Holaaa… siapa disini yang suka makan Mie? Sayaaa!! Sayaaa!! Kayaknya hampir gak ada ya yang gak suka makan mie, siapapun pasti suka. Mulai dari anak kecil sampai dewasa, tua-muda semua suka mie. Dari yang instant sampai organik, dari yang polosan sampai dikasih topping ini itu. Semua pasti suka! Karena memang mie ini mudah sekali ditemukan dimana-mana, hampir disetiap rumah ada, disetiap komplek pasti punya kang Mie Bakso langganan dan termasuk makanan yang murah sih ya. Harga mie instan bisa didapat hanya dengan Rp 2.000 saja, semangkuk mie bakso bisa Rp 15.000, semua bisa menjangkaunya. Tapi, jangan keseringan yaaa! Yang berlebihan itu selalu tidak baik! Hihi..

Selain mudah ditemukan dan murah, mie bakso juga ada banyak macamnya loooh… Ada Mie Ayam, Mie Bakso Kuah, Yamin Manis, Yamin asin, Mie tektek dan lainnya sesuai daerah. Tapi, ada yang pernah nyobain Lomie gak?? Lomie ini makanan yang khas dengan Negeri Tirai Bambu, keliatan dari namanya yang kelihatan seperti Chinesse food. Di Bandung ada banyak sekali Lomie, setiap tempat ada ciri khasnya masing-masing. Sebenernya, apa sih Lomie itu?

Lomie adalah makanan yang terbuat dari Mie (biasanya Mie gepeng) dikasih topping bakso dan pangsit ayam, kemudian disiram dengan kuah kental (mirip papeda, tapi lebih encer tapi kental, nah loh!) yang biasanya kuahnya ini ada rasa-rasa seafoodnya gitu, karena sebelumnya memang direbus dengan udang, ebi, juhi dll. Jangan lupa kangkung sebagai sayurannya. Duuhh.. ngiler banget ini bayanginnya.. huhu..

Kalau bicara Lomie, di Bandung ini memang udah gak asing dengan keberadaan makanan ini. Ada banyak tempat yang menyediakan Lomie, tapi kali ini Momi mau rekomendasiin dua tempat yang biasa Momi kunjungi ya. Dijamin ueeeennaaak!

Lomie Imam Bonjol

Yang pertama kita bahas Lomie di Jalan Imam Bonjol ya. Yah, sebenernya siapa sih yang gak tahu Lomie di sini? Semua orang yang le Bandung dan cari Lomie pasti selalu ke sini. Karena memang rasanya itu enak banget. Selain rasanya, porsinya pun buanyak banget.. harganya sekitar Rp 25.000-30.000. Tapi beneran deh porsinya gede. Dijamin kenyang!

Dulu, Momi dikenalin Lomie sama Almh Mama. Setiap jemput pulang kerja, suka mampir ke sini. Dulu harganya masih murah sekitar Rp 11.000. Rasanya dari dulu sampai sekarang masih sama, tak pernah berubah. Wangi kuahnya menggoda banget, kadang kalau beruntung suka nemu potongan-potongan seafoodnya kayak udang atau juhi. Disini bisa milih mie, mau mie besar/kecil. Eh, beneran bisa gak ya? Soalnya kalau dulu pas jajan bareng Almh. Mama suka milih mie. Hihi. Pilihan toppingnya standar, ada isi bakso, pangsit kuah, atau polos. Bebas milih.

Jam buka kayaknya mulai jam 10.00-16.00 bisa tutup lebih cepat kalau abis. Imam Bonjol ini kayak foodcourt gitu, biasanya kalau jam makan siang selalu rame, makanya sering banget kalau datang kesorean suka gak kebagian atau paling menu seadanya. Oiya, jangan datang di hari Jumat ya! Soalnya tutup! Hehe. Alasan tutupnya patut diacungi jempol. Mereka tutup dihari Jumat karena kagok atau nanggung, kepotong sama Jumatan, jadi mending tutup aja, fokus ibadah. Hihi. Tapi Lomienya buka setiap hari kok, kecuali hari Jumat!

Lomie Jalan Lombok

Nah, kalau Lomie disini Momi makannya baru-baru, katanya sih terkenal juga dan bisa dijadikan alternatif kalau gak mau desek-desekan makan Lomie di Imam Bonjol. Lomie jalan Lombok ini tempatnya gak terlalu besar, standar ukuran gerobak bakso kaki lima dengan meja dan kursinya. Satu tenda juga dengan gerobak es campur. Duh, es campurnya itu enak bangeett.. segeerr…

Terakhir Momi ke sini itu hari Sabtu lalu, tiba-tiba pengen makan Lomie tapi mau yang santai karena bawa Ilya. Akhirnya memutuskan ke sini. Pas udah sampai Ilya agak cranky, mungkin masih ngantuk kali ya, jadinya kita memutuskan untuk makan di mobil, seadanya. Seadanya disini, maksudnya gak bisa nambah bumbu ini itu, yang penting perut kenyang. Udah aja.

Papi G turun dan mesen, setelah sampai wuihh wangii….

Ngiler kan?? *nelen ludah*

Momi agak kaget dengan toppingnya, ternyata kalau disini sudah include kerupuk kulit atau dorokdok. Waahh… makin ngiler kan lihatnya. Untuk porsinya sebenernya agak tidak sesuai ekpektasi, karena Momi kebayangnya kan porsi Lomie Imam Bonjol, yang sampe tumpeh-tumpeh kuahnya. Soalnya udah kelaperan banget kan, belum makan siang. Tapi gapapa, kalau kurang kan bisa nambah! Haha.

Momi tuh team makan bakso tidak diaduk dan makan bakso/pangsit terakhir, dan termasuk team bubur tidak diaduk juga. Hehe. Jadi, kalau makan bakso sama Momi jangan heran kalau makan Yamin Pisah, mienya abis duluan baru deh lanjut makan bakso dan kuahnya. Nah, pas kemarin tuh Momi seruput dulu kuah kentalnya itu. Aduuuhhh enak banget.. gurih-gurih. Udah lama gak makan Lomie, rasa kangennya langsung dibayar lunas! Kuah gurih dari kaldu seafoodnya kerasa banget, bagi sebagian orang ada yang kurang suka dengan kuah Lomie, selain kaldu yang digunakan adalah kaldu seafood yang bikin jadi berbau khas, kuahnya juga kental kan, karena dikasih tepung jagung sebagai pengental jadi rasanya memang unik sekali. Dulu temen kerja Momi sepanjang hidupnya baru makan Lomie pas bareng Momi itu juga dia masih susah nelen, karena ya memang Lomie itu diciptakan bagi pecinta mie bakso! Biar ada variasi gitu dalam hidupnya. Tapi tenang kok, kuah Lomie ini hanya akan mengental ketika Lomie masih dalam keadaan panas dan belum diaduk. Kalau sudah dimakan sih, lama kelamaan kuah Lomie akan mencair dan makin cair kayak bakso lainnya.

Untuk mienya sih standar ya, menggunakan mie gepeng. Tapi enak. Momi tuh orang yang paling suka mie telor, kalau mie yang kuning kayak buat dimie kocok gitu gak suka! Tapi Lomie ini mienya gepeng dan terbuat dari campuran telor juga. Jangan lupa pake perasan jeruk nipis dan sambelnya! Beuuhh!! FYI, Momi jatuh cinta banget sama sambal Lomie jalan Lombok ini. Seriusan deh, pedesnya poooll! Campur jeruk, aduuhh asem pedes. Seger!

Kuah kentalnyaa! Favorito!

Yang bikin unik selain kuahnya itu adalah sayurnya, ketika bakso yang lain sayurnya pakai daun sosin, Lomie ini pakai kangkung, jadi rasanya itu krauk-krauk. Oiya, Momi pesen Lomie Pangsit, gak pake bakso karena sejujurnya Momi kurang suka Bakso. Kalau pangsit, suka banget! Saran Momi, kalau mau makan pangsit harus pas mie dan kuahnya masih ada yaa.. soalnya kemarin Momi makan pangsitnya aja jadinya keasinan. Emang udah paling pas makan bareng sama mie dan kuah yang asem pedas ituu.. pangsitnya gede-gede isi ayam. Enaakk… mungkin karena dikukus terus jadinya kaldu ayamnya keluar terus dan jadinya agak sedikit asin. Tapi it’s okay karena masih enak..

Kayaknya cukup segitu dulu aja review Lomienya. Momi paling suka Lomie dikedua tempat itu. Adakah disini yang punya rekomendasi tempat makan Lomie lain ya enak juga? Boleh tulis dikolom komentar yaaa!

Jadi lapeer, nanti siang makan Lomie yuk! 😉