Cerita bulan puasa seru. Puasa tahun ini seru? kenapa?

Karena tahun ini anggota keluarga bertambah satu. Dari kita yang cuma ber 5 (empat anggota keluarga inti + si mbah) sekarang udah ber 6 (5 anggota keluarga inti + si mbah).

Nah si bungsu yang baru berumur 8 bulan ini yang bikin suasana rumah jadi berbeza. Apalagi kami sudah empat tahun berselang tidak mengurusi bayi. Jadi repot iya, capek iya, tapi menyenangkan. Pokoknya repot dan ketawa tiap hari gara-gara anak bayik ini. Ini nih beberapa sebabnya πŸ™‚

Udah bisa berdiri

Jadi si adek udah bisa berdiri ketika umur 7 bulan (tetep pegangan cencunya). Agak diluar antisipasi saya sih, karena abang dan kakak bisa berdiri itu kan ketika umur 10 – 11 bulan.

Nah ketika si adek udah bisa berdiri sendiri di boxnya di umur 7 bulan, emaknya bengong.

Umur 7 bulan berdiri , di umur 8 bulan dia udah berani berdiri di kursi, lemari, sepeda, atau apapun yang ada pegangannya, lalu ngerembet sana-sini. Jadi berdiri, terus sambil pegangan dia jalan.

Dan yang namanya anak baru belajar, seringkali dia belum lihai. Entah kakinya yang keinjek kaki sendiri lah, entah badannya yang tiba-tiba oleng lah, terus jatuh deh gedebuk ke lantai. Terus dia nangis kenceng, kesakitan. Kadang kulitnya sampek merah-merah gitu karena jatuh.

Huhuhuhu

Itu ngebuat saya, dan seluruh anggota keluarga lainnya meningkat kewaspadaannya kalau ngeliat si adek udah berdiri. Cepet-cepet deh kita mendekat ke dia. Takut dia jatuh lagi. Kan kasihan.

Tapi kita juga tahu kalau ditahan terus justru lebih kasihan lagi. Karena memang dia lagi semangat-semangatnya belajar.

Dan sifatnya anak bayi itu penasaran. Kalau gagal coba lagi, gagal, coba lagi, gagal, coba lagi, gitu aja terus.

Tiap-tiap bayi sepertinya punya ingatan short term memory lost ya, jadi meski udah pernah jatoh, sakitnya ga diinget-inget, terus semangat bangkit lagi buat belajar lagi. Terus begitu sampek mereka bisa.

Jadi bu ibu, yang belajar masak sekali dua kali rasanya ga enak terus langsung lempar spatula, silahkeun dicontoh anak bayinya yang lagi belajar jalan tuh, semangat belajarnya tak pernah padam *selftalk πŸ˜€

Emak dan Pengasuh harus standby

Dulu, ketika belum ada adek, pengasuh di rumah bisa tidur siang. Sekarang saya dan pengasuhnya harus saling gantian jagain adek. Jadi misalnya, saya lagi ada kerjaan. Si mbah yang jagain adek supaya dia jangan jatuh kalau lagi berdiri.

Atau di balik. Si mbah lagi masak. Berarti saya yang harus standby yang jagain adek supaya dia tetap aman.

Jadi kemarin, ketika teman ada yang ngajakin bukber, saya langsung nolak. Karena saya bukber ga mungkin bawa adek, karena hari gini adek juga ga betah kalau lama disuruh duduk manis di stroller. Maunya dia bebas dan belajar berdiri terus.

Nah kalau misalnya saya bukber dan adek ditinggal, si mbah di rumah gimana mau buko segala macem mengingat si adek juga harus diawasin terus biar aman.

Jadi dengan sangat menyesal semua ajakan bukber tahun ini harus ditolak karena kondisi anak bayik yang lagi ga bisa ditinggal.

Udah bisa nangisin kakaknya

Nah ini yang lucu. Karena adek udah bisa eksplor rumah, abang jadi lebih waspada akan keberlangsungan lego-legonya yang suka berserakan di rumah. Si abang bagus tuh, dia masukin semua mainannya supaya ga terjamah adek.

Si kakak lain lagi. Dia suka banget usel-usel adeknya, yang sering berakhir dengan tangisan (kakak yang nangis) karena adek suka narik rambut dia yang panjang sampek kakak nangis-nangis kesakitan. Haduuh.

Tapi anehnya si kakak juga meskipun udah tahu kalau adeknya suka narik-narik rambut dia, dia tetep aja suka usel-usel adeknya. Gemes katanya. Baru deh kalau udah nangis ngadu-ngadu ke saya hahaha.

Cerita bulan puasa lainnya : 11 Ramadan Buat RFA


Sedikit banyak, saya sudah kebayang sih tahun ini rumah lebih hectic, karena ada anak bayi lagi. Tapi hecticnya tetap membuat hati hangat. Saya dan abienya punya β€˜mainan’ baru yang bikin gemes, Abang dan Kakak juga senang karena punya adek lucu buat diusel-usel.

Tinggal nanti 3 hari sebelum lebaran waktunya si mbah pulang kampung, saya harus standby jagain adek di rumah single fighter (ya iyalah kan abienya masih kerja). Saya mikir ya uwis saya ndak usah masak. Biar segala bukoan beli-beli aja, dan masakan lebaran nebeng ibu dan mama, karena prioritas yang utama adalah jagain adek dulu. *padahal seneng karena ga masak hihihi πŸ˜›

Nah kalau teman-teman seru ga puasanya bulan ini. Kasih tahu dong apa yang bikin seru πŸ™‚

Udah baca juga yang ini? Beda Rasa Bulan Ramadan ketika Masih Lajang dan Setelah Menikah

Β 

Advertisements