Kejadiannya sekitar 2 minggu yang lalu. Saya lupa saya dari mana. Yang saya ingat adalah ketika saya melewati jl. Monginsidi. Waktu itu agak macet, tapi tidak padat-padat amat. Saya agak menyesal lewat jalan itu. Harusnya saya terus saja tadi biar tidak kena macet. Tapi tak apalah, sudah terlanjur kok. Moodku juga sedang bagus waktu itu. Jadi saya menikmati kemacetan itu. 

Macetnya sudah mulai merenggang, kendaraan sudah bisa leluasa melintas. Namun tiba-tiba sebuah motor keluar dari lorong  dengan kajili-jili melintas tepat di depan motorku. Dan kami hampir saja bertabrakan. Saya mendengar orang-orang dari lorong tadi meneriakkan "copeettt... copeeettt... copeeeeettt...". Saya pun menendang motor itu, motor yang telah berada di samping motorku. Dua copet yang berboncengan itu pun jatuh dan langsung di gebuki oleh orang-orang sekitar. Yah mereka babak belur. Setelah orang-orang puas menghakimi dua copet tadi, mereka pun diserahkan ke pihak yang berwajib.

Ah seandainya saya benar-benar menendang motor pencopet yang melintas di depanku tadi, mungkin tuh copet sudah kayak telur orak-arik dihakimi orang-orang di sana. 

Andaikan mereka yang di depan lorong lebih cepat meneriakkan bahwa yang kajili-jili mengendarai motor tadi itu adalah copet, mungkin tuh copet gak bakal lolos. Ah seandainya... seandainyaa... 


Yah sudahlah.. mungkin sudah rejekinya tuh copet bisa nyopet trus lolos #Eeeehhh. Atau mungkin  mereka lagi beruntung -Yaelaahhh copeett.. copeett-. -_-

Sambil meneruskan perjalanan pulang, saya masih mengingat-ingat kejadian tadi disertai dengan doa dalam hati semoga tuh copet ketangkap. Betapa bodohnya copet itu. Mereka nyopet dengan seragam sekolah yang masih di badan. Dan mukanya tidak disensor pula (maksudnya gak  pake helm yah), yang dibonceng dan yang membonceng sama-sama gak pake helm. Yaelah mereka lagi nyopet, atau lagi atraksi ? aahh heran juga saya melihatnya.