Ngga ada rencana lahiran secara caesar waktu itu karna dari awal kontrol saya dan bayi sehat-sehat selalu dan posisi bayi selalu aman. Walaupun keluhan kehamilan kedua lebih banyak dari yang pertama. Seperti susah tidur, lebih males-malesan, lebih ngga nafsu makan dan lebih parah sama segala jenis bau yang menyengat termasuk sabun mandi, parfum dan kosmetik yang seharusnya wangi mendadak jadi berasa bau aneh dan bikin mual.

Usia kehamilan anak kedua juga lewat dari 9 bulan. Pokoknya meleset jauh dari HPL. Sehingga cuti lahiran pun terbuang sia-sia selama sebulan. Lagipula dokter ngga ada nyaranin untuk dilakukan oprasi dan saya pun memangnya ngga mau juga dioprasi.

Mertua yang waktu itu lagi melaksanakan ibadah haji rajin banget nelpon nanya udah lahiran belum? Udah lahiran belum? Trus salah satu keluarga ada yang bilang itu sengaja nunggu neneknya pulang haji tuh baru dedeknya keluar dan macem-macem lainnya.

Sementara saya ngidamnya juga makin macem-macem. Yang terakhir pingin makan tauco kikil (kikil: kulit kerbau yang dibakar) yang pedeeesss tapi ngga ada yang masakin. Trus pingin makan es krim contongan yang dijual pake sepeda yang biasanya dijual keliling-keliling.

Singkat cerita seminggu setelah kepulangan mertua dari Mekah saya mulai merasakan tanda-tandanya. Udah mulai sering kontraksi parah. Saya sih masih merasa itu kontraksi palsu. Puncaknya pagi-pagi lagi sarapan salah seorang kerabat yang lagi jenguk mertua merhatiin saya yang bolak-balik meringis. Ngga lama dia nawarin buat nemenin saya ke dokter. Jadi kami (saya, suami, beliau dan suaminya) bareng-barengan ke rumah sakit. Tepatnya Rumah Sakit Sari Mutiara Medan. Makasi Bu Dewi dan Om Mail….:)

Dua kali lahiran, didua rumah sakit dan dokter yang berbeda. Lahiran pertama normal di Rumah Sakit Malahayati dengan Dokter Makmur yang konon katanya terkenal ganteng sekota Medan, hehe. Lahiran kedua “terpaksa” di operasi sama Dokter senior yang lebih sering dipanggil Prof. Begitu juga saya ikut-ikutan manggil Prof.
Proses Lahiran Normal Sampai Proses Caesar

Jumat 16 Nopember pagi saya sudah dibaringkan diruang persalinan. Bolak balik suster masukin jarinya ngecek udah bukaan berapa. Simpulannya dari jam 9 pagi akhirnya sore saya baru bisa lahiran. Selama 6 jam lebih saya nahan sakit. Mertua sempet-sempetnya masakin kikil pedes kemudian dibawa ke rumah sakit dan nyuruh saya nyicipin, hasilnya saya nahan ngejan sambil kepedesan. Ngidam kikil akhirnya terpenuhi. Kemudian jam 12an pingiiiin lagi makan es krim yang biasa mangkal disekolahan. Pokoknya harus es krim yang contongan. Malangnya sampe slesai solat jumat suami ngga berhasil dapetin es krimnya. Ngidam eskirim ngga terpenuhi.

Jam 5 sore Profesor datang ke ruang bersalin dibantu 3 orang suster. Sebelumnya saya dicek dulu tekanan darah. Hasilnya HB rendah dan tekanan darah meninggi serta demam tinggi pula. Yang iyanya memang saya agak sedikit nerves. Beda dengan lahiran pertama yang jauh lebih tenang. Kemudian proses lahiran dimulai. Yang mana kamar sebelah juga proses lahiran dan dese teriak-teriak kayak orang kesurupan. Yang jelas bikin saya makin nerves. Menyebalkan sekali!!

Satu jam berlalu si bayi belum juga berhasil dikeluarkan. Setiap saya ngejan, kepala mulai muncul. Tapi begitu saya tarik nafas, si bayi masuk lagi. Begitu terus sampe Prof keringetan dan suster udah mulai gelisah. Suami mondar mandir ke saya kemudian ke arah posisi Prof. Sementara saya mulai lemes dan ngga berdaya. Menjelang magrib, Prof berunding sama suami mengingat kondisi saya mulai lemah yang akhirnya saya terpaksa dioprasi. Yang awalnya saya bersikeras ngga mau caesar, akhirnya mengangguk lemah dan pasrah digiring keruang oprasi.

Setelah membuka semua pakaian, perhiasan dan memakai baju khusus, dimulailah operasinya. Saya dilarang ngejan sementara itu kan alamiah ya. Jadinya saya minta cepet-cepet disuntik anestesi. Saya udah sangat kesakitan, kemudian sangat lega setelah anestesinya bereaksi. Kemudian saya berbaring dengan kedua tangan telentang.

Ntah berapa dokter dan suster yang mendampingi saat itu. Yang jelas suasana sangat hangat. Radio dengan musik klasik bebaur dengan suara cengkrama para petugas. Dua dokter laki-laki ngajakin saya ngobrol terus. Satu lagi suster ngelap keringet saya dan usap-usap kepala saya. satu lagi mijet-mijet tangan saya. Ngga tau berapa orang lagi yang berada dibagian perut saya. Pokoknya rame, deh. Pengalaman oparasi pertama saya jadi ngga horor.

Iseng saya tanya ke salah satu dokter. “Dok, udah mulai ya oprasinya?”….

Eh, dia malah becanda “kasi tau ngga ya…” hahaha

Trus dia bilang, “Udah keluar loh bu, bayinya… tuh lagi dibersihin, Ini lagi benerin perutnya ibu”.

Ya ampuuuuun…. proses oprasi itu bener-bener ngga sehoror yang saya bayangin.

Ngga lama bayi dibawa kepangkuan saya. Laki-laki…

Sekarang umurnya udah 6 tahun aja. hahaa kelamaan nulisnya.

Pasca oprasi saya masuk ruang pemulihan yang luar biasa dinginnya. Eh saya haus akut pula. Malangnya saya masih harus puasa. Mana punggung pegel mau balik badan kaki masih kebas. Saya ngiri itu liat pasien kanan kiri pada tidur lelap. Apa mungkin mereka biusnya sluruh badan apa ya?

Besoknya setelah hilang pengaruh bius, mulai deh terasa nyeri-nyeri sedikit dibagian perut.
Operasi Usus Buntu

Setahun kemudian saya punya keluhan disekitar pinggang. Sakitnya datang tiba-tiba. Sehari itu dikantor saya gelisah karna sakitnya luar biasa. Padahal sehari sebelumnya sehat-sehat aja. Sorenya langsung ke dokter dan dirujuk ke spesialis bedah. Masi di Rumah Sakit Sari Mutiara. Besoknya saya udah langsung disuruh rawat inap di rumah sakit dan seharian penuh melakukan pemeriksaan. Kesimpulannya saya ada gejala Appendicitis atau usus buntu . Belum terlalu parah memang. Dokter bilang bisa dikasi obat tapi ngga bisa menyembuhkan dan suatu saat bisa kambuh lagi. Jadi saya dikasi pilihan obat atau operasi.

Dokternya ngga muda tapi juga belum terlalu tua. Yang pasti gantengnya maksimal, hahaa dan bergelar Profesor pula.

Biar bagaimanapun dengar kata operasi tetep aja bikin syok. Dia bilang “Masa oparasi besar lahiran berani ini bedah kecil ciut? Sebentar juga setengah jam slesai kok… ”

“Oke Dok.. Kita oprasi”.

Besoknya jam 8 pagi saya udah ditunggu dokter diruang operasi. Suasana masih hangat seperti setahun lalu. Banyak dokter dan suster yang mendampingi. Sekalipun katanya bedah kecil, saya tetep dihibur, ditenangin, ditemenin ngobrol dan dipijet-pijet.

Beneran, ngga nyampe satu jam juga prosesnya. Dan kali ini saya ngga masuk ruang pemulihan. Langsung masuk kamar rawat.

Kemudian temen sekantor saya ikut kaget dong, ijin sakit tau-tau dapet kabar udah oprasi aja, haha

Again… operasi kedua saya juga ngga horor!

Bisa dibilang saya malah nerves saat-saat mau disuntik ketimbang mau dibedah.

Ini sih bisa jadi mungkin karna pengaruh dokter dan para staffnya juga. Harusnya ya memang begitu…

Jadi, pengalaman saya dua kali dibedah ngga semenakutkan seperti perkiraan saya dan orang-orang awam lainnya. Senengnya lagi, dua bekas oprasi di perut saya letaknya berdekatan dan keduanya ngga hitam seperti pasien lainnya. Ngga nimbul dan sangat halus. Seperti luka sayatan biasa. Aaaaah… ini Profesor hebat dan profesional semuanya.

Alhamdulillaah selama berobat di Rumah Sakit ini selalu dapet Dokter senior yang sangat baik dan bagus penanganannya. Termasuk saat saya terapi TB Paru setahun lalu. Semoga jadi dokter yang amanah, ya Prof…

Iklan