Karena kampung halaman Mama saya di Blitar belum ada mall, dulu tiap lebaran kita sekeluarga selalu jalan-jalan ke Malang. Sekalian deh tuh, nyambangi kampus-kampus di Malang buat gambaran sebelum kuliah.

Nah berhubung bulan ramadan kali ini berdekatan dengan tahun ajaran baru, saya mau merekomendasikan hotels oke yang lokasinya deket banget dengan beberapa kampus ternama di Malang, Swiss-Belinn. Siapa tahu ada yang libur lebarannya berencana ke Malang dan sama seperti saya dulu, sekalian survey kampus.


Alamat Swiss-Bellin berada di Jalan Veteran No 8A, tepat di sebelah kompleks Universitas Brawijaya, cukup menyebrang jalan raya udah ketemu Universitas Negeri Malang, dan ke arah barat dikit ada Universitas Islam Negeri Malang. Beberapa kampus swasta ternama juga ada di sekitar situ. Cucok banget kan buat yang lagi survey kampus atau cari kos-kosan?

Selain dekat dengan area kampus, Swiss-Belinn ini termasuk salah satu hotel yang jadi satu area dengan mall, tepatnya MX Mall. Parkirannya juga jadi satu. Tapi sekarang MX Mall udah tutup dan sedang dibangun Transmart sebagai gantinya. Untuk sementara mall terdekat adalah Malang Town Square alias Matos. Lokasinya persis di samping MX Mall, dari Swiss-Belinn tinggal jalan kaki doank.

Di seberang hotel ada pujasera Brawijaya, jadi gak usah takut kelaperan deh. Pokoknya secara lokasi, hotel ini strategis banget emang.

Konsep hotelnya jelas building ya, berupa bangunan yang lumayan tinggi. Tau deh berapa lantai. Lobynya gak terlalu luas, kursi yang tersedia gak sebanding dengan jumlah tamunya yang banyak banget. Apalagi satu lantai dengan loby ada cafe hotel, makin terbataslah area untuk tamunya. Tapi buat yang merokok, di bagian luar hotel ada banyak kursi yang tersedia. Cuma resikonya ya hawanya agak panas.


Di seberang loby, ada kolam ikan yang ikannya bisa kita berikan makanan dengan membeli pakan ikan di security seharga Rp 5 ribu per bungkus. Murah banget kan? Mayan nih, buat yang bawa anak kayak saya.


Kami menempati kamar superior di lantai XXX alias lupa lantai berapa, haha. Kalau gak salah lantai 6 apa 5 gitu. Pokoknya gak terlalu tinggi.

Kamarnya gak begitu luas, cenderung sempit. Tapi tetap terasa cozy dengan interior yang modern didominasi warna biru dan putih. Dan lantainya dilapisi karpet juga seperti di Aston Madiun. Jadi Nayla bisa merangkak di bawah.


Baca juga: Mudik ke Madiun, Nginepnya di Aston Madiun Hotel & Conference Aja! 

Saya sempat heran waktu melihat di dinding atas meja, kok TVnya ada dua? Buat apa? Ternyata pas diamati, TV satunya itu bukan TV beneran melainkan cuma kaca warna hitam gelap.


Kebetulan kami mendapat kamar dengan view kampus Brawijaya. Duuh bikin nostalgia jaman-jaman masih polos, wkwk.

Kamar mandinya biasa aja, bersih dan cukup lega. Air panasnya juga stabil.



Satu lantai dengan ruang makan, ada kolam renang yang cukup kece buat foto-foto, eeaa. Tapi saat jam sarapan, buset dah.. Itu ruang makan dan kolam renang ramenya gak ketulungan. Berasa lagi di resto buat buka bersama. Nyari meja kosong aja susah. Padahal kita datangnya pagi-pagi lho, ckckck.

Sarapannya bervariasi tapi gak semua rasanya oke. Untuk main coursenya malah beberapa ada yang keasinan tapi gak banget-banget sih, masih bisa dimakan kok.


Di sisi lain dekat kolam renang juga ada gym centre dan ruang meeting gitu. Lumayan lengkap ya fasilitasnya? Ada spa juga kalau gak salah.


Yang saya acungi jempol di sini tuh, maintenance oke banget. Fasilitasnya masih berfungsi dengan baik. Liftnya bener-bener harus pakai kartu kamar. Sering banget menjumpai hotel yang sistem kartu di liftnya udah gak berfungsi. Sistem keamanannya juga ketat. Cucok lah. Cumaaaan, sayang banget cat dinding hotelnya udah lusuh dan pudar. Banyak retak rambut yang kelihatan jelas. Jelek banget pokoknya tampilan luarnya, padahal isi dalemnya masih oke lho. Mungkin dia mau menerapkan quote, don't judge a book by its cover kali ya? Hehe.