https://www-tc.pbs.org/parents/expert-tips-advice/files/2016/06/readinginafort.jpg
 
Masih sering pusing ya moms, dengan anak  yang menurut kita tidak patuh. Dan terkadang, karena kesal terlontar dari mulut kita kata kata yang kurang enak di dengar oleh si anak, bahkan oleh diri kita sendiri.

Apa benar mereka tidak patuh? Apa benar mereka nakal karena tidak mau mendengar nasehat kita?  Atau justru kita yang belum tau cara mengelola anak?

  "Padahal kalo anak minta apapun saya turutin, tapi kenapa kalau di bilangin masih suka  bandel..."
  "Jangan salah ya, saya ini suka menasehati anak, karena sayang sama anak..."
  "Anak saya tuh, susah banget di bilangin, kalo dimarahi, di ancam baru deh nurut..."

Moms, jika kita masih mengalami hal hal seperti di atas, coba moms ganti strategi yang lebih jitu, mudah dan menyenangkan!

Ajak mereka ngomong!

Ngajak ngomong?! Bukannya setiap hari kita sudah ngajak mereka ngomong?
Yakin, ngajak ngomong, moms? Bukannya di omongin (baca:dinasehati)?Bukan di omongin ya moms, tapi di ajak ngomong. Beda ya moms.

DI OMONGIN
Seringkali yang terjadi adalah orangtua ngomongin anak, bukan ngajak ngomong anak. Saat kita ngomongin anak, maka yang terjadi adalah komunikasi satu arah, orang tua berbicara dan anak hanya diminta mendengarkan. Dan biasanya konten omongan berkutat seputar nasehat dan nasehat, kemudian orangtua kembali pada aktivitas nya semula.
 
                                       
                                                                                                  source: https://www.alethiacounseling.com

 
DI AJAK NGOMONG
Saat orangtua ngejak ngomong atau ngobrol, yang terjadi adalah komunikasi dua arah antara orangtua dan anak. Konten obrolan bisa berupa apa saja. Bisa ngobrol tentang pelajaran, perasaan si anak, teman atau guru di sekolah, film, baju, pokoknya apa saja yang positif dan dapat memberikan efek positif pada anak.
 Ngajak ngomong atau ngobrol anak dapat membangun kepercayaan dan keterikatan emosional antara orangtua dan anak. Saat kedua hal tersebut sudah terbangun, maka anak akan lebih mudah patuh pada orang tua.

Berikut Tips Ngajak Anak ngobrol:                                      
                                                                         
1. SEDERHANA DAN MENYENANGKAN
Ajak anak ngobrol dengan bahasa dan tema yang sederhana dan menyenangkan. Tema tema ringan sehari hari. Tapi tidak menutup kemungkinan tema yang agak berat juga, sesuai situasi dan kondisi. Bahasa sederhana adalah bahasa keseharian yang mudah dipahami anak, dan berbicara lah dengan raut muka yang menyenangkan, dengan banyak senyuman, dan antusiasme terhadap topik yang sedang dibicarakan, dan tataplah mata anak seolah kita adalah teman mereka.
 
                                          
                                                                                                                source: http://www.wisie.com
 
                             
 2. JADILAH PENDENGAR YANG BAIK
Ada pesan tersirat atas diciptakannya manusia dengan dua telinga dan satu mulut. Ya, agar kita menjadi pendengar yang baik. Begitu pula saat kita bersama anak, jadi lah pendengar yang baik, meskipun mereka sedang menyampaikan hal yang menurut kita sepele dan tidak perlu dibahas. Tapi tidak, bagi mereka mungkin topik tersebut sangat penting. Berikan respon positif dan jangan menghakimi, meskipun yang mereka katakan adalah tentang kesalahan mereka.

                                           
                                                                    Source: https://www.peacefulparent.com
 
                       

3. MASUK KE DUNIA MEREKA
Masuk ke dunia mereka bukan berarti kita menjadi kekanak kanakan, atau berdandan ala anak anak. Tapi lebih pada menunjukkan bahwa kita adalah teman mereka, dimana mereka bisa mempercayakan apapun kepada kita. Tunjukkan bahwa kita memahami mereka.

                                            
                                                                                Source: https://capitalmomnebraska.com
 
                                 
 
 4. WAKTU YANG TEPAT UNTUK NGOBROL
Kita bisa menggunakan waktu waktu tertentu seperti saat makan, saat anak sedang luang (bisa juga sambil main ya moms), atau ketika menjelang tidur.

                                              
                                                                                                                       Source: https://i.telegraph.co.uk
  

                           
 5. SISIHKAN WAKTU
Sisihkan waktu minimal tiga jam dalam sehari untuk ngobrol sama anak. Benar benar luangkan waktu ya moms, alias fokus ke anak, jangan sambil sambilan. Misalnya ngobrol sambil goreng telor atau masak nasi bahkan sambil lihat hp. Duduklah bersama anak tanpa ada gadget atau aktivitas lain yang dapat menggangu fokus kita.

                                               
                                                                                                                             Source: http://www.abc.es

Saat kita konsisten melakukan ini, maka sedikit demi sedikit keterikatan emosional antara orang tua dan anak akan semakin menguat, di situlah sebenarnya kunci utama mendapatkan hati anak. Saat kita sudah mendapatkan hati anak maka kita akan mudah membentuk karakternya,moms.

Selamat mencoba!