Bismillahirrahmanirrahim..... 

Hello September! Masih kosong melompong aja nih entry di bulan ini. Maafkan, awal bulan ini sibuk urusan Annual Meeting di Surabaya, hampir seminggu disana. Boyong semua bocah, jadilah lumayan rempong. Tapi setidaknya lega karena selama 5 hari masih tetap dekat ama mereka. Sayangnya, lagi-lagi belum sempat explore Surabaya. Padahal lumayan lama disana. Selain jadwal meeting yang padat, eeh disana si Kakak malah demam tinggi mulu mana gak mau minum obat pula, jadilah yang plan awal mau extend dibatilin aja karena percuma juga gak bisa nikmati halan-halannya. Padahal udah sengaja ambil cuti karena pas banget kan dengan harpitnas kemarin. Tapi yasudlah yang penting sekarang Alhamdulillah udah baikan meski masih sisa batuknya aja sih ini. Eitss, tapi balik sini malah gantian si Adek yang demam trus dilanjut emaknya juga, hohohoh.


Anyway, panjang banget ya pembukanya. Langsung ke inti aja kali yes? Seperti judulnya kalau kali ini mau cerita Fawwaz 1st Birthday yang sebenarnya tuh kemarin tapi berhubung emaknya masih rempong ngurusin cucian dan hidung juga yang masih meler jadilah kepending ini postingannya, gagal tayang semalam. 

Alhamdulillah, 15 September 2018 si Baby Fawwaz masuk usia baru, 1 tahun. Alhamdulillah, yeaay 🎉🎊 Meskipun gak ada perayaan apa-apa, tapi tetap disyukuri masih diberi kepercayaan membersamai bocah ini hingga usianya yang sekarang. Pengennya sih kemarin ada kumpul keluarga juga seperti yang kami lakukan waktu 1st birthday nya Kakak Faraz, tapi berhubung karena Bapak sedang keluar kota jadilah tidak ada. Semoga kepending sih, biar bisa tetap kumpul bersama walau sekedar makan malam bareng sambil doa bersama untuk keselamatan bocah 1 tahun ini 😘

Kemarin sih sempat ajak anak-anak jalan, untung ada Cici yang setia menemani. Oma mudanya yang gaul yang selalu ada untuk mereka, termasuk kemarin menemani di Surabaya juga. Tengkyu much ya Cici sayang 🤗 meski kemarin cuma main dan makan aja tapi mereka pada happy, kalau si Adek sih belum terlalu ngerti tapi Kakaknya malah yang kesenangan, hihihih.

Baca juga: New BabyBoy

Ngomongin 15 September, mau flash back juga cerita lahiran Fawwaz waktu itu. Berhubung karena menurut catatan Dokter dan USG, HPL jatuh pada sekitaran minggu ketiga September, saya sejak akhir Juli udah ngajuin permohonan cuti di awal September aja takutnya maju dari perkiraan kan, pengalaman Faraz juga seperti itu dulu. Mana pula sejak 7 bulan usia kandungan fisik udah mulai menurun, sering capek, terus sering juga ngerasain kontraksi palsu. Yasudlah, biarlah dipercepat saja cutinya biar bisa sekalian quality time ama si Kakak sebelum Adek lahir. Jadilah awal September udah tidak masuk kerja lagi, cuti melahirkan. 

Selama waktu itu, dihabiskan playdate berdua aja ama Faraz di rumah. Sesekali keluar juga, ke rumah Mama atau ke rumah Tante. Ohya plus konsul ke Dokter Gigi juga dan pastinya ke Dokter Kandungan juga. Nah, di tanggal 14 udah mulai berasa mules manjahnya. Sejak pagi juga udah makin sering pipisnya, tapi gak panik karena fikir masih semingguan lebih. Cuma bilang ke PakSuami untuk siap-siap aja. 

Malamnya habis masak dan makan, saya ajak si Kakak untuk tidur. Belum lama Kakak tertidur koq ya perut tembus ke pinggang berasa diobok-obok aja mulesnya, pengen pipis juga. Dua apa tiga kali bolak balik kamar mandi tuk pipis sambil nahan mules. Berhubung belum shalat Isya saya paksakan bangkit untuk ambil air wudhu lalu shalat sambil nahan mules yang semakin cepat ritmenya. Selesai shalat ke kamar mandi [lagi], setelah itu bilang ke PakSu tuk siap-siap kita ke RS karena rasa sakitnya udah semakin menjadi. Dengan santainya doi bilang besok ajalah, paling juga besok pagi tuh keluarnya. Whaaaat?? Dengan nada 7 oktaf ++ saya langsung bilang aja "POKOKNYA SEKARANG, INI YANG RASA SAKITNYA SAYA YA, BUKAN PAPA!" Dan Beliau pun ngalah, angkut semua barang yang sudah saya siapkan ke dalam mobil dan Si Kakak pun juga di gendong aja karena udah tidur. 

Sebelum ke RS kami ke rumah Tante dulu yang kebetulan rumahnya gak jauh dari RS, udah janjian juga ama Tante klo ada apa-apa ya Kakak bakalan di drop disitu. Di perjalanan sambil menahan rasa sakit, coba telepon Tante tapi gak diangkat, pasti sudah tidur secara sudah hampir jam 12 malam. Tiba depan rumahnya barulah ada jawaban, minta dibukain pintu terus pamit ke RS. Saya udah gak turun dari mobil, PakSu aja yang turunin Kakak lalu kami lanjut ke RS.

Baca juga: Faraz 1st Birthday❤

Setibanya di RS, harus masuk ke UGD dulu. Dokter dan Perawat yang jaga sudah muka bantal. UGD nya emang sepi, cuma jadi tempat persinggahan sejenak sebelum masuk ke ruangan rawat. Dokter jaganya lakukan prosedur awal, tensi dan nanya-nanya keluhan yang saya jawab cuma seadanya karena udah malas banget tuk ngomong, gak tahan mulesnya. Pengennya sih bisa cepat ketemu Dokter Obgyn langsung. Gak nyaman juga karena tuh Dokter jaga tampangnya kayak jutek, ihh sebel. Mungkin pengaruh ngantuk kali dia. Perawatnya sih masih mendingan, masih ada senyum dan rasa prihatin lihat saya udah meringis kesakitan. Sebelum dibawa ke ruangan bersalin ditanya, mau jalan sendiri atau pakai kursi roda, saya yang udah gak tahan langsung aja pilih kursi roda. Padahal mah bagus ya klo jalan langsung, tapi gimana lagi, gak tahan Cyiiin. 

Masuk di ruang bersalin, ternyata harus nunggu dulu karena Dokter sedang tangani pasien yang akan melahirkan juga. Alhamdulillah gak pake lama. Begitu selesai, Dokter langsung pindah ke bed saya dan cek semua. Kata Dokter udah bukaan 7 *kalau gak salah ingat*, nah sambil diobservasi lagi, sambil tahan mules yang makin aduhaaaiii rasanya. Saya nyerah dan bilang ke Dokter untuk divacum aja lagi, biar cepat. Hiks, padahal selama konsul bulanan saya terus memohon agar tidak divakum lagi, eh ternyata ini malah saya yang nyerah dan minta untuk divacum, huhuhuh. Tapi sebelum dilakukan vacum, Dokter cek terlebih dahulu, karena memang tidak ada tanda-tanda saya bisa keluarin si Adek secara langsung jadilah kembali vacum sebagai jalan keluar. Tanda tangan semua dokumen yang dibutuhkan dan mesin itu dinyalakan, tidak berapa lama tangisan Adek pun pecah di sepertiga malam itu. Alhamdulillah, Adek lahir dengan selamat.

Baca juga: Tumbuh Kembang Duo FZ

Alhamdulillah, Allah sayang sama kami semua. Fawwaz kemarin masuk 1 tahun. Meski tidak ada perayaan tapi kami semua bersyukur masih bisa bersama bayi ini. Tentang perkembangan Fawwaz, meski Mama belum pernah menuliskannya secara khusus disini, tapi tiap bulan rekapannya ada koq ditulis di IG, heheh. Maafkan Mama ya Fawwaz, bukan maksud membedakan ya Nak, tapi Mama lebih memilih bisa main lama-lama ama Fawwaz daripada duduk khusus menulis panjang lebar dimari, hihihih. Meski sebenarnya udah ada beberapa cerita yang sayang untuk dilewatkan, tapi belum ketemu waktu yang pas nih untuk nulisnya, huhuhuh. PR banget ini. Semoga rasa mager Mama ini segera hilang, biar ceritanya bisa segera tayang disini 😅

Jadi, di usianya yang sekarang Adek Fawwaz giginya masih malu-malu untuk keluar padahal dari beberapa bulan lalu itu kalau ngeASI berasa udah punya gigi dianya. Secara areolanya Mama sampai lecet-lecet karena digusinya. Di bagian bawah seperti ada putih-putih bakal gigi gitu, eeh tapi koq gak nongol-nongol juga. Kata Dokter Gigi langganan Mama sih itu normal koq, bisa jadi karena faktor genetik juga. Selain soal gigi, Adek juga masih belajar jalan, berdiri sih udah bisa tapi masih harus pegangan. Kalau berdiri sendiri baru bertahan dalam beberapa hitungan saja. Gak apa-apa ya Dek, berlatihnya perlahan, nanti juga InsyaAllah bisa. Kakak Faraz juga dulu kayak gitu jadi gak terlalu worry sih, heheheh. Mama mah yakin akan indah pada waktunya, InsyaAllah, Aamiin. Sehat terus ya Adek kesayangan.


Love you, Adek 😘😘😘