(Cuma satu kata=Enaaaak)


Halo sobat muslimah semua, siapa nih disini yang ga suka sama kudapan bernama Ramen? Aduh aku tuh paling ketagihan banget sama namanya ramen yang tersaji di Indonesia ini. Namun ada beberapa dari resto ramen yang udah sesuai sama selera aku banget dan jadi kurang nendang aja kalo pindah ke lain resto. 

Jadi, dulu pas masih di Bandung Barat, tepatnya di Cimareme, ketika  jangar atau sakit kepala karena kerjaan dan mood swing, aku selalu ngajak makan ramen sama siapa aja yang ready (re: cewe ya atau ga ya bareng-bareng). Nah, ada satu ramen di Cimahi yang aku tuh ga bisa move on, yaitu Shifu Ramen. Kapan-kapan kalo ada kesempatan ke Bandung atau Cimahi lagi, aku ulas biar lebih sedap hehe. Nah, sekarang karena aku sudah berdomisili di Tangerang dan serangan "kepengen" aku yang kadang gabisa ditunda, aku pun minta ramen dengan yang sama persis kayak Shifu Ramen. Otomatis suami aku bingung dong, karena ya dia belum pernah ke Shifu Ramen wkwk. Alhasil, sepulang dari event yang sudah jam 8 malam itu, kita pun cus ke sebuah warung makan yang berada di jalan Kisamaun (sesuai banyaknya review). Ternyata sepanjang jalan itu buanyak dan berjejer cafe dan resto khas anak muda. Namanya Ichiraku, tepatnya di Jl. Kisamaun No. 130, Pasar Lama,  Tangerang (08111808211)
 
Mohon maaf nih, karena aku sedikit radang dan flu, agak oleng ga foto suasana warung ramen ini. Over all sih cukup yang tidak terlalu luas. Uniknya ada sebuah tembok yang seolah-olah seperti lemari namun ternyata adalah penghubung antara dapur dengan waitress untuk mengantarkan makanan. Kami pun memesan beberapa menu.
Suami pesan hot deals 2 (Jigoku Ramen + Thai Tea)= 58K dengan level kepedasan yaitu 3
Dan aku memesan Jigoku Ramen (L) serta Ocha = 46K+4K dengan level kepedasan 4.

(Rame size L segini, kebayang kalo size M?)


Dan maksimal level disini adalah 5 guys. Sedikit aku jelaskan disini mengapa kami pesan Jigoku, karena dengan kuah hot spicy ya hanya Jigoku ini dengan L adalah ukuran large.
Dan tambah Katsu Don= 33K.

Lanjut ya, kita ga nunggu lama datanglah minuman dulu seperti biasanya dan yang datang minumannya ada 3 plus yaitu frappe coffe. Ternyata itu adalah free atas promo jika pembelian lebih dari 150K namun tidak bisa di bawa pulang guys dan kumerasa sedikit rugi karena ga diminum itu frappe karena habis makan pedes banget gaboleh sama suami buat minum kopi.



(Thai Tea-Frappe-Ocha)




Saat makanan tiba, aku liat udah menggugah selera banget. Aroma pedasnya tuh kecium banget. Aku udah deg-deg an aja nih, jangan-jangan punyaku super pedas dan gabisa ditelen. Tapi aku salah besar, ternyata masih bisa dimakan namun aku tidak cukup kuat untuk menghabiskan kuahnya (LOL).
Dari komposisi, ada ayam fille 4 iris, taburan wijen bubuk serta irisan daun bawang (mylop), 1 lembar nori dan satu telur rebus. Nah yang mau aku bahas disini adalah telur rebusnya yang enak banget. Tau ga, itu telur kuningnya kayak rasa keju gitu karena gurih dan ternyata bagian putihnya kayak di ungkep jadi sedikit manis. Dan setelah aku rasakan, tekstur mie nya itu enak banget. Ga kayak beberapa mie ramen yang biasa aku jumpai suka masih nggumpal gitu, nah kalo ini tuh enakeun banget dipakein sumpit.


(Perhatikan telur nya donggg)


Aku liat ekspresi suami aku dong, dia kepedesan banget dan katanya gakuat kalo ngabisin kuahnya. Kita tuh paling kompak soal ngabisin kuah, aku paling suka sama kuah disemua makanan yang mengandung kuah lho guys. Jadi katanya suamiku, kalo mau kesini lagi dia mau pesen level setengah aja kalo bisa wkwk. Soal rasa kuahnya, telinga aku udah kerasa panas banget guys dan fyi, ketika akan menghabiskannya, aku mengaduk dibeberapa bagian yang belum aku aduk, jengjengjeeng ada sekumpulan sambal cabai yang belum teraduk. Sehabis aku aduk ya makin gila banget pedasnya.

Alhamdulillah aku pesan ocha hangat dan cukup menyembuhkan walaupun tidak signifikan. Kita lanjut nyobain katsu don yuk. Nah, di katsu don ini seperti rice bowl gitu namun lebih berasa banget karena daun bawangnya murah hati banget jadi nambah sedap. Komposisinya cheese, chiken cordon bleu yang fille gitu, daun bawang dan, telur orak arik beserta saus teriyaki. Makannya selagi hangat dan sensasinya mantap banget deh, saus teriyaki nya ng-blend banget deh sama rice bowl ini.






(Katsu Don)

Aku suka sama semua menunya, karena emang menyajikan yang terbaik sih menurutku serta cara masaknya dari telurnya aja keliatan istimewa. Rate nya untuk ramen dan katsu don dari aku dan suami adalah 4.5/5 jika tidak terlalu pedas. Oya dan aku bakal pesen level 1 aja deh nanti kalo kesini.

Demikian icip-icip aku seputar ramen yang ada di Tangerang dan sekilas dari harga ya cukup pricy namun cukup mengobati keinginan yang teramat waktu malam itu.
Semoga bermanfaat ya dan jadi rekomendasi buat yang lagi kepengen makan ramen endeus di Tangerang. Ada yang pernah icip-icip ramen enak selain yang aku review? Feel free to sharing ya!