Bismillah.

Assalamu'alaikum, Moms. Apa kabar semuanya?

Anak saya Sultan sekarang usianya 32 bulan, berarti sebentar lagi memasuki tahun ketiga dia hidup di dunia ini. Nggak kerasa banget, tau-tau udah gede aja.

Banyak banget harapan yang disematkan di dalam doa untuk anak. Salah satunya adalah menjadi Hafizh Qur'an seperti bapaknya kelak. Aamiin.

Sultan dari usia 2 tahunan kalau nggak salah udah bisa ngitung dari satu sampe sepuluh, plus udah tau juga bentuk angka-angkanya, mana angka satu dan seterusnya.

Setelah itu, lanjut saya ajarin abjad A B C, beserta bentuknya. So far sekarang dia udah tau, meski belum semuanya dia hapal.

Belajar Hijaiyah Menggunakan Magnetic Huruf Hijaiyah

Setelah dipikir-pikir, kenapa nggak saya coba ajarin huruf hijaiyah, ya. Kan sama aja kaya ngajarin angka dan abjad. Tadinya mau beli Iqro, tapi malah saya lebih tertarik ngajarinnya pake Magnetic Huruf Hijaiyah.


Jadi Magnetic Huruf Hijaiyah ini huruf hijaiyah berbahan plastik  yang ada magnet di bagian belakangnya dan bisa ditempel di kulkas. Hurufnya berwarna warni, jadi anak bisa belajar warna sekaligus. Karena Sultan udah tau semua warna dasar, maka saya bener-bener fokus ngajarin hurufnya aja. 

Magnetic huruf hijaiyah ini cocok banget sih buat bahan ajar hijaiyah untuk pemula. Apalagi kalau tipe belajar anaknya lebih suka sambil bermain kaya anak saya ini. Sultan belum bisa bener-bener fokus kalau diajarin dengan cara dihadapkan langsung dengan buku. Dia lebih nangkep belajar dengan media lain seperti mainan. Apalagi Iqro kan you know lah ya bukunya cuma hitam putih, hehe

Respon Sultan gimana? Alhamdulillah dia excited banget pas barangnya dateng. Langsung tempel di kulkas, sambil nyebutin huruf yang dipegang warnanya ini, dst. Keesokan harinya, baru mulai saya ajarin. Targetnya sih sehari tiga huruf yang harus dihapal.

Cara ngajarinnya gimana? Karena saya fokus ngajarin ke hurufnya, maka langsung saya kasih tau ini huruf apa dan suruh dia ikutin. Gitu terus diulang-ulang minimal tiga kali. Setelah itu, lanjut huruf kedua dengan cara yang sama.

Setelah itu, baru minta dia nyebutin ulang huruf yang tadi saya ajar tanpa kita nyebutin dulu. Kalau dia masih belum tau, baru saya sebutin dulu sampai anak bener-bener hapal. 

Sambil ngajarin sesekali sambil main juga, dengan cara minta anak cari huruf yang udah dia hapal, huruf mim misalnya. Kalau dia kebingungan nyarinya, kasih petunjuk yang spesifik misalnya kasih tau kalau huruf mim berwarna kuning. Maka anak akan fokus cari hurufnya yang warna kuning.

So far Sultan happy sih belajarnya, karena dikiranya ya main aja. Kadang dia yang nanya duluan ini huruf apa. 

Kalau anak udah hapal semuanya, baru deh bisa pindah ke Iqro yang sebenarnya. Saya ngajarinnya selang seling, kadang abjad kadang hijaiyah. Untuk abjad sendiri saya ngajarinnya pake cetakan abjad pasir kinetik, hihi. Alhamdulillah berguna juga sebagai media untuk belajar.

Oh, iya saya belinya di Tokopedia. Harganya bervariasi tergantung tokonya, tapi kurang lebih Rp. 30.000 an, bahkan ada sih di bawah itu. Overall saya suka sih sama magnetic huruf hijaiyah ini, tapi sayang magnetnya kecil jadi ada dua huruf yang nggak nempel sempurna, hehe. 

Selamat mencoba! 

Salam,