Dear Mah,

Kembali tersadar kalau Mamah udah engga ada. Pulang kerja Ta gak bisa lihat Mamah lagi.
Tidur di ranjang seperti biasa. Bahkan mukena Mamah masih menempel di badan Mamah.
Maaf ya Mah, Ta blm bisa melaksanakan ibadah dgn sempurna.
Tapi Ta lagi berusaha untuk Taat.
Supaya Ta punya bekel buat bawa Mamah ke surga. Hidup tenang disana. Bertiga bareng Bapak..
.
.
.
Ini mungkin hukuman terberat dalam hidup Ta.
Hukuman yang seharusnya Ta dpt.
Kehilangan Mamah bener bener menyadarkan Ta. Bahwa kita harus siap sama skema hidup kita yang fana ini.
Ta bersyukur punya ibu yang luar biasa kyk Mamah.
Mamah adalah segala alasan untuk Ta hidup dan berjuang.
Mamah.. Tenang ya disana. Ta tau Mamah masih denger Tita. Masih denger ungkapan Ta setiap hari nya buat Mamah.
.
.
.
Mah.. Si teh lia ngabarin besok nikah. Dan dia pgn Ta dtg.
Ta berat Mah..
Harus nyaksiin dia nikah. Disaat Ta masih berduka kyk gini.
Ta ga ngerti kenapa dia bisa begitu dingin melaksanakan suka cita disaat seminggu sehabis duka cita ?
Ta aja sampai skrg masih berduka karena Mamah pergi.
Buat Ta ini pukulan telak. Kehilangan Mamah. Satu satunya manusia yang paling sayang sama Ta. Sampai rela nahan sakit supaya anak nya ga susah karena dia.
.
.
.
Mungkin apa yg teh lia kabarin, Ta abaikan saja dulu ya ?
Buat Ta terlalu sakit.
Sakit banget. :'(