Selama 7 tahun kuliah. Dari 2011-2016. 1 tahun cuti. Rasanya agak memalukan kalau cuma tembus D3. Hihihi.
Maklum ! Kerja sambil kuliah itu gak gampang ! Perlu dedikasi tinggi dan modal. Dedikasi terhadap pekerjaan dan juga tugas kuliah yang menggila. Modal juga penting. Karena kalau gak nyatet cuap cuap dosen. Siap2 aja buat fotokopi slide materi yang banyak. Tapi sampe rumah malah dianggurin. Stop ! Jangan ditiru..

Saya cape sekali selama 7 tahun, cape dengan kebimbangan antara lulus dan tidak. Kemudian banyak nilai yang namanya Charlie, dan Delta. Si Adam dan Bryan terlalu malu malu untuk nyempil dikit diantara jejeran hasil nilai mata kuliah saya.

Tetapi ini perjuangan dan doa, seperti lagu Rhoma Irama yg ngehits itu. Harus tetap dijalani meski sulit dengan rintangan yang menerjang bak angin mamiri.

Akhirnya 2016 saya wisuda. Dengan serentetan kisah kisah getir. Mulai dari dikacangin dospem. Di pehape -in dosen. Di suruh ngulang dan revisi. Di kecengin junior ( ini mah boong sumpah ) . Buat saya itu pengalaman yang sangat menakjubkan. Ga semua orang loh bisa kaya saya ( mulai sombong ) . Ahahhaha.

Mungkin disaat para kakak-kakak senior, teman-teman seangkatan, atau dedek dedek emesh yang baru menginjakan kaki dengan riang di kampus impian kalian, saya hanya bisa termenung betapa beruntung nya. Bersyukurlah. Ga semua bisa ( dan niat ) kuliah loh. Contoh nya saya. Saya berjuang untuk bisa kuliah itu, dengan mengumpulkan gaji saya ( dan niat saya, teuteup ) selama 3 tahun loh. Bayangkan. Adek sepupu saya aja udah lulus SMP. Saya baru mau mulai..

Tahun 2007, saat teman2 saya sibuk SPMB, saya sibuk bikin lamaran kerja. Saat teman2 saya masuk kuliah. Saya sibuk gitar-gitaran di kostan tetangga. Jangan ditiru tolong jangan. Hahahaha. Tetapi saya punya alasan tersendiri. Orang tua saya blm mampu menguliahkan saya, eh mangap, membiayai kuliah saya. Saya tidak kecewa, dan lantas saya berdiam diri atau menjajakan diri #eh . Saya memulai pekerjaan saya pertama di salah satu toko buku ketjeh di Bandung ( tp sekarang udah mulai gak ada, pdahal tu toko lengkap banget ) .

Untuk yang sudah beres kuliah dengan lancar, lalu dibiayai oleh orang tua yg berkecukupan, kemudian beres S1 3 tahun, bahkan ada yg lanjut S2, S3, eS nong nong dan sebagai nya. Bersyukurlah Nak.. Karena rejeki dan milik mu sangat bagus. Pergunakan dengan sebaik baik nya kesempatan itu.

Nah, pasti yang namanya kuliah identik dengan perjuangan skripsi. Aneh ya. Kadang awal dan akhir itu penentu. Drama di tengah2 perkuliahan kadang terabaikan begitu saja. Ada sih mungkin yang masih mengingat kisah pertengahan semester sebagai mahasiswa middle senior yang berada pada dilema judul skripsi / tesis nya. Atau juga yang pas tengah semester baru punya pacar atau diputusin pacar beda jurusan. Ada. Tetapi terkadang hal yang paling memorable itu pas bikin skripsi dan segenap pemeran pendukung skripsi. yang kalau diingat sadis nya melebihi film The Saw.
Contoh nya dosen pembimbing saya. Singkat cerita percakapan dengan beliau :
👧 : " Pak jadi ya hari sabtu jam 11 siang bimbingan? Saya blm tau nih mau bikin judul apa " ( via whatsapp )
👨 : " iya sok aja ksini "
👧 : " oke"
Sesampainya di kampus,
👧 : " Pak saya bikin judul apa nih pak? Bingung saya ? "
👨 : " Cari contoh di perpus aja lah, saya mau rapat Ta, sok kamu cari aja sendiri. Bisa kali."
👧 : " iya pa........." seketika saya ingin makan bangku

Begitulah. Ngapain coba saya musti kesana ? Kalau ujung2nya saya juga yg mikir sendiri. Buat apa kehadiran nya kalau saya tidak dianggap? Apakah saya kekasih tak dianggap kyk judul lagu Pinkan Mambo? Segitunya pak.. Ongkos angkot mahal loh pak..

Dosen pembimbing saya memang ajaib beneran. Dia itu ahli bikin mahasiswa nya mikir sendiri. Tapi dia ga doyan kritik sana sini. Asal sesuai teori. Buat dia oke oke aja. Mungkin karena tesis nya bukan soal ilmu politik dan pandangan terhadap suatu kebijakan pemerintah kali ya. Jadi dirasa buat dia oke oke aja. Kalau masih satu pemahaman sama ilmu manajemen ya kerjakan lahh. Itu prinsipnya. Manajemen itu sederhana sebenernya. Pakem nya kuat. Ga ada pengembangan teori yang signifikan. Kyk saya misalkan bikin penelitian dua variabel, tapi saling berhubungan, teori nya juga disitu2 aja. Paling yg membedakan itu cakupan masalah nya aja. Secara penyelesaian sih pasti sama. Gak ada juga di ilmu manajemen tentang kualitas pelayanan ditingkatkan tetapi kepuasan mya menurun. Gak mungkin. Pasti berhubungan. Kecuali ada faktor di luar dari rumusan masalah. Misalkan faktor lingkungan yg memang daya beli masyarakatnya rendah atau tingkat pendidikan nya rendah. Ya itu sebisa2 nya kita aja bikin sebuah variabel mengkerucut ke suatu penyelesaian masalah. Mungkin kalau saya ambil marketing cakupan nya luas. Perilaku konsumen, strategi pasar, tren dll. Tetapi karena saya ambil manajemen perusahaan. Jadi berkutat disitu2 aja. Sesuai arah perusahaan tempat dimana kita bekerja.

Kembali lagi ke dosen saya yang super ajaib. Yang jarang bimbingan tapi ternyata saya dapet A+ untuk tesis saya. Superrrr sekali. Bapak hebat. Langsung deh doi minta Bebek Goreng H. Slamet. Tapi saya tidak keberatan. Karena beliau lah saya banyak belajar. Belajar program SPSS, analisis data dll.. Which is D3 itu ga diajarin program SPSS. Cuma saya yg bikin laporan dengan analisis, hasil dari penghitungan SPSS.
Hebat yekan yekan ? Iya in aja deh :p .

Perjuangan saya yang hampir banyak menghabiskan sisa uang gaji saya buat om-om gojek ini membuahkan hasil yang tak terkira. Setelah galau antara lulus dan engga. Saya dinyatakan lulus. Bangga dong Mamah dan Bapak ? Iya dong pasti. Saya akhirnya beres kuliah dan punya gelar.
Terus akhirnya 3 bulan kemudian nikah. Mungkin udah jodohnya kali ya. Harus lulus kuliah dulu baru nikah. Gitu kata Allah teh.. ( mungkin ).

Anyway pas bikin undangan, Mamah nanya. Gelar nya mau ditulis ga Net? . Dengan bijak saya menjawab, Gak ah Ma. Ga perlu lah. Ini jawaban terasik semasa hidup saya. Saya memang melakukan perjuangan kuliah yang bisa dibilang ekstrem. Saya berasa naik motor trail dengan kecepatan tinggi, berkelok kelok di tebing tebing curam. Saat saya sampai, saya lihat pemandangan indah sekali. Nikmat banget. Lantas saat saya sampai, apa saya merasa perlu untuk share tentang pemandangan indah itu ? Saya rasa ga perlu. Semua orang yang pernah ngejalanin kyk apa yg saya jalanin pasti tau kok , rasanya kyk apa. Sebuah gelar pendidikan itu buat saya adalah sebuah bentuk hasil perjuangan kita. Dan hanya kita sendiri yang tau suka duka nya kyk apa. Mau dishare atau disematkan di akhir nama kita ? Itu hak setiap orang...