Hai hai ketemu lagi di postingan aku kali ini yang bakal review tentang jajanan favorit semenjak pertama kali aku mencicipinya. Mau tau apaaaa?

Seblak!

Uw, seblak itu kayak vitamin sih buat aku haha. Gimana engga, walaupun ya aku sekarang membatasinya dan jadi jarang banget apalagi semenjak migrasi ke Tangerang. Problemaku sekarang adalah sulitnya menemukan seblak seenak seblak Bandung Barat, yaitu Cartil (Caringin Tilu) sedikit oot, warung seblak Cartil ini berada di dalam gang gitu coba search aja kayaknya udah masuk gofood juga, secara seblaknya bikin keinget terus dan ngangenin. Bertepatan kemarin lagi jalan-jalan malam karena rasanya cewek PMS tuh pengen yang seger-seger yakan, jadi kita menyusuri kota lama yang terkenal dengan kuliner malam yang lengkap dan cukup untuk refreshing.
 
So sori aku ga sempat foto bagaimana kondisi Kota Lama Tangerang saat malam hari dan tepatnya di malam minggu waktu itu keadaannya super crowded. Yang aku sayangkan adalah, jika memang disana khusus pejalan kaki yang mengakses ke para penjual makanan di dalam, ya mohon pengertiannya bapak ibu pengendara motor or mobil yang budiman ga maksa buat masuk ke dalam dengan mobil mereka. Alhasil bejubelan parah dan itu bikin gw pening sakit kepala, yang jalan kaki aja jadi ikutan macet dong.

Awalnya aku kepengen nasi soto kaki sapi khas Betawi gitu lho guys, karena jujur selama udah stay disini aku belum sempat mencicipi soto Betawi nya langsung. Jalan dari ujung ke ujung pun dijabanin dari beli telur gulung yang setusuknya 2K sampai mau beli lidi-lidian pedas yang penjualnya entah kemana, dan ternyata warung soto nya tutup guys kalo malam.

Baiklah, berarti kita cari makanan lainnya dan tertumbuklah mataku pada tulisan seblak.
Yauda kita masuk dan suami memesan. Namanya Seblak Jeletit Murni yang pengunjungnta ramai banget, jadi ekspetasi aku seperti seblak-seblak Bandung gitu. First impression pas aku pegang dan baca buku menu untuk memesan, kok mahal amat yak wkwk. Jadi masing-masing dari topping itu harganya 4-6K dan kalo mau pesen level 2, pesan topping nya minimal 4. Aku pesan gajauh beda sih sama suami, tulang, ceker, kerupuk, mie dan telor. Ditambah minum teh tawar dan jeruk hangat total 80K serta tambahan air mineral 2. Menurut aku mahal banget buat ukuran seblak ya guys.

(Pesanan kita gajauh beda sih)

(kuahnya so strong, padahal ini seblak)


Kita menunggu hampir 15 menit dengan kondisi crowded seperti itu, terbilang cukup cepar juga. Nah pas dateng, mangkuk nya emang besar sih, jadi ya sesuai sama harga. Aku melihat dari segi kuah nya, kok beda ya sama seblak Bandung. Trus aku mencium rasa pedas yang teramat dan kata suami, dia lupa kalo disini seblaknya pedes banget bahkan untul level 2. Jadi ceritanya doi lupa kalo pesen harusnya level setengah haha.


(pardon my expression, udah mah panas, pedes pula wkwk)

Dan saat mencicipi pun tiba. Sendokan pertama aku langsung melabelkan ini bukan seblak. Ya gimana dong, wong ga ada rasa kombinasi kencurnya gini. Mungkin ada sih, udah terdominasi oleh pedasnya yang "wagilaseh" ini. Dan kuahnya terlalu strong menurutku, ini kayak kuah ramen deh. Baru kali ini aku makan seblak kepanasan plus kepedasan teramat. 3 sendok buat makan lalu dijeda buat minum. Akhirnya kita minta bungkus karena udah lumayan malam dan gakuat ngabisin, ya sekitar jam 10 an.
 
Semoga ada perbaikan rasa ya, karena rasa seblak ga se-strong dan sepekat itu dan harus ada rasa kencur yang merupakan khas nya dari seblak. Untuk repurchase sepertinya tidak dulu dan rate nya 2/5. Demikian honest review dari seblak yang ada di Wisata Kota Lama ini, semoga mojang bujang Bandung kalo mau nyeblak disini jadi ga kaget ya karena perbedaan citra rasa. Adakah yang mempunyai pengalaman serupa, ingin seblak tapi ga sepuas rasa seblak di Bandung? Share di kolom komentar yaa.