pas masuk, aku ngeliat section-section buku rasanya tak sanggup buat menjelajah semuanya. Kita itu dari jam 10 an sampai sebelum ashar disitu dan cuma dapaet 4 buku doang. Super useless menurut aku karena ya tau gitu jastipan aja deh taun depan. Tidak seheboh yang diceritakan (ini pengalaman aku pribadi ya) karena mungkin ada beberapa faktor seperti aku bukan pembaca bacaan dari import gitu, belum punya anak, dan ada juga sih buku bahasa Indonesia yang dijual dari harga 6K sampai 15K doang, penerbot Mizan tapi entahlah aku ga minat banget beli nya.

Apakah bisa kalap saat belanja BBW?


tips sebelum BBW, baca ini sebelum ke BBW agar tidak menyesal, apa itu BBW, BBW ICE BSD 2019
(Ketika menuju pintu keluar. Dokrpi)

Ternyata jawabannya tidak sodara-sodara. Itu hayalah ilusi belaka karena aku hanya pengen tau pengalaman pertama pas lagi BBW itu kayak gimana sih? Nah, karena adikku ini lumayan suka bacaan dari luar (kalo aku males, kayak harus mikir 2x gitu) jadi aku belikan 2 jenis buku dengan tema classic gitu seharga 30K aja. Murah kan? Dan tau kenapa, aku jujur ga tau-tau banget soal buku yang aku beli itu, cuma merasa sudah masuk masa ga beli sih, akhirnya aku beli (duh ga patut buat ditiru gengs).
Oleh sebabnya saat aku keluar dari ICE BSD itu aku agak merenung gitu, kayakanya next time kalo emang butuh buku buat anak, aku searching dulu lalu aku serahkan semuanya pada jastipers ajalah. Karena ya lelahnya itu beneran deh, malemnya aku minta dipijetin dong sama suami karena pegelnya minta ampun. Lumayan merasa "duh kok gue ga ng-jastip aja lah" sepanjang perjalana bawa-baw troli, karena gaenak banget kalo suami denger bisa berabe, kaena yang merengek-rengek disini kan aku sendiri haha. Mau gamau aku amaze karena suami anteng sendiri, setelah menemukan section pilihan bukunya, ya apalagi kalo bukan soal politik.

Apa yang perlu disipakan untuk ke BBW?


tips sebelum BBW, baca ini sebelum ke BBW agar tidak menyesal, apa itu BBW, BBW ICE BSD 2019
(Sampe ngeliat kartu edukasi anak-anak haha. Dokpri)
Aku langsng memberikan kesimpulan untuk semuanya aja dari pengalaman aku ke BBW ini dan mungkin saja ini berlaku untuk BBW di kota-kota lainnya. Jadi tips ini bisa cukup untuk diikuti agar tidak shock-shock banget saat kesana.
  1. Budgeting. Nah ini tuh penting banget gengs, karena kalo emang sudah menabung bahkan mengalokasikan dana untuk belanja tahunan BBW ini memang harus ada anggarannya. Karena aku belum ada kebutuhan untuk ini (cuma euforia doang) ya keluar 200K aja selama BBW ini dan udah sama parkir yang lumayan ya (sekitar 20K kalo ga salah)
  2. Mood yang bagus. Seriusan deh, kalo mood lagi ga bagus, plis jangan dateng ke BBW, tunda dulu sampai benar-benar mood kalian itu mantep dan berbunga-bunga. Soalnya, di BBW ini kita akan berinteraksi dengan orang-orang yang bener-bener book hunter banget, sampe bisa habis puluhan juta entah karena kepentingan sendiri atau sedang buka jastip. Jadi, kalo ada kemungkinan kesenggol nya itu lumayan banget, ya bisa jadi penyulut emosi. Karena aku gitu, jadi karena kelelahan dan sedang menuju antrian kasir, ada seseibu yang bawa troli nya ga liat-liat dan beliau ga sengaja serempet pergelangan tanganku ini sampai aku mengaduh.
    tips sebelum BBW, baca ini sebelum ke BBW agar tidak menyesal, apa itu BBW, BBW ICE BSD 2019
    (Ini antrian menuju kasir yg ada seseibuk ga sengaja nabrak pergelangan tangan gw. Dokpri)
  3. Aku prefer gabawa anak ya. Jujur aja saat disana itu banyak anak-anak yang berpisah dengan orang tua nya, entah orang tuanya terlalu sibuk di sbeuh section buku dan berbagai faktor lainnya. Trus kondisinya bikin anak-anak cepat merasa lelah lho, wong orang dewasa aja ngerasa capek.
  4. Tau buku yang dibeli. Wuah ini penting banget gengs, karena jangan sampe kayak aku yaa, pas udah disana kebingungan mau beli buku apa, karena bukan bacaan aku dan diluar kesepakatan karena aku inginnya membeli buku anak sekarang (mumpung) gitu, trus suami bilang ya taun depan juga bakal ada kok
  5. Pakai baju yang nyaman. Aku pakai gamis yang bahannya nyaman dan enak aja buat hunting-hunting. Bisa juga sediakan masker ya, karena ya lumyan juga udaranya ga begitu fresh di dalem plus lumayan dingin AC nya.
  6. Bawa air minum dan camilan. Ini noted banget lho gengs, karena kita bolak-balik itu gasadar kayak kita lagi towaf, ujung-ujugnya merasa haus dan jengjeng kita lupa bawa minum.
  7. Siapkan kartu debet BCA (yang tahun ini)
  8. Kalo book hunter, pasti udah well prepared dan aku menyangkan karena ga menyiapkan goodibag untuk membawa hasil pemburuan hari itu.
  9. Mending jastip ajalah. Jujur aku merasa seperti ini, tapi ada pengalaman yang merasa ketagihan sampai di event BBW diikutin terus
  10. Pilih waktu datang ke BBW, karena bisa saja stock bukunya udah ga selengkap sewaktu preview dan rute untuk jalan-jalan ke section nya bisa di atur dan jadinya gabolak-balik.
Demikian sis, panjang juga ya curhatan aku ini soal BBW 2019 di ICE BESD. Dan kalo teman-teman berkenan, saing sharing ada pengalaman unik apa soal BBW ini. Oya, katanya di Juni akan ada BBW di Bandung ya, selamat berburu bookworm or book hunter semoga tulisan aku yang receh ini membawa manfaat.