"Gue gak pernah iri ngeliat orang pacaran mesra-mesraan. Gue cuma ngiri ngeliat Ayah sama anaknya bercanda-bercandaan"- Unknown.
Iri? Ya, jelas. Di umur gue yang mulai dewasa ini, perhatian Ayah ke gue semakin berkurang. Berangkat sekolah, ketemu gak lebih dari lima menit. Gue pulang jam setengah 4, Ayah lagi kerja. Malem pas gue belajar, Ayah pulang dan keadaannya lagi cape parah. Jadi, sekarang gue jarang banget bisa ngobrol atau sekedar sharing masalah sekolah ke Ayah.
Gue selalu ngiri ngeliat anak kecil yang digendong sama Ayah mereka. Gue selalu ngiri liat seorang Ayah yang nyuapin anaknya. Fyi, gue pernah ngerasain semua itu. lebih tepatnya 9 tahun yang lalu. Gak kerasa ya, gue udah gede. Ayah gak mungkin gendong gue lagi, gak mungkin nyuapin gue lagi, apalagi ngelonin gue tidur. Kalo dibilang kangen, gue selalu jawab banget.
Kadang gue kalo lagi kangen suka ngode-ngode gitu ke Ayah. Gue sering bilang, "Yah, suapin dong." atau "Yah, keloniiinn...." Hm.. Kek anak kecil banget yah. Tapi gue gak peduli, toh gue anaknya. Gue gak pernah iri liat orang pacaran, entar palingan juga putus. HAHAHA. Jahat banget gue, yak. Kalo sama Ayah sendiri kan gak mungkin putus, makanya gue suka iri liat Ayah lebih perhatian ke adek gue.
Semakin kesini, gue semakin sadar. Gue udah gede, giliran gue yang ngelayanin Ayah. Jadi sekarang gantian, deh. Kadang gue nyiapin makan buat Ayah atau sekedar bikin minuman. Gue sayang banget deh sama Ayah. Walaupun didikannya keras banget, tapi gue tetep salut sama Ayah. Seberapa berat masalah yang dia punya, dia gak pernah ngeluh. Dia tetep senyum di depan gue dan adek gue.

Pernah sekali gue ngeliat Ayah nangis. Disitu hati gue langsung nyeessss gimana gitu. Ada satu rasa yang gak bisa gue ungkapin ke dalam kata-kata. Dan sejak itu, gue bertekad buat bahagiain Ayah. Gimana pun caranya. Gue bakal rela ngelakuin itu semua, buat bales budi ke Ayah.

Pesan gue buat semua anak diluar sana. Hargai semua hal yang udah Ayah kalian lakuin ke lakuin. sekecil apapun itu. Jangan sampai kalian nyesel diakhir nanti.