Pecinta clay mask mana suaranya🤭🙋. Di postingan kali ini aku mau bahas clay mask yang harganya super terjangkau, yap apalagi kalo bukan produk dari Himalaya Herbals. 

Buat kalian yang belum tau apa sih Himalaya Herbals, aku mau ngasih sedikit penjelasan. Jadi, Himalaya Herbals ini merupakan merk dari India dan udah lama ada di Indonesia, tapi dulu sempat menghilang dari peredaran dan akhirnya mereka muncul lagi dengan formasi yang lebih lengkap (maksudku produk-produknya ya). Nah, pas muncul lagi, merk ini jadi perbincangan di kalangan beauty blogger di Indonesia dan langsung naik daun karena banyak yang bilang kalo produk-produk dari Himalaya Herbals itu bagus banget dan worh to try.

Himalaya Herbals ini mengklaim produknya terbuat dari bahan-bahan herbal dan cruelty free. Harganya juga cukup terjangkau dan gampang ditemuin di supermarket.

Okay, kita review produknya yuk. Keep scrolling.

Aku bahas packaging nya dulu ya, menurutku packaging nya simple banget. Cuma tube warna putih dan tutupnya warna ijo😂. Ada merk, nama produk dan klaim produk juga di bagian atas, ada gambar daun neem atau daun nimba yang katanya bagus buat kulit berjerawat. 

Masker ini mengkalim bisa membantu merawat kulit berjerawat. Masker ini mengandung ekstrak daun nimba dan kunyit.

Zoom untuk lihat lebih jelas

Cus ke bagian belakang. Di bagian belakang produk ini dijelasin tentang merk Himalaya Herbals, manfaat produk, cara pemakaian dan komposisi (kurleb seperti itu).

Seperti yang aku baca di deskripsi produknya, masker ini bilang kalo dia bisa mengatasi minyak berlebih pada wajah, membersihkan pori-pori yang tersumbat dan merawat kulit yang berjerawat.

Masker ini masih mengandung paraben dan parfum. Buat kalian yang menghindari paraben, aku gak rekomen masker ini buat kalian. Kalo aku sih gak masalah, karena ya wajar lah tiap produk ada pengawetnya asal pengawetnya memang aman untuk digunakan dan sesuai takaran. 

Tekstur masker ini agak cair, gak kental kayak clay mask pada umumnya. Warnanya hijau tapi agak gelap (gatau kek gimana, aku gak paham😂). Baunya menurutku agak aneh, mungkin itu bau daun nimba (?). Baunya kaya bau ramuan herbal/jamu tapi kuat banget, aku yakin itu pasti karena kandungan parfumnya.

Pas dipake diwajah, masker ini bener-bener kering dan bikin ketarik, aku juga ngerasa masker ini agak perih pas dipake. Menurutku wanginya agak sedikit mengganggu, tapi setelah masker dioleskan wanginya perlahan-lahan hilang. 

Aku biasanya pakai masker ini sebulan 2x kalo gak mager wkwk. Karena ini clay mask dan hasilnya bener-bener ngilangin minyak, that's why aku pakenya se-minimal mungkin untuk menghindari dehidrasi kulit. Masker ini juga agak susah dibilas jika terlalu kering, jadi saranku pakainya jangan terlalu lama biar gak kering dan gak susah pas dibilas.

Untuk efek mencerahkan menurutku ada banget, terbukti setelah pakai masker ini kulitku keliatan cerah. Tapi untuk merawat kulit berjerawat menurutku gak work sama sekali. Aku udah pakai masker ini seminggu 3x pas kulitku lagi berjerawat parah, dan hasilnya tetep nol. Jujur ya kecewa banget akutuh, udah berharap banyak tapi gaada hasil🙄. Maybe di kulit kalian masker ini bisa jadi penyelamat saat jerawatan, aku juga gatau karena kulit setiap orang berbeda, jadi jangan takut nyoba ya.

What I Love:

-Harganya super murah

-Gampang dijumpai di supermarket terdekat

-Efek mencerahkannya amazing di kulitku

-Kemasannya praktis

What I Hate:

-Terlalu kering di kulitku😭

-Gak work sama sekali buat jerawat (maybe cuma di kulitku aja ya)

-Pas dipake agak perih

Where to Buy:

Supermarket/minimarket, Watsons, Guardian, online shop, dll.

Sekian review dari aku, sampai jumpa lagi. Bye♥️