Bismillahirrahmanirrahim.....

Yeaay, saatnya posting collab dengan Mbak Ria Adria lagi. Dari kemarin mau update tapi malasnya kumat, berasa gak ada bahan yang mau dipost padahal sih sebenarnya pengen nulis. Oke sip, gak usah lama curcol unfaedahnya!


Jadi ceritanya bulan ini kami mau bahas tentang anak-anak. Kebetulan banget usia anak kami hampir sama, Faraz dan Iyas terpaut beberapa bulan saja pun begitu juga dengan Fawwaz dan Iyan. Ambil tema ini karena random chat kami bahas tentang mereka. Ups, jadi kepikiran kenapa bulan ini gak nulis tentang mereka aja yah? Jadilah here we go, Kakak VS Adik. Bukan ngajak mereka berantem ya tapi lebih ke bagaimana hubungan keduanya. Lanjuuut yaaa. Eitss, tapi jangan lupa mampir baca cerita Kakak VS Adik punya Mbak Ria juga ya 😊

Ketika Anak Pertama Menjadi Calon Kakak

Seperti cerita saya waktu itu ketika sedang hamil Adik, bahwa dari sejak tahu kalau hamil lagi saya udah sounding ke Faraz bahwa sekarang Faraz punya Adik di dalam perut Mama, jadi nenenya di stop ya, biar nenennya nanti buat Adik. Kebetulan banget waktu itu usianya juga udah 2 tahun 2 bulan. Jadi waktunya pas banget untuk menyapih. Dan yeaay Alhamdulillah kami berhasil melewatinya tanpa ada drama oles ini itu pada PD. Gak perlu pake acara tipu-tipu segala juga. Horee, weaning with love (WWL)nya berhasil 😇

Setelah WWL itu berhasil, terus aja diajarin ke Kakak agar nantinya bisa berbagi ke Adik, sayang Adik dan gak boleh galak ya ke Adik. Jadilah tiap hari itu Kakak elus-elus perut Mama sambil dia nanya "Adek, lagi apa Adek? Minum susu?" sambil dia cengar cengir dan ciumin perut saya. Begitu aja terus sambil diingatin juga kalau nanti barang-barang Kakak boleh dibagi ke Adik juga yah, main sama Adik, jagain Adik, gak boleh galak ke Adik, dan pastinya harus sayang Adik ya. Kakak sih iyah-iyah aja, semoga beneran masuk ke memorinya. Let's see!

Reaksi Kakak Saat Adik Lahir


Saat Adik lahir, Kakak kami titipkan ke Tante sebelum saya masuk RS. Nah, pas Adik lahir saya udah gelisah aja tuh pengen tunjukin Adik ke Kakak. Kak, ini lho Adik. Hihih, norak banget yah. Nah, pas Kakak dibawa ke RS buat jenguk kami saya tunjukin deh Adik ke Kakak sambil terus ingatin dia untuk selalu sayang Adik. Reaksinya gimana? Dia senyum malu-malu gitu, hehehh. Saat kembali ke rumah, mulai deh Adiknya diciumin setiap saat. Ceritanya diajak main, padahal mah Adik belum tahu apa-apa tuh selain nangis karena lapar dan haus atau buang air 😆

Baca juga: Ketika Melahirkan Anak Laki-Laki (Lagi)

Kakak VS Adik

Nah, saat Adik udah mulai bisa diajak bermain: cilukba dan rebutan mainan ataupun makanan. Alhamdulillah, Kakak ternyata selalu bisa mengalah. Ya walau kadang Kakak gak mau juga sih kalau mainan kesayangannya dimainin sama Adik. Atau snacknya diincar sama Adik juga, hihihih. Di lain waktu Kakak pun juga bisa gemess ke Adik  karena capek ngalah mulu, apalagi kalau lagi asyik main dan digangguin ma Adiknya. Tapi ya tetap terus diingatin kalau jadi Kakak itu harus sayang Adik, harus bisa berbagi dan akhirnya dia pun kembali luluh, mengalah ke Adik. Good job, Brother! 😘


Tidak hanya itu, Kakak Faraz ternyata orangnya bisa melindungi lho. Adik Fawwaz yang orangnya gak mau lepas dari Mama kalau Mama sedang di rumah, tapi mau gak mau dong yah, Mama juga jadinya harus lepasin Adik sejenak saat Mama kebelet ke belakang atau mau Shalat. Nah, biasanya di waktu ini Kakak tuh bantuin lihat Adik. Walau tetap aja Mama ke toiletnya dengan kondisi pintu yang tidak ditutup rapat karena sambil terus lihatin mereka dari jauh, dan Shalatnya yaaa gitu deh, hanya Allah yang tahu. Tapi saat itulah Kakak cukup bisa diandalkan. Dari yang halangin Adiknya merangkak menyusul Mama hingga yang heboh sendiri teriak-teriak "jangan Dek, jangan!" atau "sini Dek, sini!". Pokoknya dia berusaha mengalihkan perhatian Adik buat gak buntutin Mama. Duuh, Kakak, so sweet banget! 😍


Kakak yang Lebih Sering Mengalah untuk Adik

Yeeah, kalau saya lihat sih sejak awal Kakak ini sepertinya sudah siap jadi Kakak yang baik. Terlihat kan sejak dia gak protes saat saya memintanya untuk berhenti ngeASI. Lalu, ketika Adik lahir otomatis dong yah, perhatian jadi terbagi. Selama hampir 3 tahun dia menjadi anak tunggal, yang mana semua perhatian tercurah untuknya seorang, eehh ketika Adik lahir dia pun rela berbagi, rela dan mengalah ketika saya bilang "bentar ya Kak, Mama nenenin Adek dulu baru peluk-peluk Kakak". Padahal sebelum Adik lahir, peluk-peluk itu jadi semacam ritual sebelum tidur. Tidak jarang, ketika saya balik hendak memeluknya sebagai pengantar tidur, eeh Kakak malah udah tertidur duluan, huhuhuh *terharuu*. Maafin Mama ya, Kak! 🤗


Punya anak-anak yang jarak usianya terpaut dekat pasti punya kisah seru yah. Mamak bisa belajar sabar dan adil dari mereka. Tapi gak jarang juga yah Mamak berubah jadi galak karena lihat tingkah mereka yang aduuhaaaaiiii itu, hahahah. Makanya, penting banget itu ya diskusi dengan pasangan tentang mengasuh anak dab berbagu peran biar sama-sama saling support dan bahu-membahu dalam mengurus anak-anak tercinta. Yeaaay, setidaknya seperti itulah yang saya rasakan sekarang dengan kondisi Kakak dan Adik. Ntahlah kelak, kalau nantinya Si Adik yang berubah status jadi Kakak bisa ikuti jejak Kakaknya juga atau akan seperti apa? Kita lihat aja nanti yah 😄

Bagaimana dengan, teman-teman nih? Punya pengalaman yang sama dalam menghadapi anak-anak yang jaraknya tidak jauh beda seperti saya? Atau gimana nih cerita Kakak VS Adik versi Temans? Share juga yuukss 😉