Dear Mumz,

Gak kerasa udah seminggu mama ninggalin Ta.
Inget banget kmrn Ta nangis2 jam segini karena lihat Mama kejang2. Mata mama bukan kyk yg Ta kenal. Kosong. Ta tau Mama nahan sakit yg luar biasa.
Mama didiagnosis Stroke Infark dan Edema Cerebri.
Terhitung sejak seminggu kemarin Mama masuk rumah sakit. Mama gak kunjung sadar.
Terakhir Mama cuma bilang "Maafin Mama". Sambil ngelus2 wajah Ta.
Itu kata2 terakhir Mama.
Mah. Ta kangen pisan. Kenapa Mamah pergi setelah 40 hari pernikahan Tita ?
Ada apa ini Mah ?
Apa Mamah udh rencanain ini semua ?
Mamah udah tau mamah gakkan lama lagi ?
Biasanya Ta jam segini nelpon Mamah. Cuma mau ngegosip. Atau sekedar cerita2 ga penting..
Ta ga nyangka bakal secepet ini ditinggal Mamah.
Ta kira. Ta bakal hamil dan pnya anak ditemenin sama Mamah.
.
.
.
.
Ya Allah sakit nya..
Sakit banget dada ini..
Rasanya separuh dari hidup Ta hilang.
Bahkan untuk tersenyum pun sulit.
Selama ini Ta berkorban segala. Cari uang. Kerja. Untuk mamah.
Sesekali Ta ajak Mamah jalan2 krna pengen nyegerin pikiran Mamah.
Tiap saat. Tiap waktu. Mamah tau semua cerita Ta.
Bahkan hal hal yg paling bodoh sekalipun.
Pulang ke rumah. Mamah selalu ada di samping televisi.
Menonton. Sampai sore. Lalu pergi ke toko untuk mengambil hasil penjualan kue Mamah seharian.
Waktu cepat sekali berlalu Mah.
Entah apa tujuan Ta sekarang.
Rasanya hati ini lumpuh total.
Ta masih pengen hidup dengan Mamah. Menikmati sore hari ditemani kelakar dan canda tawa Mamah.
Mah..
.
.
.
.
.
.
Maaf..