Well what do you know? My second post will be a review on skin care. Never thought of it before, since I’m more ‘random blogger’ (probably not a blogger myself, since my post is very, very rare) anyways ... because this skin care is from Indonesia, I’m going to write my post in Bahasa Indonesia. Here goes ...

Dari awal tahun 2018 entah kenapa mukaku mulai bermasalah lagi dengan yang namanya jerawat *sigh*. Kulitku itu termasuk tipe kulit rentan jerawat yang sensitif. Sesentif apa? Sesensitif orang-orang sensi yang suka ngamuk-ngamuk di twitter sampai Bapak Jack Dorsey perlu membuat fitur ‘tampilkan komentar yang menyinggung’. Kepicu sedikit aja, maka ambyar sudah. Maksudku, aku nggak berani pakai produk skin care di luar yang dikasih dokterku. Nggak cocok sedikit aja maka mukaku berubah jadi jalur pantura pasca mudik lebaran (hiks).

Mungkin karena kulitku kondisinya berubah atau gimana, tiba-tiba aja krim dari dokterku malah menimbulkan jerawat. Matilah ... aku coba beli skin care secara online, mulai dari krim racikan dokter, masker sampai air buat disemprot ke wajah. Hasilnya selalu sama, baik sebentar lalu habis itu ... blaaarr ... muncul jerawat di sana-sini. Asli ini kayak main whack-a-mole. Digebug satu, di tempat lain muncul. Paringono kulo sabar ya Gusti ... T_T

Aku coba nanya buat konsultasi dan katanya itu ‘purging’ atau ‘pembersihan jerawat yang masih di bawah kulit’. Masalahnya ini sudah berlangsung lebih dari 4 minggu dan ini radang, gede-gede ... ngiiluuuu Gan!

Puncaknya adalah waktu suatu pagi aku bangun dengan muka yang nyeri dan kering. Menyiksa bangeett T_T jerawat gede-gede dan radang parah. setiap orang yang ngeliat pasti nanya, mulai dari pertanyaan ‘mukamu kenapa?’ (simpatik, tapi tetep bikin mau gigit-gigit kaki meja otopsi saking aku sendiri udah frustrasi gak tau ini muka kenapa), sampai pertanyaan macam ‘ciee mikirin cowok melulu ya?’ (pertanyaan yang bikin aku pengen tersenyum sambil bilang ‘mau jadi tabungan kasus ujian Forensik adek-adek tingkatku, nggak? Yuk sini gelut!’) mana hari itu Minggu pula, kebanyakan klinik kulit pada tutup. 

Akhirnya aku browsing klinik kulit mana yang buka hari Minggu.

Aku pun mendapat info soal ...
Superskin Beauty Care
Jl. Pamularsih Raya No. 84 Bongsari, Semarang Barat
50148 telp 0246431913

Aku pergi ke sana. Haiyah, rame buanget ... namanya hari Minggu. Aku daftar sebagai pasien baru, duduk nunggu dan ... 15 menitan kemudian dipanggil. Whoa! Nggak nyangka, padahal udah siap-siap nunggu lama. Nah ternyata dokter buat konsul di sini itu lumayan banyak, jadi pasien banyak pun kita nggak perlu nunggu terlalu lama. Yay! Pas konsul pun dokternya simpatik banget, walau aku nanya dengan wajah ngenes.

Dokternya bilang habis ini aku akan difacial dan dilaser. Pas aku nanya apa aku bakal purging lagi, dokternya bilang semoga saja enggak (T_T) statement selanjutnya bikin agak lega : biasanya sih enggak, tapi kita coba lihat seminggu lagi ya. Kalau dibilang ‘iya pasti bakalan purging’ adegan berikutnya adalah aku duduk sambil gigit daun mirip anak di iklan Axis versi Axis Man. Mammmaaaa ....

Berlanjut ke facial (yang ternyata termasuk peeling). Aku sudah pasrah. Di ruang tindakan, mukaku dibersihkan oleh Mbak beautician yang cantik dan ramah. Secantik-cantik dan seramah-ramahnya beautician ... aku tetap aja mengkeret ketika dia ngeluarin alat facial yang dari besi itu dan menunjukkan di depan mukaku sambil bilang ‘masih steril ya Mbak’. Proses facial pun dimulai, komedo di seluruh wajah dipencetin sama si Mbak beautician, kecuali yang radang soalnya takut membekas.

Aku berusaha mengalihkan pikiran dari proses yang lebih menyakitkan daripada dibangunin subuh untuk otopsi itu dengan nanya ke beauticiannya ‘banyak ya Mbak komedonya? (Iya, sabar ya Mbak)’, ‘dulu temen saya nyoba facial sendiri tapi malah tambah parah,kenapa ya Mbak? (karena alatnya dan tangannya ngga steril) dan pertanyaan-pertanyaan lain supaya aku nggak kelepasan loncat sampai kepalaku nembus atap klinik ketika mukaku dipencetin. Setelah proses facial selesai, aku udah lemes ... tapi masih ada satu proses lagi yaitu : chemical peeling.

Pengalamanku sebelumnya, ini adalah proses nyeri nomer 2. Makanya ketika si Mbak beautician bilang ‘agak sakit ya Mbak’ aku hanya bisa menjawab pasrah ‘iya Mbak ...’. Mukaku dibalur cairan kimia dan ... seeerrrrrr ... rasanya kayak digigit semut. Semut rangrang. Satu kompi. Dan semuanya lagi PMS. Hiks.   

Proses peeling selesai. Aku nunggu sekitar 15 menitan lagi untuk dilaser mukanya. Aku sempet ke WC tapi ga berani liat kaca, karena aku yakin mukaku pasti memprihatinkan banget buat dilihat. Ketika proses laser akhirnya dimulai, untungnya gak sesakit facial. Celekit-celekit dan aga panas. Ada bau kayak kulit kebakar yang sempet bikin aku nyesel kenapa dulu aku nonton film ‘Final Destination’.

Dokter yang ngelaser berpesan supaya aku nggak makan gorengan, pedes-pedes, keju, cokelat dan kacang-kacangan sementara waktu (Nurut deh Dok ... goodbye bakwan dan gembusnya Bu Gianti T_T) lalu jangan tidur malam dan terlalu stress, di sini aku hanya bisa ketawa miris ‘lah itu yang susah Dok. Saya masih residen soalnya.’ Dokternya nanya aku residen apa? Kujawab ‘Forensik Dok’. Lalu si dokter nggak nanya terlalu banyak lagi.
Proses laser selesai. Aku diminta buat gak pakai krim malem selama 2 hari. Krim pagi dan obat totol jerawat boleh. Nah ini dia bekalku ketika aku pulang :


Krim pagi @ Rp. 39.000, krim malam @ Rp. 39.000, face wash @ Rp. 25.000,
Plus obat minum 1 (antibiotik) untuk lima hari @ 25.000, obat minum 2 (anti radang) untuk lima hari @ 25.000.
Untuk tindakan : laser Rp. 200.000 & peeling Rp. 90.000
Besok paginya, aku udah siap-siap pakai masker takut mukaku masih merah. Ternyata nggak terlalu (whew!). Aku lihat beberapa jerawat yang gede-gede udah kempes dan jerawat yang kecil udah mengelupas. Bekas jerawat yang merah-merah juga memudar. Seneeengg banget! Alhamdulillah. Aku tambah seneng karena besoknya lagi mukaku udah keliatan bersihan. Jauh lebih mendingan dibanding sebelum treatment.

So there you have it! Aku rekomen banget Superskin Semarang walaupun result may vary karena jenis kulit orang kan beda-beda. Tapi kalau kulitku yang sensitif dan acne prone ini aman, semoga aja buat kalian yang lagi nyari review skin care di Semarang karena masalah serupa lalu kesasar di blog ini, bisa cocok juga.