Menurut kalian, pacar itu sosok yang seperti apa?

Untukku, pacar itu bukan hanya orang yang setiap hari kita perhatikan, kita tanyain udah makan apa belom, udah boker apa belum, udah mandi apa belom, udah move on apa belom *eh.
Buat aku, pacar itu partner hidup. Ya selayaknya partner hidup, sudah pasti pacar yang baik itu bisa menjadi berbagai macam sosok, jadi teman, guru, teman berdebat, teman tertawa, dan teman yang selalu menyediakan bahunya untuk duka lara apapun.

Bersyukurnya, ternyata sosok seperti itu sudah aku temukan di umurku yang sudah menapaki angka 20 ini. Sebenarnya kita perlu menjadi seorang pemilih gak sih untuk urusan pacar?
Jawabannya: YA.
Kenapa? Lah memangnya kamu mau punya pacar yang kayak preman tukang mukul, suka memaki diri kamu dan gak bagus kepribadiannya? Enggak kan?
Itulah alasan kenapa kamu mesti jadi pemilih saat nyari pacar. Ya gak mesti yang ekstrim banget sih, cukup yang sesuai dengan kriteria kamu, dan pikir-pikir juga, apakah pacarmu itu kira-kira bisa masuk kedalam bagian dari keluargamu atau tidak. Karena itu penting.

Gak mungkin kan kamu mau pacaran backstreet gegara ortu gak setuju? Please deh. Hari gini? Udah bukan jamannya tau.

Btw, kenapa nih si empunya blog tetiba ngebahas soal pacar? Jadi begini ceritanya.. *backsound misteri*

Saya berniat mau bikin pacar kesel. Saya pikir-pikir apa hal yang paling bikin dia kesel, ternyata dia paling gak suka denger kalo pacarnya itu clubbing dan ngomong aku-kamu sama cowok di Twitter. Haha! Siap deh, laksanakan. Saya WhatsApp si pacar, berpura-pura seolah saya diajakin ke club sama saudara. Dan betul saja, dia marah! :D
Eits, jangan senang dulu. Dari kemarahan ini lama-lama masalahnya jadi berujung pelik dan malah bikin hati jadi nyesek sendiri. Karena udah gak kuat nahan tangis, sudahlah, bocorkan saja kalau saya bohong perihal pergi ke club. Bodoh sekali memang. Dan saat itu dia ke rumah saya, ada yang harus dibicarakan, katanya.

Oke, saya meng-iyakan. Kita bertemu sebentar dan ternyata saya masih emosi, saya balik lagi masuk ke dalam rumah. WhatsApp ramai dengan chat pacar yang nyuruh saya keluar rumah. Dan mengancam akan berteriak kalau saya gak keluar rumah dalam hitungan waktu 2 menit. Bah. Permainan macam apa ini. Karena takut ada keributan berhubung jam sudah menunjukkan pukul 1 dini hari, saya memutuskan untuk keluar rumah.

Setelah berbincang sebentar, dia ngasih tau kalau dia tau saya mau ngerjain dia, dan dia ngerjain balik supaya dapet gregetnya dan saya nangis. Faaaak! Iki wuopo tooooh?? :)))
Mana tadi sempat ada kejadian ala sinetron, pake acara tarik-tarikan tangan segala. Hadeuh :))

Surprise kali ini gagal. Tapi tenang, ada satu surprise yang dia belum tahu. Sampai jumpa hari Senin, Reza Adhitya!
Makasih ya udah ngerjain balik. Ini yang ulang tahun siapa sebenarnya? :))
Dasar pacar yang rusuh. :)