Soto ayamnya enaak deh.

Saya sebenarnya sudah lupa pernah makan di restoran ini, padahal baru setahunan yang lalumakan di sini. Tapi karena lagi melanjutkan bersih-bersih leptop, delet-deletin yang ngga perlu, eh ketemu deh sama foto-foto resto ini. Maka secara otomatis teringat lagi pernah makan di sini, dan saya pun langsung bikin review tentang restoran Cuppa Coffe ini.

Restoran ini berada di Kalibata City. Saya agak lupa lantai berapa, tapi kalau ngga salah satu lantai di atas lantai dasar. Saya waktu itu makan bersama teman saya sehabis ‘nyoklat’ dulu di DD.

Nyoklat? Ho-oh, nyoklat. Maksudnya apa? Oooh, maksudnya minum coklat gitu, hahaha. Jadi kan kalau orang minum kopi disebutnya ‘ngopi’ ye kaan. Tapi berhubung saya minunnya coklat panas, maka saya sebut saja ‘nyoklat’. Maksa yeee, nyama-nyamain gitu, tapi biarin aja, ngga ada yang rugi kan, hahaha.

Saya waktu itu pesen makanannya soto ayam. Saya kan punyuka soto dan makanan berkuah lainnya makanya sangat sering pilih menu makanan soto gitulah kalau lagi nongky-nongky gitu. Minumannya saya pilih lemon tea. Yeaay, saya penyuka lemon soalnya, segeeer. Trus kalau bisa kan setiap seruputannya bisa menghilangkan lemak-lemak yang menempel buanyaaak di badanku, hahaha.

Rasa sotonya enak, kuahnya segar dan irisan dagingnya juga banyak. Sotonya ngga ditaro di mangkok seperti kebanyak soto lalinnya tapi ditaro di piring makan yang besar yang cembung. Rasa sotonya enak, segeeer banget. Kualitas rasanya di atas standar rata-rata warung soto kelas resto gitu.

Kalau saya ngga salah ingat, saya juga minta tambah kuah loh, hahaha. Segitunya saya kalau makan sama kuah soto, sering minta tambah saking demennya saya sama makanan berkuah. Dan saya mah banting malu aja kalau emang mau minta tambah kuah, soalnya saya selalu bilang, ‘ntar bayar aja kuahnya, ngga pa-apa’, wkwkwkwk. Minumannya juga segeer banget.

Sahabat saya pesan mi goreng keju daging. Rasa mi gorengnya juga enak. Loh kok saya tau? Iyaalah, kita kan saling icip-icip makanan gitu, hahaha. Minuman yang dia pesan teh manis panas. Yang namanya teh, selalu nikmat dalam suasana apaaja kan ya. Oya, suasasana resto ini juga lumayan asyik. Dan kebetulan juga saat itu lagi ngga ramai jadi kami mah bisa santai lama aja di sana.

Soal harga, saya lupa. Tapi kayanya sotonya ngga mahal-mahal kaya soto di resto lainnya deh. Sekitar hampir 20 ribu atau 20 an ribu awal gitulah. Mi juga lupa harganya berapa, hahaha. Jadi soal soto dan mi-nya, saya sih rekomendasi di sini enak kok. Jadi, bagi yang suka soto ayam juga seperti saya, bolehlah coba makan sotonya di sini, hehehe.

NB : Ini review pribadi loh ya… 😛

 

Advertisements