Suatu pagi yang cerah dan menyenangkan, aku datang ke sebuah kantor. Yaitu kantor cabang Pegadaian, ituloh yang mengatasi masalah tanpa mas-alah.

Kenapa paginya cerah, karena baru saja suamiku yang guateng, guanteng, guanteng, memberiku segepok uang serta kartu ATM yang dia pinjam masih ada isinya, jadi aku bisa bayar belanja online. Alhamdulillah, maka nikmat Tuhan mana lagi yang engkau dustakan? Arwen!

Jangan suka menyakiti hati suami makanya. Hibur dia, layani dia, sebaik yang kamu bisa. (Nasehatin diri sendiri)

Ada satu kejadian di pagi itu yang agak merusak suasana hatiku. Yaitu, pas naik angkot mau ke Pegadaian, aku ditarif empat ribu yang biasanya cuma dua ribu perak. Pas aku bayar pake uang goceng, eh, kembaliannya cebu. Padahal mah deket. 

Agak dongkol juga sih, tapi ya, nggak apalah. Biasanya, naik angkot dari gang sampe BRI aja cuma empat ribu yang itu lebih jauh satu kilo.

Pas masuk ke Pegadaian, dalemnya masih gelap. Terus aku cek lagi tanda buka-nya di pintu. Bener udah buka. Soalnya udah jam 9an. Terus disambut sama Mbak yang cantik.

"Silakan, Bu."

Wow! Aku paling suka dipanggil Bu atau Ibu, berasa formal aja. Rasanya dewasa, elegan, dan feminin banget. 

Langsung aku serahkan deh surat utangku dan bilang mau ditebus.

"Sudah konfirmasi sebelumnya?"

"Sudah, saya datang hari Sabtu kemarin."


Nah, aku tahu betul kalau mau menebus barang harus konfirmasi dulu sehari sebelumnya lewat telepon. Cuma, karena hari Senin, kupikir kan enggak mungkin telepon hari Ahad. Jadinya aku nggak telepon, toh hari Sabtu aku udah dateng ngasih tau petugas kalau Senin mau ambil.

Nunggu sebentar, dan dipanggil. 

Aku menyerahkan sejumlah uang yang disebut Mbak petugasnya, lalu tanda tangan dan done. Barang emas milikku kembali lagi. Alhamdulillah.

Di sampingku ada seorang cowok mau nebus juga. Dia marah karena nggak bisa nebus, padahal tadinya dia udah telepon.

Aku dengerin sambil nyimpen uang kembalian dan barang. Ternyata, surat gadai yang dia bawa bukan atas namanya tapi atas nama istrinya. Tapi mas itu ngeyel, dan ngasih alesan tadi istrinya udah telepon.

Si Mbak petugasnya nggak mau dong nglepasin barang begitu aja, kan bahaya. Nggak sesuai prosedur. Padahal mah gampang aja, si masnya diminta, bawa KTP istrinya sama KTP dia sendiri, terus surat gadai itu ditandatangani istrinya.

Nah itu sih gampang, nggak pake surat kuasa-kuasaan. Tapi masih tetep nggak terima aja.

Karena prosedurnya seperti itu ya kita ikut aja. Dan harusnya pas telepon ngasih tau juga yang mau ambil itu bukan yang tercantum di surat gadai, tapi orang lain pasti deh dikasih tau apa-apa yang harus disiapin.

"Nggak bisa nih, meskipun saya lakinya?" 

"Tetep nggak bisa, Mas. Harus sesuai prosedur."

Dan akhirnya si mas itu pulang dengan kecewa. Coba dari awal bilang kalau yang ngambil bukan istrinya pasti nggak ada kejadian begitu. 

Nah, tapi kalau nggak kepepet sih, aku sebenernya males berurusan dengan utang. Siapa sih di dunia ini yang happy punya utang? Cuma waktu itu karena lagi kosong melompong ya, terpaksa. Syukur sekarang udah balik. 

Mudah-mudahan yang masih punya tanggungan segera diberi kemampuan untuk menyelesaikan, dan yang dulu pernah pinjem uang ke aku meski sedikit, ya ampun, kok dilupain sih??? Tega amat ya. 

Padahal duit itu duit hasilku kerja bikin bulumata. Ongkos bikin sepasang bulumata yang digunting kurang lebih setengah jam aja, nggak sampe limaratus perak loh, kebayang kan betapa sulitnya aku dulu cari uang. Udah gitu dipinjem, terus dilupain. 

Ya udah, yang penting aku jangan sok lupa sama utang. Tinggal satu lagi cincinku yang masih di Pegadaian, Bismillah, mudah-mudahan lekas bisa menyelesaikan. Aaamiiiin...... :)