episode 2



NATAL DAN TAHUN BARU

            Pagi-pagi sekali Faza menelpon Brian yang masih menikmati tidurnya. Ini sudah biasa. Tak akan ada yang komentar soal ini. Toh Brian sebenarnya sangat senang kalau Faza menelponnya, tapi dalam waktu yang tepat. Faza sebenarnya tidak terlalu senang tapi ini menurutnya adalah sebuah kewajiban bak mengerjakan tugas makalah dari dosen filsafat di semester satu. Ah, kenangan itu sangat buruk baginya.
            “Ya… haloooo…” sapa Brian.
            “Pagi Brian….” Sapa Faza santai setelah meneguk susunya.
            “Ya pagi sekali Faza” jawab Brian sambil memeluk guling kesayangannya.
            “hah, pagi sekali? Brian, kau ini kenapa? Sekarang sudah jam tujuh, hari minggu. Kau harus ke gereja” Faza mulai kesal.
            “oh, yaampun…. Terimakasih sudah perhatian tapi aku masih mengantuk”
            “Tidak. Kau harus bangun”
            “baiklah. Baiklaaaah” jawab Brian sambil menguap. Ia bangkit dengan berat hati dari kasurnya.
            “nanti sore kita ketemu ya di tempat biasa”
            “Ok!” jawab brian singkat dan mematikan telpon tanpa permisi. “hah? Apa katanya tadi? Ketemu? Oh gosh…. Finally I’ll be happy with her in my away….” Katanya gembira menyadari ending telpon pagi ini.
            Ia segera masuk kamar mandi tanpa basa-basi. Ia mandi sambil nyanyi dengan suara yang tak karuan. Entah lagu apa yang ia sandungkan. Yang pasti lagunya terdengar buruk, karena suara Brian yang serak penuh kantuk yang tertinggal. Setelah mandi ia segera menyelesaikan pakaiannya dan keluar dengan wajah yang super ceria.
            “selamat natal sayaang…” sapa mamanya sambil membelai pohon natal yang telah ia hias semalam.
            “selamat natal maaa…” ucap Brian sambil memeluk mamanya.
            “selamat natal setyawans” terdengar suara papanya di ambang pintu kamarnya.
            “wah, selamat natal paaa” ucap mama Brian sambil memeluk suaminya.
            “selamat natal paaa” ucap Brian mengganti mamanya memeluk sang papa.
            Keluarga itu pun berangkat kegereja jam delapan untuk melaksanakan ibadah. Hati mereka dipenuhi bunga-bunga cinta kepada tuhan. Dalam hati mereka mulai memuji dengan khusuknya.
            “tuhan, berkati aku dan izinkan aku mencapai kebahagiaanku” ucap Brian dalam hati.
            Setelah mereka pulang dari gereja, mereka mendapatkan hadiah di kamar masing-masing. Mungkin santaklos tadi datang dan membagikan hadiah kepada mereka yang beribadah. Begitu Brian berpikir. Ia teringat dengan ending telponnya pagi tadi. Ia segera mengganti pakaiannya dan turun dari kamarnya. Ia meraih kontak sepeda motornya dan pergi ketempat biasa ia bertemu dengan Faza. Ia sampai di tempat itu dan menemukan Faza sedang minum es tebu.
            “haaiii….” Sapa Brian.
            “haaiii….” Jawab Faza sambil tersenyum.
            “tumben banget kamu ngajak aku ketemu, ada apa?” Tanya Brian.
            “apa aku butuh alasan untuk ketemu sama kamu?” jawab Faza retoris. “Brian,,,, selamat natal” ucap Faza sambil menyodorkan tangan kanannya.
            “terimakasih Faza… Kau memang sahabat terbaikku. Semoga tak akan ada yang memisahkan persahabatan kita” ucap Brian sambil menyalami tangan Faza.
            “semoga….” Sambung Faza.
            “kita jalan-jalan yuk” ajak Brian.
            “kemana? Jangan Bilang kamu mau ngajak aku ke hutan belantara untuk makan pisang kayak orang utan” jawab Faza dengan alis mengangkat sebelah.
            “yaampun Fazaaa…. Aku sebenernya tidak sesinting yang kau kira, aku hanya ingin menikmati suasana hati hari ini”
            “Ok! But if you lie to me, you better prepare yourself” Ancam Faza tak percaya.
            “well, It’s sound fun” jawab Brian menahan tawa.
            Mereka pergi dari tempat itu dengan sepeda motor Brian. Brian tiada henti tersenyum dan merasa sangat bahagia. Ntah apa yang saat ini terlintas di pikirannya. Yang pasti ia tersenyum lebar. Mereka berhenti di kedai kopi. Sambil menunggu pesanan kopi datang, mereka duduk di meja nomor empat dan dekat dengan jendela.
            “Brian, selamat natal” ucap Faza lagi sambil menatap Brian.
            “makasih, kadonya mana?” jawab Brian dengan tatapan yang bersinar.
            “kado? Hehehe… ntar lagi. Sabar” jawab Faza cengar-cengir.
            “eh, btw…. Aku mau ngomong sesuatu sama kamu zaa” Brian membuka percakapan.
            “mau ngomong apa? Tumben serius banget? Biasanya tanpa izin langsung ceplas ceplos seenak undel kayak lagi nyoba masakan mama” jawab Faza.
            “yang ini beda zaa” Brian memandang Faza.
            “emangnya ada apa sih Brian?” Tanya Faza penasaran.
            “Fa, Fa, Fazaa” Brian gugup setengah mati. Ada apa dengan hatinya? Jantungnya berdegup kencang. Tujuh kali dalam sedetik.
            “ya ampuuun…. Brian, kamu kenapa sih? Nyebut namaku sampai seseksi itu? Gak biasanya deeh… kayak mau tenggelam di air kolam aja” Faza mulai kesal.
            “Ok!” Brian menarik napas dalam-dalam dan melepasnya secara perlahan. “Faza aku sebenernya mau, mau,,,,,’aduuuuh mampus gue, kalau gue nyatain perasaan gue lagi, kira-kira dia gampar gue gak yaa? Aduh nervous, takut, malu, semua jadi satu. Mati gaya gue’….”
            ”woy! Ngelamun lagi. Kamu sebenernya mau ngomong apa sih? Sampai segitunya?” bentak Faza hampir menjitak kepala Brian. Brian terkejut bukan kepalang.
            “mati gue, belom ngomong aja kepala gue mau di jitak. Gimana kalu gue ngomong yaa? Pasti hidung gue hilang dari tempatnya gara-gara di tonjok sama dia” kata Brian lagi dalam hati.
            Pesanan kopi datang. Brian langsung mengambil kopinya dan meminumnya tanpa peduli rasa dan suhunya. Faza terkejut dan ingin tertawa namun ia tahan takut Brian keselek.
            “sebenernya aku mau ngomong soal liburan kita minggu ini. Aku belum atur jadwal. Soalnya akhir-akhir ini aku sering nemenin papa ke perkebunan teh. Kakiku sakit dan badanku pegel semua. Coba kamu bayangin nemenin papa seharian keliling kebun teh. Kebun teh itu luas zaa… gak kayak kebun sayur. Aku pernah berpikir untuk menanam pohon asam di sana. Soalnya di sana panasnya ya ampuuun… aku ngerasa kayak di dalam open tahu nggak?!” Brian mulai bicara panjang lebar.
            “kamu mau ngomong soal itu doang gugupnya udah setengah mati. Kayak interview di kantor pusat pemberitaan aja” komen Faza dengan kesal.
            “hehehehe… tegang yaaa?” goda Brian.
            “iiiiih… Brian, kamu nyebelin banget sih? Udah hampir semester empat masiiiih aja kelakuannya kayak anak TK” ucap Faza lebih kesal.
            “hehe… sorry. Ya udah dari pada kita marahan gini, gimana kalau kita rancang jadwal liburan kita?” Brian mengalihkan pembicaraannya berharap Faza berhenti ngambek.
            “Ok! Tapi kita mau liburan kemana nih? Aku udah bosan banget nih. Pengen ketempat yang asri, asli, dan teduh. Di mana yaa?” Brian berhasil mengalihkan emosi Faza.
            “ada sih. Tapi lumayan jauh” jawab Brian dengan santai.
            “di mana tuh?” Tanya Faza antusias.
            “hehe di cirebon, rumah nenekku” jawab Brian dengan mata berbinar.
            “wah boleh tuh. Biar kita gak melulu ke pantai, ke kebun binatang, atau kayak kemaren di mana tuh? Emm wisata kuliner. Gara-gara wisata kuliner berat badanku bertambah lima kilo. Mengerikan” kata Faza sarkastik.
            “well… kapan kita berangkat?” Tanya Brian.
            “emmm… ayo kita pulang sekarang buat prepare, soal jadwal kamu yang ngatur. Soalnya yang tahu disana kamu. Deal?”  jawab Faza.
             “eh tunggu, kadonya mana?” tagih Brian.
            “kado? Oh iya, aku lupa. niih…” Faza menyodorkan kotak kecil berwarna biru pada Brian.
            “boleh aku buka sekarang gak?” tanya Brian sambil mengambil kado itu dari tangan  Faza.
            “oh silahkan” jawab Faza sambil tersenyum.
            “jam tangan?” Tanya brian memastikan ia tidak sedang tidur setelah membuka kado dari Faza.
            “iya. Kamu nggak suka ya?”
            “bukan gitu, soalnya kamu kan tahu aku nggak pernah pakek jam tangan”
            “justru karena kamu gak pernah pakek jam tangan. So mulai sekarang gunakan jam tangan itu agar kamu nggak telat bin terlambat lagi. Dan satu lagi, kamu tuh suka korupsi waktu tahu nggak?” cecar Faza.
            “ntah kenapa aku senang kalau kamu protektif banget sama aku” kata Brian dalam hati.
            “Brian! Ngelamun lagi. Kamu itu kenapa sih? Jangan bilang kamu lagi sakit saraf”
            “Ok! Aku akan pakek nih jam tangan. Dan aku harap jam ini segera rusak biar aku bebas. Atau semoga terkena air”
            “jam itu anti air. Mau kamu rendam sehari semalam pun dia akan tetap baik-baik saja” kata Faza sinis. “Ayo kita pulang”. Lanjut Faza sambil bangkit dari duduknya.


@@@@@@@@


            “oh ini sahabat kamu, Brian?” Tanya Oma Brian setelah mereka sampai di rumahnya.
            “iya Oma…” jawab Brian sambil membanting pantatnya di sova.
            “wah Cantik sekali…. Ayo duduk dulu Oma siapkan jus, kalian pasti sangat lelah” kata Oma senang.
            “terimakasih Oma” jawab Faza sopan. Ia pun duduk berhadapan dengan Brian.
            “gimana? Disini asri, asli, alami, dan teduh seperti yang kamu inginkan” Brian membuka percakapan.
            “gila. Ini benar-benar perfect Brian. En satu lagi Oma kamu tuh ternyata perfectionis juga yaa”
            “iya dong siapa dulu cucunya”
            “ih, mulai deh GR-nya. Lama-lama kamu bisa gila tahu nggak? Percuma kamu ganteng en pinter tapi… JOMBLO” kata Faza menekan kalimatnya yang terakhir.
            aku kan nungguin kamu zaaa… masa kamu nggak ngerti? Nyebbelin tahu nggak” jawab Brian dalam hati.
            “ayo minum dulu jus-nya. Habisin” suara Oma mengejutkan mereka.
            Tanpa basa basi Brian langsung menyeruput jus buatan Oma. Begitupun dengan Faza. Dalam tiga menit gelas mereka pun kosong.
            “ya ampuun kalian lapar sekali yaa? Kalau begitu kalian mandi dulu. Brian, tunjukan kamar Faza, Oma mau nyiapin makan malam”
            “siap Oma” jawab Brian semangat.
            Brian langsung berdiri dan mengantar Faza ke kamarnya. Sambil tersenyum ia berkata dalam hati: “selamat istirahat ya zaa… semoga mimpiin aku”
            “kenapa kamu senyum senyum?” Tanya Faza merasa ada yang aneh dengan Brian sejak kemaren.
            “emangnya kenapa? Aku kan senyum nggak minjem bibir kamu” jawab Brian dengan senyum yang lebih lebar.
            “yaa bukannya gitu. Aku ngerasa aneh aja plus takut kamu gila. Yaa aku cuma waspada aja”
            Faza langsung masuk kamar tanpa mendengar jawaban brian. “bodoh amat soal brian” katanya dalam hati.


@@@@@@



            Pagi-pagi sekali Brian dan Faza berangkat setelah sarapan. Hari ini jadwal mereka adalah pergi ke tempat pengrajin batik. Kebetulan hari itu ada pameran batik Trusmi khas Cirebon. Batik Trusmi Cirebon yang konon katanya merupakan salah satu media penyebaran agama islam di Cirebon. Trusmi merupakan nama seorang tokoh, murid dari Sunan Gunung Jati, yaitu Ki Gede Trusmi, yang mengajarkan islam kepada penduduk sekaligus cara membatik.
            “mari… silahkan di lihat. Anda bisa menemukan berbagai motif batik yang unik dan keren disini” ujar seorang peria yang merupakan petugas “produksi batik kami terdiri dari batik Tulis, batik Cap, dan batik Kombinasi Tulis Cap.” Lanjut peria itu sambil menunjuk macam-macam batik yang ia sebutkan tadi.
            “wah keren sekali mas….” Kata Brian takjub.
            “iya… ngomong-ngomong berapa harga setiap jenis batik, mas?” Tanya Faza.
            “harga yang kami tawarkan sangat terjangkau dan berkualitas” jawab peria itu tersenyum lebar. “anda bisa melihatnya di sini” peria itu menjukkan selembar brosour pameran itu.
            Mereka melihatnya dan membeli beberapa batik yang menurut mereka bagus. Setelah puas keliling di pameran itu mereka melanjutkan jadwal selanjutnya yaitu ke desa Setu Patok, yang merupakan wahana bermain waterboom siwalk. Mereka berenang, memancing, dan bermain golf. Taman wisata yang satu ini sangat murah. Untuk dapat masuk kedalamnya hanya membayar tiga ribu rupiah.
            Di hari selanjutnya mereka merayakan tahun baru bersama Oma di rumah Oma. Karena Oma sendirian. Pembantunya pulang sejak tanggal 24 Desember. Banyak hal yang mereka lakukan untuk merayakannya. Dari bakar ikan;  bakar sate; bakar tahu; dan bakar tempe, mereka juga selfi bareng Oma.
            “happy new yeaaaaar…..” teriak mereka gembira menyambut tahun baru.
            Setelah mereka merayakan tahun baru, Oma masuk kedalam kamarnya. Sedangkan Brian dan Faza masih menikmati malam tahun baru di depan api unggun yang tadi di gunakan bakar-bakar.
            “zaaa…. Aku mau ngomong sesuatu sama kamu” Brian membuka percakapan.
            “ada apa sih Brian? Aku ngerasa kamu aneh banget akhir-akhir ini. Sejak kita di Jakarta kamu selalu bilang gitu en sampai sekarang kamu masih bilang gitu” jawab Faza.
            “tapi kamu jangan marah yaa?” Brian mulai gugup.
            “bicaralah…”
            “zaaa… aku masih menyimpan perasaan itu. Aku nggak bisa membuangnya meskipun aku ingin. Zaa… aku masih….”
            “cukup!” Faza mengangkat tangan kanannya.
            “Zaa tolong dengerin aku, aku cuma nggak sengaja jatuh cinta sama kamu sejak dulu…”
            “kamu ini kenapa sih? Kita udah sepakat kan untuk melupakan hal ini. Bahkan hari persahabatan kita di resmikan oleh pemerintah. Brian, kita ini sahabat”
            “aku tahu kamu juga punya rasa yang sama dengan ku” ujar Brian.
            Faza bangkit dari duduknya dengan wajah kesal.
            “prepare sekarang, kita pulang besok” kata Faza kemudian pergi dari hadapan Brian.
            Sampai di kamar, Faza menangis tersedu-sedu. Ntah apa yang harus ia lakukan. Baginya, yang di maksud “kita” adalah persahabatan tidak lebih.  Hatinya berkecamuk laksana perang di zaman penjajahan.

@@@@@@@@


            Hari terus berlalu bagaikan detik. Tak ada hari yang mereka lewatkan bersama seperti sebelumnya. Tak ada warna cerah seperti hari-hari yang telah berlalu. Semua kelabu bak debu, beterbangan tanpa arah di hari yang senyap. Dalam hati mereka saling mencaci. Ada sesal mendalam yang mungkin datang kembali dan tak pantas di maafkan. Seperti dalam sebuah dongeng yang tak bisa di ulang dalam waktu yang singkat. Atau dalam kisah lampau yang tak ingin di ingat. Ingin rasanya mereka menghilang begitu saja seperti asap dan hadir dalam dunia lain yang mungkin lebih mereka syukuri. Tapi apalah daya ketika hati mereka berkata lama tak jumpa, rindu kini kian mendera.
            Bukan itu yang hati mereka inginkan. Mengapa tuhan mengizinkan rasa tumbuh di Antara mereka sedang tuhan tak inginkan takdir baru selain persahabatan. Bukankah mengendalikan hati yang jatuh kedalam lautan cinta itu sulit. Bagaimana cara menjelaskannya? Ini benar-benar menyakitkan.
            “Ya Allah, katakan padaku bagaimana cara mempertanggung jawabkan perasaan kami? Apa yang harus kami lakukan?  Haruskah kami mengakhiri kisah yang telah kau biarkan bertahun-tahun lamanya? Kalau begitu mengapa kau biarkan segalanya terjadi jika akhirnya kami tersiksa dalam pedih? Ya Allah… aku mohon…. Lepaskan kami, luka ini telah menjerat kami. Bahkan sebelum kami kau siksa dalam neraka. Aku mohon… huhuhuhu…” tangis Faza pecah di kesunyian malam. Matanya bengkak dengan alis memerah.
            Tak jauh beberapa meter, Brian memeluk kenangan persahabatannya dengan Faza. Air matanya bercucuran mengingat hari-hari yang telah mereka lalui bersama. Apa yang telah terjadi? Mengapa persahabatan yang mereka semai selama ini menjadi seperti ini? Ada apa? Mengapa semua ini terjadi?
            “Semua ini salahku. Seharusnya  perasaan itu ku buang jauh-jauh sejak dulu. Fazaaa… maafkan aku, aku tidak mau kehilanganmu sebagai teman, sebagai sahabat. Tak bisakah aku mempertanggung jawabkan salahku? Aku mohon. Akan ku lakukan apapun yang kau perintahkan padaku. Akan aku turuti semua permintaanmu. Tapi aku mohon jangan diamkan aku seperti ini. Aku takut Fazaa… aku takut kehilanganmu. Aku mau kita seperti dulu lagi” katanya dengan mata terpejam pedih.
            Mengingat pesan Faza minggu lalu untuk tidak menemuinya selama satu bulan, membuat Brian ingin bunuh diri. Tapi ia sadar bahwa ia tidak ingin mati, ia juga tidak ingin pergi. Ia masih ingin persahabatan mereka kembali. Ia masih ingin hidup dan bertemu Faza dalam keadaan sehat dan baik-baik saja.
            “Fazaa… aku akan menunggumu dan akan selalu merindukanmu. Aku hargai keputusanmu. Mungkin ini hukuman yang pantas buat aku. Faza, ya kau benar. Kau sahabatku. Tidak seharusnya aku ingin lebih dari itu”  lirihnya sambil menatap foto Faza di tangannya.



Bersambung……