Kalo malem gini suka kebiasaan belum tidur, ngidam pengen ngenet ckck. Akhirnya gue memutuskan untuk ngeblog sambil dengerin bunyi kipas tua yang kata nenek gue adalah kado ulang tahun pernikahan ayah sama bunda. 

Sebenernya gue cuma mau cerita tentang hal yang terjadi pada diri gue, permasalahan tentang saling maaf-memaafkan. Gue adalah orang yang paling sebel sama kelakuan orang ntah itu yang terdekat sampe yang belum terlalu gue kenal. Misalnya, ketika di kamar, siapapun itu orangnya, gak buang sampah sehabis dia makan ke kotak sampah yang jelas-jelas udah gue sediain di kamar gue, mau ngomong "buangnya langsung ke kotak sampah yah!" takut dia tersinggung. Jelas-jelas gue gak terlalu paham dengan detail sifat temen-temen gue, ntah dia tersinggung atau ngatain sok dan bersikap pura-pura gak tau. Atau, sifat temen gue yang sukanya nyindir dan nyinyir tingkah orang lain tapi gak sadar sama tingkah laku dia sendiri, yang ini seolah-olah dia itu takut untuk ngomong langsung ke orang yang bersangkutan. Kesannya, pengecut, dan yang lebih bikin sebel adalah ketika orang yang bersangkutan nanya siapa yang dia sindir, dia jawab "emang siapa? lo ngerasa?" what??? maksudnya apa sih? jadinya serba salah. Menurut gue, kalo ada cara yang lebih baik dengan ngomong langsung dengan cara ngingetin  kalo dia salah itu lebih berkelas.

Gue paling sebel sama orang yang ketika gue datang ke suatu tempat dan mata dia langsung tertuju sama gue, keluarga, atau temen-temen gue. Norak sih. kita hidup di zaman lo-lo gue-gue, dan untuk hal ini berusahalah untuk cuek dan tidak berperilaku layaknya singa yang mengintai buruannya. lo gak tau sifat orang. Ntah orang yang lo liat mudah tersinggung, takut, atau yang lebih parahnya lagi marah dan langsung nyamperin lo, ini urusannya berabe. Cuma karena lirikan mata yang sinis dan tatapan yang lama, lo bisa bertengkar dan menciptakan permusuhan. So, bersikaplah biasa aja.

Dari dulu gue sering banget punya masalah sama orang. Gue gaktau kenapa hal itu selalu terjadi, padahal gue berusaha buat menghindar bagaimana pun caranya. Mungkin itu alamiah kali ya, di dunia ini manusia mana coba yang gak punya masalah. Rasulullah yang jelas-jelas baik aja masih punya masalah, apalagi cuma manusia biasa kayak gue, lo, dan siapa pun. 

Gue kesel, sebel, bahkan sampe stres sama orang yang bersangkutan. Gue diem sampe orang itu mulai duluan lagi, baru gue angkat bicara biar dia diem. Akhirnya setelah masalah selesai gue terkadang masih kepikiran kelakuan dia ke gue. Ibaratnya dendam gue itu masih ada. Tapi gaktau kenapa gue ini bukan orang yang dendaman. Ketika ada orang yang jahat ke gue dan perilaku dia ke gue itu gak gue suka dan tiba-tiba dia baik ke gue dan minta tolong, gue malah seneng dan easy going nerima dia, apalagi kalo dia sampe minta maaf. Kadang setelahnya gue mikir kenapa gue bego mau baik sama dia lagi yang udah jelas-jelas pernah jahat ke gue, nyinyir ke gue, ngata-ngatain gue seolah-olah dia itu udah baik. Kadang juga gue pengen punya sifat dendaman kayak orang lain dan teman-teman gue lakukan biar orang yang bersangkutan tau rasa, malu, dan sadar diri. Tapi gue tau hal itu gak baik, nanti kena penyakit hati dan di benci sama Allah. Gue cukup bersyukur punya sifat yang menurut gue terlalu gampang buat ngelupain hal yang bikin sakit hati, seenggaknya ada di dalam diri yang bisa gue sendiri banggakan, karena gue ngerasa belum bisa jadi pribadi yang lebih baik secara spontan. Ilmu gue belum cukup, gue masih haus akan ilmu. Gue masih jadi anak yang males-malesan buat nyuci pakaian kotor yang numpuk karena harus nyelesain pekerjaan lain yang lebih gue suka. 

Tulisan kali ini random sih menurut gue ckck. Terimakasih malem jum'at yang bikin gue ngantuk tapi gak pengen tidur haha. Makasih juga buat yang mau baca curhatan labil anak semester dua, semoga gak bosan yah..
Good Night :*