Kangen banget ngeblog, sudah seminggu lebih nggak buka blog. Saya habis cuti, mengunjungi orang tua di kota Jambi. Sehari saya di Jambi dapat kabar duka bahwa nenek saya meninggal.


Untung sekali siang kemarinnya saya sempat menjenguk beliau yang terbaring koma di ICU. Baru kali itu saya melihat langsung pasien yang koma dengan berbagai macam alat dipasangkan ditubuhnya, seperti yang biasanya saya lihat di film-film.  Wajah nenek kelihatan seperti orang yang tertidur lelap, hembusan nafasnya teratur meski dibantu selang pernafasan. Saya selalu mendo'akan beliau untuk cepat sembuh. Ternyata Allah memberikan kesembuhan dengan jalan yang paling baik menurut-Nya. 

Nggak banyak kenangan saya dengan nenek karena memang kami nggak tinggal berdekatan. Tapi saya ingat dulu waktu belum nikah tiap main kesana ditanyain "Siapa kawan Enny sekarang?" awalnya saya bingung. Kok nenek nanyain teman? teman saya banyak kok, masak disebutin satu-satu. Lama-lama baru ngeh maksud nenek "kawan" adalah "pasangan". Bersyukur nenek masih sempat lihat saya menikah, punya anak, bahkan terakhir nenek datang ke rumah orang tua saya untuk acara aqiqah Mukhlas pada April 2017 lalu. 

Saya juga pernah dulu bawain kue ulang tahun untuk nenek, umurnya sudah 80an waktu itu. Beliau senyum dan bilang makasih. Mungkin lucu juga menurut beliau umur 80an dibawain kue ultah segala, hehe. 

Banyak pelajaran dari nenek yang saya ambil. Pertama, nenek wanita yang kuat. Karena datuk sudah meninggal kurang lebih 30tahunan yang lalu. Semenjak itu nenek jadi janda sampai akhir hayatnya. Nenek tetap bisa menghidupi 9 orang anaknya, termasuk mama saya. Semua anak nenek sekolah sampai perguruan tinggi. Nenek juga punya banyak aset (rumah kontrakan) jadi beliau tetap bisa mandiri sampai tua. Bahkan, ketika nenek dirawat di ICU sampai 18 hari dan harus operasi juga. Semua biaya tersebut dari tabungan nenek. Yap, selain punya aset nenek punya tabungan senilai puluhan juta rupiah. Jadi beliau nggak ada merepotkan anggota keluarganya. Salut. Saya juga ingin seperti nenek kelak, sehingga nggak perlu merepotkan anak cucu saya. 

Selain itu nenek orangnya cermat dalam merawat barang. Kata mama semua baju-baju dan tas nenek masih terlihat bagus. Sehingga pas dibagi-bagikan ke anggota keluarga masih layak semua. 

Minta do'anya ya teman-teman semoga nenek saya diampuni segala dosanya, diterima semua amal baiknya. Aaamiin. 


***

Selain dari meninggalnya nenek saya, saya dapat pelajaran lain waktu LDR dengan suami beberapa hari lalu. Hampir dua tahun menikah baru kali ini suami pergi ke luar kota untuk jemput bapak dan ibunya di Pati, Jawa Tengah. Biasanya mas Agus membantu banget ngurusin Mukhlas. Tapi tetap aja kalau saya lagi marah saya suka bilang begini "udah sana pergi, adek bisa kok urus Mukhlas sendirian". *Jangan ditiru* 


Kalau lagi dirundung emosi begitu, saya kadang ceplas ceplos sembarang. Ego saya bilang, saya bisa cari uang sendiri saya juga bisa mengurus rumah dan anak sendiri. Nah, ketika LDR kemarin baru kerasa banget capeknya urus Mukhlas sendirian. Apalagi hari pertama mas Agus pergi, Mukhlas demam. Jadi dia semakin rewel dan maunya digendong terus. Bayangin aja saya terpaksa bawa Mukhlas masuk WC karena nggak tahan lagi mau poop dan nggak ada yang bisa dititipin sebentar. Saya juga makin salut sama full time at home mom. Karena rasa capek yang dirasakan melebihi banyaknya laporan yang harus dikerjakan di kantor. 

Saya jadi nyesal pernah merasa angkuh bisa mengurus anak sendirian tanpa suami. Berasa banget nggak ada yang bantuin, nggak ada yang mijitin saya, untung ada mang gojek yang antarin makanan. 

Benar kata orang bijak, "kadang kita merasakan arti kehadiran seseorang setelah kita merasa kehilangan"

Kalau kalian gimana? pernah nggak dapat pelajaran dari suatu kehilangan? cerita di kolom komentar, ya.