Kalau kalian mengaku punya Twitter mulai dari tahun 2007an, bisa jadi sekarang sudah menikah atau sudah jadi emak-emak, hihihi. Saya sendiri kenal Twitter itu sekitar tahun 2008-2009. Awalnya karena saya tahu dari Televisi, penyanyi kesukaan saya mempromosikan akun twitternya.


Sebagai fans garis keras, buru-buru saya bikin twitter juga. Teman-teman satu fanbase juga bikin dan kami saling follow. Waktu itu mulai banyak artis dan publik figur bikin akun Twitter. Jadi senang aja gitu kita bisa tahu update-an idola kita dari orangnya langsung. Nggak perlu ketik REG spasi nama artis kirim ke 4847, dan dapatkan foto-foto ekslusifnya *ketahuan deh usianya kalau ingat iklan ini*.

Twitter yang didirikan tahun 2006 ini, konsepnya memang unik. Menyediakan kolom untuk kita membuat cuitan dengan batasan 140 karakter. Jadi yang suka ngebacot disini, kalau mau ngoceh pasti kepotong-kepotong. Sekarang sih sudah diupdate sehingga kita bisa ngetwit hingga 280 karakter.

Enaknya di Twitter nggak ada orang yang jualan terus upload foto dan ngetag banyak orang kayak di Facebook. Sistem pertemanannya juga lebih mudah dengan sistem follow, jadi nggak perlu add friend request.

Dulu sih karena masih muda *ehem* saya kebanyakan ngetwit galau dengan hastag #nomention. Terus ngecengin idola saya, dengan spam mention. Sekalinya dibalas, wiiih langsung screenshoot, print, dan ditaruh dibinder, wkwkwk. Makin lama makin rame, bahkan teman-teman saya nggak ada yang nggak punya akun twitter. Jadinya kita malah sering ngobrol di twitter dengan mention-mentionan.

Tapi sekitar tahun 2014-2015 Twitter mulai sepi, soalnya banyak yang hijrah ke Instagram dan Path. Semua orang kalau ngetwit isinya link Path/Instagram. Beberapa publik figur idola saya juga pada aktifnya di Instagram.

Sehingga di tahun 2016, saya putuskan untuk menghapus akun Twitter saya secara permanen. Sebenarnya sih sayang, soalnya akun itu sudah difolllowback sama Raditya Dika. Soalnya saya admin fanbasenya dia *fakta penting siiist*. Tapi do'inya juga sudah jarang update juga sih. Makanya saya pikir ngapain punya akun tapi nggak aktif. 

Sejak itu saya nggak buka Twitter, nggak kepikiran juga bakalan butuh lagi. 

Eh, tahun 2017 saya akhirnya malah bikin akun baru. Gara-gara ternyata banyak job blog dan influencer yang mengharuskan punya followers twitter dengan batasan minimal. Hadeeeeeh, nyesel euy ngehapus akun Twitter saya dulu. Padahal akun yang lama followersnya sudah tiga ribu lebih. Dengan akun yang baru, terpaksa mulai lagi dari 0. 

Mencari followers lagi agak susah, soalnya teman-teman saya memang banyak yang nggak main Twitter lagi. Tapi mengingat akun Twitter saya yang baru yaitu @du2kpalingdepan ini untuk personal branding sebagai blogger, makanya saya mulai follow akun-akun sesama blogger. Alhamdulillah ya pada baik-baik, mau folback *fakir followers nih qaqa*. 


Selain untuk kepentingan blog, ternyata punya Twitter lagi juga asyik banget untuk wadah informasi dan hiburan. 

Twitter ini cepat banget ngasih informasi kalau ada yang viral. Misal kayak gempa di Palu beberapa waktu lalu. Akun Twitter BMKG dengan cepat memberi informasi akurat, lalu diretweet ribuan orang. Berita-beritanya lebih cepat daripada di Televisi. 

Nggak cuma informasi bencana, warga Twitter kalau urusan sosial pada kompakan membantu. Misalnya ngeviralin dagangan kakek tua di pinggir jalan, atau memviralkan nomor telpon bapak-bapak yang berpforesi sebagai badut ultah. Padahal yang posting itu nggak ada hubungan keluarga. 

Kalau saya mau ketawa receh, di twitter juga banyak banget bahannya. Anak twitter emang kreatif-kreatif banget, karena bisa bikin jokes lucu dengan karakter tulisan yang sedikit. Bahkan nggak jarang saya lihat, akun-akun komedi di Instagram itu ngambil bahan dari twitter, nggak pakai credit lagi, huhuhu. 



Jadi itulah alasan saya akhirnya masih main twitter sampai sekarang. 

Saya banyak baca cuitan orang-orang, mereka aktif twitter lagi karena lelah di Instagram isinya pamer kehidupan dunia yang fana melulu. Sedangkan di Instagram, orang-orang nggak malu ngaku misqueen dan malah jadi bahan candaan. 


Meski di Twitter jarang ada yang pamer-pamer, tapi ribut-ribut politik dan SARA masih ada. Hadeeeh kalau begitu terpaksa saya block. Males banget soalnya baca yang kayak gitu nggak ada faedahnya. 

Memang apapun bentuk media sosialnya, pasti ada kekurangan dan kelebihan. Tinggal bagaimana kita mau memanfaatkannya sebagai apa, untuk hal-hal positif atau sebaliknya. 

Kalian masih ada yang main twitter juga? apa alasannya? kalau masih saling follow yuk, insyaAllah pasti difolback ^_^.